IQNA

Kesan kepercayaan dan tawakal kepada Tuhan

7:22 - August 16, 2022
Berita ID: 3101382
TEHRAN (IQNA) - Apabila seseorang itu menghadapi masalah yang tidak dapat diselesaikannya, dia memerlukan peguam supaya dia boleh menyelesaikan masalahnya melalui peguam yang berpengetahuan. Kini, seseorang itu berpeluang memiliki peguam yang lengkap dan menyeluruh sepanjang hayatnya, yang mempunyai banyak sifat dan tidak pernah meninggalkan seseorang.

Laporan IQNA; Tiang paling asas dalam agama-agama ketuhanan adalah tauhid, mengikuti kesalehan ini, Tawakal kepada Tuhan bermakna meletakkan Allah sebagai wakil atau peguam dan mempercayakan kepadanya kuasa urusan dengan membebaskan diri dari segala ketergantungan selain Allah dan menyerahkan keputusan atas segala sesuatunya kepada Allah.

Apabila seseorang mempercayai Tuhan dengan hatinya, dia menjadikan Tuhan sebagai sokongan yang boleh dipercayai.

Sebenarnya, apabila seseorang itu mencapai tahap ilmu dan akidah; dia faham bahawa segala-galanya adalah daripada Allah dan jika Allah menghendaki kebaikan untuknya, tidak ada yang dapat menghalangnya, dan jika Allah menghendaki keburukan untuknya, tidak ada yang dapat mencegahnya, maka kepercayaan kepada Allah akan mendapat makna di sini.

Dalam hal ini, dia tahu bahawa wang, harta, isteri, anak dan lain-lain adalah dari Allah.

Salah satu kesan dan hasil yang paling penting dari percaya kepada Tuhan ialah ketenangan dan keselamatan daripada kesusahan, kerana keadaan dan sifat Tuhan adalah tetap rahmat dan pengampunan Tuhan sentiasa merangkumi keadaan hamba-hambaNya, dan masalah ini membawa ketenangan jiwa kepada seseorang, dan inilah hasil pertama dari tawakal kepada Allah.

Dengan bertawakal kepada Allah, seseorang itu mengetahui bahawa dia mempunyai penyokong dan sokongan yang tidak pernah meninggalkannya sendirian, dan bertawakal kepada-Nya sudah cukup bagi seseorang:

أَلَيْسَ اللَّهُ بِكَافٍ عَبْدَهُ

"Bukankah Allah cukup untuk mengawal dan melindungi hambaNya? Dan mereka menakutkanmu (wahai Muhammad) dengan yang mereka sembah yang lain dari Allah. Dan (ingatlah) sesiapa yang disesatkan oleh Allah (dengan pilihannya yang salah), maka tidak ada sesiapapun yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya." (Qs,Az-Zumar 39:36).

Perhatian manusia kepada apa-apa selain daripada Tuhan adalah malapetaka terbesar bagi keperibadian manusia, tetapi apabila manusia mencapai keyakinan hati bahawa Tuhan adalah pemberi rezeki yang kekal, dia akan percaya hanya Tuhan yang akan memelihara harga diri dan maruahnya.

Tawakal kepada Allah menaikan kuasa kesabaran manusia dan berlindung kepada Allah dalam kesulitan masalah kerana dia tahu bahawa Allah hadir dan mengawasinya. Sebagai contoh, apabila seseorang itu kehilangan harta atau anak, apabila dia percaya kepada Allah dan bertawakal kepadanya, nescaya dia akan menerima kesusahan apapun, sebagaimana FirmanNya:

وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ ۚ وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ ۚ إِنَّ اللَّهَ بَالِغُ أَمْرِهِ ۚ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا

"Dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu." (Qs, At-Talaaq 65:3).

Sudah tentu, Tawakal tidak bermakna berhenti bekerja dan berusaha.

Dalam agama Islam, usaha dan kesungguhan kerja ketika bersama tawakal dapat memberi maknanya yang sebenar.

Nama:
Email:
* komen:
captcha