IQNA

Taqwa adalah benteng yang kukuh dan aman bagi manusia

7:17 - November 27, 2022
Berita ID: 3101862
TEHRAN (IQNA) - Manusia memerlukan privasi yang selamat dan terjamin terhadap godaan dan keindahan dunia yang memperdayakan untuk menempuh jalan kemajuan dan kebahagiaan dengan keyakinan dan kemahuan yang kuat. Dalam Islam, tempat perlindungan yang selamat dan terjamin ini dipanggil "Taqwa", kategori yang menjadikan seseorang menganggap Tuhan dalam segala-galanya dan tidak membiarkan rasa takut dan ragu-ragu ke dalam hatinya.

Laporan IQNA; «تقوا» "Taqwa" ialah penjagaan diri dengan orientasi ketuhanan. Maksudnya, kerana manusia takut kepada ancaman, dia meletakkan dirinya dalam benteng yang kukuh supaya Allah menjaganya.

Orang yang berjalan di jalan Allah diibaratkan seperti orang yang memakai pakaian taqwa. Pakaian taqwa adalah pakaian rohani yang memberi nilai kepada seseorang manusia dan menjadi ukuran pertimbangan bertindak bagi manusia; Seperti yang dinyatakan dalam Al-Quran:

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Qs, Al-Hujuraat 49:13).

Jika anda dalam keadaan taqwa, anda mencipta suasana memohon maghfirah, keampunan Allah, atas sebab ini taqwa diumpamakan pakaian yang meliputi penutupan badan dari cacat-cela dan dari asbab memalukan, oleh itu pakaian taqwa bermaksud; mentaati Allah swt, dan tidak melanggar laranganNya yang berakibat cacat-cela untuk diri seseorang.

Taqwa juga bermakna syukur dan sabar, kerana apabila kita meneliti kedua makna ini dari sumber ilmu-makrifatnya, kita melihat bahawa «شکر» "bersyukur" dan «صبر» "sabar" membuatkan seseorang itu berasa bertanggungjawab dan menanamkan keimanan dalam hatinya.

Apabila iman meresap ke dalam hati, seseorang merasa bertanggungjawab untuk memeliharanya, dan di sini dia beramal dengan ketakwaan sehingga dia merasa bertanggungjawab terhadap kesucian kerohanian batinnya, kerana ketakwaan itu menyebabkan pesemaian iman dan menghilangkan kekufuran, maka dia tidak akan memiliki keraguan.

Mana-mana perbuatan yang suci niat «اخلاص» dan beriman kepada kebangkitan hari kiamat dan penglibatan Allah di dalamnya, dan kebangkitan itu juga bersambung dengan Allah, kita katakan ia berdasarkan ketakwaan.

Tempat taqwa adalah di dalam hati, dan doa juga adalah bahasa hati, sejauh mana penembusannya bergantung kepada "ikhlas" dan "ketuhanan" dalam hati kita. Disebutkan dalam ayat 3 Surah Al-Hujurat:

إِنَّ الَّذِینَ یغُضُّونَ أَصْوَاتَهُمْ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ أُولَئِک الَّذِینَ امْتَحَنَ اللَّهُ قُلُوبَهُمْ لِلتَّقْوَی لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ عَظِیمٌ

“Sesungguhnya orang-orang yang merendahkan suaranya semasa mereka berada di sisi Rasulullah (SAW), - merekalah orang-orang yang telah dibersihkan Allah hati mereka untuk bertaqwa; mereka beroleh keampunan dan pahala yang besar." (Qs, Al-Hujuraat 49:3).

Sebenarnya taqwa adalah sebaik-baik bekal - bagasi untuk mengembara dari alam material ke alam lain. Dalam perjalanan ini, hanya perbuatan dan tingkah laku yang berlandaskan ketakwaan yang akan berkekalan dan berkesan kepada manusia.

Nama:
Email:
* komen:
captcha