IQNA

6:13 - September 29, 2021
Berita ID: 3100212
TEHRAN (IQNA) - Arbain adalah musim pembaharuan perjanjian para penuntut keadilan dunia dengan Imam Husein (as), Chris Heuer, seorang pemikir Kristian Ireland: kehadiran sebilangan besar umat Islam dan bukan Islam dalam ziarah Arbain, menunjukkan pembaharuan perjanjian dengan ideal menuntut keadilan dan melawan kezaliman di mana kebangkitan Huseini berdasarkan rukun itu tadi.

Arbain adalah musim pembaharuan perjanjian para penuntut keadilan dunia dengan Imam Husein (as)
Chris Heuer, seorang pemikir Kristian Ireland, percaya bahawa kehadiran sebilangan besar umat Islam dan bukan Islam dalam ziarah Arbain, di sebalik kesukaran dalam perjalanan ini, menunjukkan pembaharuan perjanjian dengan ideal menuntut keadilan dan melawan kezaliman di mana kebangkitan Huseini berdasarkan rukun itu tadi.

Menurut IQNA, Dr. Chris Heuer merupakan seorang pengkaji Islam dan pemikir Kristian warga Ireland. Dia adalah seorang profesor teologi Kristian dan pengajian Islam yang meneliti dan mengajar dalam bidang hubungan Muslim-Kristian di Britain. Heuer adalah salah satu dari mereka yang, melalui kajian dan penyelidikan bertahun-tahun mengenai Islam, telah berusaha untuk memperkenalkan wajah Islam yang sebenar dan pemimpinnya yang hebat seperti Nabi (saw), Imam Ali (as) dan Imam Husein (as) ke masyarakat Barat dan bukan Islam. Sempena menjelang Arbain Huseini (as), IQNA melakukan wawancara dengan pemikir Kristian ini dimana teks tersebut anda boleh baca di bawah:

اسلام‌شناس ایرلندی: اربعین، موسم تجدید پیمان حق‌طلبان جهان با امام حسین (ع) است / اماده

IQNA: Dalam karya anda, anda telah berusaha memperkenalkan Islam dan Syiah kepada khalayak Barat. Anda telah melakukan banyak penyelidikan, terutamanya mengenai Imam Ali (as) dan Imam Husein (as). Pada pendapat anda, apakah kepentingan kesyahidan Imam Husein (as) dan keluarga serta sahabatnya di Karbala dari perspektif sejarah Islam?

Dr. Chris Heuer: Terdapat sedikit orang dalam sejarah dunia yang begitu penting sehingga nama mereka bertahan selama berabad-abad. Berapa banyak peristiwa yang cukup penting untuk diingati oleh puluhan juta orang setiap tahun, Apa tanda bahawa banyak orang bersedia mempertaruhkan nyawa mereka untuk menghadiri upacara peringatan itu!, Salah seorang tokoh sejarah yang hebat ini adalah Husein, cucu Muhammad, Nabi Islam. Kejadian Karbala adalah pembunuhan beramai-ramai yang berlaku pada tahun 680 Masihi, dan Imam ini mati syahid bersama dengan tujuh puluh dua orang sahabat dan ahli keluarganya. Tetapi acara itu disambut sebagai kemenangan. Kemenangan keadilan dan kebenaran. Kemenangan para pendukung fakta bahawa pesan Ilahi yang diturunkan kepada Nabi di dalam Al-Quran mesti dipertahankan dengan segala cara, dan mereka yang tidak layak mendapatkannya tidak boleh menodai mesej ini. Pada masa itu, masyarakat Muslim yang baru lahir mula ke arah merosot. Cucu Nabi dibunuh oleh mereka yang mengaku sebagai pemimpin masyarakat Islam lima puluh tahun setelah wafatnya. Bagaimana malapetaka seperti itu boleh berlaku? Semua umat Islam mempunyai banyak rasa cinta dan menghormati Imam Husein (as) sebagai cucu Nabi, yang sangat disayangi oleh datuknya dan selalu ingin berada dekat dengannya. Syahidnya bukan masalah mazhab. Ini dilakukan oleh orang-orang yang korup dan zalim yang mengambil alih kepemimpinan masyarakat Islam. Umat ​​Islam, baik Sunni dan Syiah, tahu bahawa banyak pemimpin dinasti Bani Umayyah yang memerintah umat Islam dari tahun 661 hingga 750 Masihi tidak layak mendapat kedudukan dan jauh dari kepercayaan dan ritual Islam yang diajarkan oleh Al-Quran kepada umat Islam.

