IQNA

7:23 - May 14, 2022
Berita ID: 3101070
TEHRAN (IQNA) - Manusia mudah melakukan kesalahan dan dosa. Sebaliknya, terdapat model yang jauh daripada kesilapan dan dosa serta lebih kerohanian dan keimanan serta telah diperkenalkan sebagai model orang beriman. Tetapi mengapa corak ini mempunyai paling banyak air mata, keluhan dan minta pengampunan? Adakah mereka melakukan lebih banyak dosa?

Laporan IQNA; Diriwayatkan bahawa Nabi pernah memohon ampun 70 kali sehari. Doa-doa para wali seperti doa Iftitah, doa Abu Hamza Thumali, doa Kumil, dan lain-lain, juga yang paling tinggi mengakui celaan dan ungkapan penyesalan serta janji keputusan meninggalkan dosa. Apakah rahsia istighfar dan air mata serta tangisan para wali dan imam?

Lazimnya kita memikirkan golongan maksum (as), kerana mereka tidak melakukan dosa dan manusia yang bebas dari kesesatan, maka kita berasa aneh ketika mereka (as) justeru banyak meminta ampun. Oleh itu, kami berpendapat bahawa doa yang panjang, seperti doa Abu Hamza Thumali, yang dikeluarkan dan disusun daripada mereka (as), adalah untuk pendidikan kita, jika tidak mereka mendidik kita seperti dalam ungkapan doa-doa yang diterbitkan dari mereka (as), tentu hal ini bukan dalam kedudukan kemaksuman mereka (as) untuk berkata-kata demikian:

لَعَلَّكَ رَاَيتَني آلِفَ مَجالِسِ الْبَطّالينَ
“Adakah Mungkin Engkau telah melihatku di seribu majlis yang sia-sia".

Atau dalam doa baginda Rasulullah (SAW) yang sambil sedu menangis meminta kepada Tuhan;

اللهم لا تکلنی إلی نفسی طرفة عین أبدا
"Ya Allah, janganlah engkau serahkan keadaanku kepada diriku sendiri walau sekelip mata".

Persoalannya, mengapa golongan bangsawan ini melakukan ini? Jawapannya ialah semakin tinggi seseorang hamba dan semakin dekat dengan Allah, maka semakin faham keperluannya kepada Allah.

Kita manusia awam kurang memahami keperluan ini dan kita tidak menyedari betapa miskinnya kita di hadapan Tuhan.

Fakta bahawa Nabi (SAW) bersabda:
«الفقر فخری» - "Al-Faqru Fakhri - Kefaqiran adalah kebanggaanku"-

merujuk pemahamannya tentang kemiskinan wujudnya terhadap Allah (SWT).

Sebab itu dalam Al-Quran, hamba-hamba istimewa disebut sebagai
«اَوَّاب» - “Awab”, iaitu mereka yang banyak dan sentiasa bertaubat kepada Allah (SWT).

Perkataan «اَوَّاب» dengan pecahannya disebut empat kali dalam Al-Quran:

وَوَهَبْنَا لِدَاوُودَ سُلَيْمَانَ ۚ نِعْمَ الْعَبْدُ ۖ إِنَّهُ أَوَّابٌ

"Dan Kami telah kurniakan kepada Nabi Daud (seorang anak bernama) Sulaiman ia adalah sebaik-baik hamba (yang kuat beribadat), lagi sentiasa rujuk kembali (bertaubat)." (Qs, Saad 38:30).

رَبُّکُمْ أَعْلَمُ بِما في‏ نُفُوسِکُمْ إِنْ تَکُونُوا صالِحينَ فَإِنَّهُ کانَ لِلْأَوَّابينَ غَفُوراً

"Tuhan kamu lebih mengetahui akan apa yang ada pada hati kamu; kalaulah kamu orang-orang yang bertujuan baik mematuhi perintahNya, maka sesungguhnya dia adalah Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertaubat." (Qs, Al-Israa' 17:25)

 وَ الطَّیْرَ مَحْشُورَةً کُلٌّ لَهُ أَوَّابٌ‌

"Dan (Kami mudahkan juga) unggas turut berhimpun (untuk bertasbih memuji Kami bersama-sama dengannya); tiap-tiap satunya mengulangi tasbih masing-masing menurutnya." (Qs, Saad 38:19)

«وَ لَقَدْ آتَیْنَا دَاوُدَ مِنَّا فَضْلاً یَا جِبَالُ أَوِّبِی مَعَهُ وَ الطَّیْرَ ... »

"Dan demi sesungguhnya, Kami telah memberikan kepada Nabi Daud limpah kurnia dari Kami (sambil Kami berfirman): "Hai gunung-ganang, ulang-ulangilah mengucap tasbih bersama-sama dengan Nabi Daud, dan wahai burung-burung (bertasbihlah bersama-sama dengannya)!" Dan juga telah melembutkan besi baginya;" (Qs,Saba' 34:10)

4053745

Nama:
Email:
* komen:
* captcha: