IQNA

Akibat mengikuti hawa nafsu

2:15 - August 14, 2022
Berita ID: 3101372
TEHRAN (IQNA) - Salah satu sifat yang boleh membinasakan seseorang dalam apa jua kedudukan adalah mengikut hawa nafsu yang diharamkan dalam Al-Quran dan perlu dijauhi dan dijaga seperti lubang yang mungkin sentiasa berada di laluan seseorang.

Laporan IQNA; Menurut Al-Quran, jiwa mempunyai tingkatan-tingkatan, dan tingkatan yang paling rendah dari jiwa adalah yang memerintahkan seseorang melakukan perkara yang buruk, yang disebut nafsu amarah atau hawa nafsu. Hawa -هوا - bermaksud keinginan, dan mengikuti hawa nafsu bermakna mengikuti keinginan jiwa yang melampau.

Hawa nafsu adalah tercela kerana ia menjadi asas kepada semua jenis penyelewengan praktikal, moral dan sosial malah munculnya penyakit mental dan fizikal bagi manusia, dan ia membawa seseorang kepada kesesatan, salah, dan dosa, dan pada keluar dari lingkaran kemanusiaan dan iman.

Oleh itu, hawa nafsu dikatakan sebagai tingkah laku zahir dan batin yang berlawanan arah dengan kehendak Tuhan Yang Maha Esa.

Kita mempunyai keinginan yang mungkin hanya timbul dari keinginan kita.

Sebaliknya, kehendak Tuhanlah yang telah menandakan titik kesempurnaan manusia.

Jika keinginan kita tidak sesuai dengan kehendak Tuhan, ia akan bertukar menjadi ego dan nafsu duniawi.

Itulah sebabnya Al-Quran menasihati supaya menjauhi orang-orang yang bertindak dan hidup mengikut hawa nafsunya:

وَ لا تُطِعْ مَنْ اَغْفَلْنا قَلْبَهُ عَنْ ذِکْرِنا وَ اتّبَعَ هَواهُ وَ کانَ اَمْرُهُ فُرُطاً

"Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran." (Qs, Al-Kahfi 18:28).

Orang yang telah dapat mengawal hawa nafsunya dan menguasainya, menjalani kehidupan yang bermaruah dan damai dengan orang lain, dan Allah juga telah menjanjikan mereka bahawa ganjaran yang besar menanti mereka:

وَ أَمّا مَنْ خافَ مَقامَ رَبِّهِ وَ نَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوى‏* فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوى

"Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, - Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya." (Qs, An-Naazi'aat 79:40 - 41).

Nama:
Email:
* komen:
captcha