اسلام‌شناس ایرلندی: اربعین، موسم تجدید پیمان حق‌طلبان جهان با امام حسین (ع) است / اماده

IQNA : Sebagai pengkaji keislaman, bagaimana anda menilai perarakan Arbain?

Ziarah ke Karbala mempunyai akar sejarah di hari ke empat puluhan kesyahidan Imam Husein (as) (Arbain). Ziarah ini dilakukan buat pertama kalinya, empat puluh hari selepas peristiwa Karbala oleh ahli keluarga Imam Husein (as) yang terselamat dalam tragedi itu. Pada abad-abad berikutnya, selama bertahun-tahun orang-orang pergi ziarah pada waktu malam untuk menghindari penganiayaan oleh penguasa dan untuk selamat dari musuh.

Sekarang, pada setiap tahun hari Abain, banyak jemaah berjalan kaki ke Karbala dari jarak lima puluh batu jauhnya, dari kota Najaf, di mana makam Imam Ali (as), bapa Imam Husein (as), berada. Yang lain menempuh jarak yang lebih jauh seperti dari Iran atau bahkan India. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, jumlah jemaah telah menghampiri 20 juta, menjadikannya perhimpunan keagamaan tahunan terbesar di dunia. Dalam perjalanan panjang ini, sejumlah penghidmat (pelayan rela) menyambut para jemaah dengan makanan, minuman dan pertolongan cemas dan memberi mereka tempat untuk berehat dan tidur, semuanya dalam suasana rohani, damai dan harmoni.

IQNA : Apa pengajaran yang anda fikir kejadian Karbala bagi umat manusia?

Sejarah manusia telah menyaksikan banyak bencana. Dari perspektif ini, kejadian Karbala tidaklah unik. Kejadian ini menunjukkan sejauh mana dimensi haiwan dari manusia dapat direndahkan. Ini juga menunjukkan kepada kita sejauh mana orang dapat mencapai cita-cita mulia mereka, untuk tujuan adil yang mereka percayai, dan untuk cinta dan pengabdian yang murni kepada Tuhan. Kesyahidan Husein (as) dan para sahabatnya menunjukkan nilai kepala dan leher mereka lebih tinggi daripada peristiwa serupa dalam sejarah Islam. Kita mungkin memikirkan keadaan Imam Husein (as) dan penderitaan keluarganya. Tetapi apa yang akan terjadi sekiranya Imam itu tidak mengambil kedudukan seperti itu dan lampu pelita yang dinyalakan pada hari itu untuk menunjukkan jalan kebenaran bagi semua khalayak ramai lelaki dan wanita! Terdapat banyak perkara yang kita semua boleh fikirkan mengenai tragedi ini. Kita mungkin berfikir bahawa semua orang yang mengambil bahagian dalam perjalanan Arbain adalah orang Syiah, tetapi umat Islam dari semua agama mengambil bahagian dalam ibadah ziarah ini. Bukan hanya orang Islam, tetapi juga penganut agama lain dan bahkan yang tidak menganut agama tertentu, hadir di hari ziarah Arbain.

اسلام‌شناس ایرلندی: اربعین، موسم تجدید پیمان حق‌طلبان جهان با امام حسین (ع) است / اماده

IQNA : Sebagai seorang Kristian, aspek mana dari pelajaran kebangkitan Imam Husein (as) yang menarik perhatian anda?

