IQNA

Tanda dan penawar hasad dari sudut Al-Quran

2:14 - August 18, 2022
Berita ID: 3101394
TEHRAN (IQNA) - Hasad, dengki, cemburu atau iri hati adalah maksiat atau sifat seleweng yang rendah yang memberi tamparan yang paling besar kepada orang yang dengki dan membawa akibat negatif seperti kemurungan. Keperluan merawat penyakit mental ini adalah sedemikian rupa sehingga banyak ayat Al-Quran telah menekankan dan mengesyorkan rawatannya.

Laporan IQNA; Hasad «حسد» "Cemburu" adalah ciri khas yang bukan sahaja menyebabkan konflik fizikal seseorang, tetapi juga melibatkan jiwa dan roh seseorang, dan selain menyebabkan kemudaratan kepada orang lain, ia memudaratkan orang itu sendiri. Sifat ini sangat buruk dan berbahaya sehingga Allah menyuruh Rasulullah (SAW) untuk berlindung kepada-Nya daripada hasad dengki.

Ciri ini menjadikan seseorang itu sesat, malah ia mungkin sampai ke tahap di mana dia melakukan pembunuhan.

Rasulullah (SAW) bersabda tentang ciri ini, yang bermaksud; “Elakkan dengki kerana kedengkian Qabil anak Adam membunuh saudaranya Habil."

Dengki adalah pengingkar Tuhan kerana dia tidak redha dengan Keadilan Tuhan.

Menurut tafsiran Al-Quran, faktor pertama pembentukan hasad adalah permusuhan;

وَدَّ كَثِيرٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يَرُدُّونَكُمْ مِنْ بَعْدِ إِيمَانِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِنْ عِنْدِ أَنْفُسِهِمْ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ

"Banyak di antara Ahli kitab (Yahudi dan Nasrani) suka kalaulah kiranya mereka dapat mengembalikan kamu menjadi kafir setelah kamu beriman, kerana dengki yang timbul dari diri mereka sendiri, sesudah nyata kepada mereka kebenaran (Nabi Muhammad s.a.w). Oleh itu, maafkanlah dan biarkanlah oleh kamu (akan mereka), sehingga Allah datangkan perintahNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu." (Qs, Al-Baqarah 2:109).

Dalam surah Yasin ayat ke-15, Allah menganggap satu lagi faktor pembentukan hasad dengki adalah kelebihan diri dan rendah diri orang lain; Dalam ayat ini, Allah berfirman,

قَالُوا مَا أَنْتُمْ إِلَّا بَشَرٌ مِثْلُنَا وَمَا أَنْزَلَ الرَّحْمَٰنُ مِنْ شَيْءٍ إِنْ أَنْتُمْ إِلَّا تَكْذِبُونَ

"Penduduk bandar itu menjawab: "Kamu ini tidak lain hanyalah manusia seperti kami juga, dan Tuhan Yang Maha Pemurah tidak menurunkan sesuatupun (tentang agama yang kamu dakwakan); Kamu ini tidak lain hanyalah berdusta". (Qs, Yaa Siin 36:15).

Takut jika ada orang lain yang mendapat nikmat ini, ia akan menyebabkan rezeki saya berkurangan, adalah satu lagi faktor penyebab cemburu, sedangkan jika Allah memberi rezeki kepada seseorang, ia tidak akan mengurangkan bahagian rezeki orang lain.

Menurut apa yang disebut dalam Surah Falaq, orang yang hasad dan orang yang dicemburui hendaklah sama-sama berlindung kepada Allah agar selamat daripada godaan syaitan dan sekutu-sekutunya.

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ ٱلْفَلَقِ ١ مِن شَرِّ مَا خَلَقَ ٢ وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ ٣ وَمِن شَرِّ ٱلنَّفَّـٰثَـٰتِ فِى ٱلْعُقَدِ ٤ وَمِن شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ ٥

"Katakanlah (wahai Muhammad); "Aku berlindung kepada (Allah) Tuhan yang menciptakan sekalian makhluk,* "Dari bencana makhluk-makhluk yang Ia ciptakan* "Dan dari bahaya gelap apabila ia masuk* "Dan dari kejahatan makhluk-makhluk yang menghembus-hembus pada simpulan-simpulan (dan ikatan-ikatan)* "Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia melakukan dengkinya". (Qs, Al-Falaq 113:1 - 5)

Nama:
Email:
* komen:
captcha