IQNA

Kehidupan sebenar dengan menerima undangan Rasulullah (SAW)

16:40 - February 21, 2024
Berita ID: 3103960
IQNA - Al-Quran menegaskan bahawa permulaan kehidupan intelektual, rohani dan hakiki seseorang diwujudkan dengan menerima seruan Allah kepada Nabi (SAW).

Banyak ayat Al-Quran yang menekankan bahawa kehidupan manusia yang sebenar adalah hasil daripada menerima seruan para nabi. Antara lain baginda bersabda: 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ
“Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna". (Qs, Al-Anfaal 8:24).

Makna kehidupan yang diperoleh hasil daripada menyahut seruan Rasulullah (SAW) bukanlah nyawa kebinatangan, tetapi kehidupan yang diperolehi dengan mengaktifkan kemampuan manusia yang rasional, rohaniah dan hakiki.

Al-Quran menganggap orang-orang yang, walaupun mempunyai kemudahan intelektual dan rohani di institusi mereka, tidak mendapat manfaat daripada iman dan pengetahuan Tuhan, dan yang berurusan dengan ayat-ayat dan rahmat Tuhan dengan sikap acuh tak acuh, tidak rasional dan berselimut nafsu, pada tahap kehidupan, mereka adalah seperti berkaki empat, yang secara semula jadi mempunyai had keseronokan hidup mereka, ia adalah dunia makan dan tidur, dan sudah tentu, ia lebih teruk, kerana haiwan tidak mempunyai keupayaan untuk memahami tahap yang lebih tinggi, tetapi manusia kehilangan diri mereka daripada itu (rasional, rohaniah dan hakiki).

Al-Quran berkata: 

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لَا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ
"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai". (Qs, Al-A'raaf 7:179).

Ole itu manusia yang tampa iman dan tidak berilmu makrifat agama sama dengan kematian, perbezaan jantina, umur, bangsa dan status sosial dan politik mestilah tidak membuat perbezaan dalam prinsip kehidupan manusia. Setiap kali iman ini muncul daripada seseorang (sama ada lelaki atau perempuan) yang dikemas dalam amal, perkara pertama yang berlaku ialah sesorang itu mencapai kehidupan yang baik «حَيَاةً طَيِّبَةً».

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَ هُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
"Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan". (Qs, Al-Nahl 16:97).

«حَيَاةً طَيِّبَةً» adalah peringkat kehidupan di mana seseorang mempunyai hati yang tenang dan jiwa yang beriman, tertakluk kepada pengesahan ilahi dan doa malaikat, dan tidak mempunyai rasa takut atau kesedihan.

captcha