IQNA

Kedudukan kekayaan dalam ayat-ayat Al-Quran

14:04 - November 24, 2022
Berita ID: 3101850
TEHRAN (IQNA) - Dalam Al-Quran, kekayaan dan modal disebut dalam pelbagai kes, dan kekayaan yang diperoleh melalui perolehan yang sah adalah sangat diingini dan dianggap sebagai faktor untuk memperbaiki kehidupan dunia.

Laporan IQNA; Al-Quran telah menggunakan gelaran yang baik untuk harta manusia dan telah memperkenalkannya sebagai rahmat Allah kepada hamba-hambaNya. Dalam firmanNya kita membaca:

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing-masing), dan carilah apa yang kamu hajati dari limpah kurnia Allah, serta ingatlah akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan), supaya kamu berjaya (di dunia dan di akhirat)." (Qs, Al-Jumu'ah 62:10).

Di dalam Tafsir Noor ada menyatakan: Dalam budaya Al-Quran, dianjurkan setelah selesai sembahyang jumaat hendaklah menuju ke kurniaan Allah, iaitu pendapatan dan perniagaan, dan ini sangat diingini.

Dalam ayat 46 Surah Kahfi, bentuk lain dari subjek harta menyatakan:

الْمَالُ وَالْبَنُونَ زِينَةُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَالْبَاقِيَاتُ الصَّالِحَاتُ خَيْرٌ عِنْدَ رَبِّكَ ثَوَابًا وَخَيْرٌ أَمَلً

"Harta benda dan anak pinak itu, ialah perhiasan hidup di dunia; dan amal-amal soleh yang kekal faedahnya itu lebih baik pada sisi Tuhanmu sebagai pahala balasan, dan lebih baik sebagai asas yang memberi harapan."(Qs, Al-Kahfi 18:46).

Melihat kepada penjelasan ayat ini dalam Tafsir Noor, perkara-perkara ini telah ditimbulkan dalam kata-kata imam maksum (as), «الْباقِياتُ الصَّالِحاتُ» "Al-Baaqiyatus-Saalihaat" merangkumi contoh-contoh seperti Solat lima waktu, zikir kepada Allah, dan cinta yang ada di hati yang kita miliki hendaknya untuk para nabi dan hamba Allah yang soleh.

Ulasan ini menjelaskan penggunaan perkataan الْبَنُونَ "banun" yang bermaksud lelaki, dalam kebanyakan kes lelaki adalah kuasa ekonomi yang aktif, bukan perempuan, jadi perkataan lelaki digunakan di sebelah perkataan الْمَالُ - kekayaan harta dan wang.

Dalam ayat Al-Quran yang lain, kekayaan adalah alat untuk menguji manusia; Ayat 155 Surah Al-Baqarah antaranya berbunyi:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar." (Qs, Al-Baqarah 2:155).

Menurut tafsiran ayat ini, manusia diuji dengan harta dan wangnya untuk menentukan bagaimana mereka telah membelanjakan harta dunianya.

Dalam ajaran agama, disarankan agar manusia melihat harta dan wangnya sebegitu rupa sehingga tidak merasa bangga memilikinya serta tidak bersedih dan tertekan jika kehilangan harta dunia ini.

Nasihat ini disebut dalam Surah al-Hadid, seolah-olah dari sudut Al-Quran, adalah wajar melihat kekayaan dunia seperti pekerja bank dan tidak menganggap diri anda pemiliknya. Ayat 23 surah ini berbunyi:

لِكَيْلَا تَأْسَوْا عَلَى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا بِمَا آتَاكُمْ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

“(Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri." (Qs, Al-Hadiid 57:23).

*Petikan kata-kata Hujjatul-Islam wal-Muslimin Muhsen Qaraati, seorang pentafsir Al-Quran dalam program mingguan pelajaran Al-Quran.

Nama:
Email:
* komen:
captcha