Sebilangan besar orang terinspirasi oleh teladan Imam Husein (as); Dari Gandhi hingga Martin Luther King dan Nelson Mandela. Ini adalah asas agama yang mendasar bahawa keperibadian yang hebat bukan hanya milik masyarakat mereka sendiri, tetapi kerana mereka adalah hamba Tuhan, mereka menjadi milik seluruh umat manusia. Husein, pahlawan Karbala, adalah tumpuan lelaki dan wanita pencari kebenaran setiap saat dan di semua tempat di bumi ini.

Untuk memahami kepentingan model ini, kita harus mempertimbangkan kedudukan Husein (as) di mata umat Islam Syiah. Al-Quran menyebutkan orang-orang tertentu yang dipilih oleh Tuhan. Ini adalah mereka yang mempunyai tahap kerohanian tertinggi dan lebih dekat dengan Tuhan daripada yang lain. Orang-orang seperti ini sangat jarang berlaku dalam sejarah manusia dan Al-Quran menyebutkan Abrahim, Musa, Isa (as) dan Muhammad (saw) sebagai contoh.

Bagi golongan Syiah, Husein berada dalam kategori yang sama. Bagi orang-orang hebat seperti itu, tidak ada yang dapat menghalang mereka untuk mencari kebenaran; Tidak mementingkan diri sendiri, tidak ada kebanggaan, tidak ada barang duniawi. Kehidupan mereka begitu selaras dengan ketentuan Tuhan sehingga kehendak Tuhan menjadi kehendak mereka dan firman Tuhan menjadi firman mereka. Ketika kita melihat Husein dari perspektif ini, kita dapat memahami mengapa umat Islam Syiah dan banyak orang Sunni ingin mengingati kesakitan, penderitaan dan pengorbanannya dan meneteskan air mata dengan mengingatnya, dan dengan itu, mereka ingin mencapai kasih Tuhan. Dan terus menunjukkan kesediaan mereka untuk mengambil bahagian dalam pertempuran berterusan untuk keadilan, kebaikan dan kebenaran.
Nampaknya cinta mereka kepada Husein (as), yang menampakkan diri dalam tangisan dan penderitaan mereka, menyucikan hati mereka dan membangun keperibadian mereka, sehingga dalam kehidupan ini mereka akan menjadi pengikut Husein (as) yang layak selaku seorang sahabatnya di Syurga .

IQNA : Apakah kebangkitan Imam Husein (as) mencapai tujuannya dan dapatkah dikatakan bahawa dia mencapai kemenangan dalam gerakannya?

Penting untuk memikirkan semula makna kemenangan dalam kisah ini. Kejayaan dalam perniagaan mungkin bermaksud lebih banyak keuntungan atau pengembangan syarikat. Berjaya dalam bersedekah mungkin berarti menghilangkan penderitaan atau menyembuhkan orang yang memerlukan. Bagaimana kisah di mana pahlawan dan rakan-rakannya dibantai secara kejam dan wanita dan kanak-kanak dijadikan tawanan menunjukkan kemenangan?

Dari sudut pandang manusia, ini tidak masuk akal, tetapi dari sudut pandang Tuhan, kemenangan tidak bermaksud memenangi pertempuran, tetapi berusaha untuk mencapai puncak kecemerlangan rohani. Ini bererti bahawa seseorang sudah bersedia untuk menyerah sepenuhnya kepada kehendak Ilahi. Kemenangan Husein bukan dalam mengalahkan musuh dalam perang, tetapi mengalahkan hegemon zalim yang menyamar sebagai agama. Kemenangan atas penyalahgunaan kuasa adalah atas nama Tuhan. Inilah kemenangan yang diperjuangkan dan dicapai oleh Husein (as), dan aspek pergerakan Imam Husein (as) ini mengingatkan saya akan hak Kristus (as) dan penderitaan yang ditanggungnya untuk memimpin umat manusia.

https://iqna.ir/fa/news/3994412

Nama:
Email:
* komen:
* captcha: