IQNA

Fikiran yang membina dan berguna untuk manusia

6:10 - September 27, 2022
Berita ID: 3101582
TEHRAN (IQNA) - Tafakkur -تفکر - yang secara harfiah bermaksud berfikir mempunyai kedudukan yang sangat tinggi di dalam Al-Quran, sebabnya jelas kerana pemikiran menghalang manusia daripada tergelincir dan menunjukkan kepadanya jalan yang benar.

Laporan IQNA; Manusia adalah makhluk yang berfikir, dan perbezaan yang paling penting antara dia dengan makhluk lain ialah mempunyai kuasa berfikir. Tetapi pemikiran tidak selalunya positif, membina dan berguna, dan ia boleh membawa seseorang menjauhi matlamatnya, jadi perlu bagi seseorang untuk mengetahui pemikiran yang membimbing seseorang dan berguna untuknya, dan menumpukan fikirannya kepada pemikiran baik itu.

Dalam ayat-ayat Al-Quran, Allah menyatakan persoalan yang perlu difikirkan oleh manusia. Salah satu topik ini ialah memikirkan tentang dunia penciptaan. Pemikiran jenis ini berguna dan perlu untuk memahami alam semesta dan penciptanya: Tuhan berfirman dalam Al-Quran:

الَّذِینَ یَذْكُرُونَ اللَّهَ قِیَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَیَتَفَكَّرُونَ فِی خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

"(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka." (Qs, A-li'Imraan 3:191).

Topik lain yang berguna dan berkesan untuk pemikiran manusia dalam Al-Quran ialah memikirkan tentang sejarah dan nasib umat dan bangsa masa lampau. Al-Quran berkata tentang ini:

أَوَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَيَنْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ كَانُوا مِنْ قَبْلِهِمْ كَانُوا هُمْ أَشَدَّ مِنْهُمْ قُوَّةً وَآثَارًا فِي الْأَرْضِ فَأَخَذَهُمُ اللَّهُ بِذُنُوبِهِمْ وَمَا كَانَ لَهُمْ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَاقٍ

"Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, dengan itu tidakkah mereka memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu adalah orang-orang yang lebih dari mereka tentang kekuatan tenaga dan tentang kesan-kesan usaha pembangunan di muka bumi. Maka sekalipun demikian, Allah binasakan mereka dengan sebab dosa-dosa mereka, dan tiadalah bagi mereka sesiapapun yang dapat menyelamatkan mereka dari azab Allah." (Qs, Ghaafir 40:21).

Berbeza dengan pemikiran yang membina dan berguna, dalam sesetengah kes berfikir adalah dilarang kerana boleh membawa kepada masalah dan kerosakan, termasuk memikirkan tentang pelampiasan hawa nafsu dan memikirkan tentang zat Allah.

Nama:
Email:
* komen:
captcha