IQNA

Ayat Al-Quran tentang Infaq

7:36 - August 15, 2022
Berita ID: 3101375
TEHRAN (IQNA) - Al-Quran mempunyai tafsiran yang lembut dan mulia tentang berbelanja di jalan Allah dan menafsirkannya sebagai pinjaman kepada Allah; Pinjaman yang banyak faedahnya dibayar oleh Tuhan, dan menariknya, ia ditafsirkan sebagai "pinjaman yang baik" - «قرض الحسنه»

Laporan IQNA; Istilah "Qardhul-Hasanah - «قرض الحسنه» "pinjaman yang baik" merujuk kepada fakta bahawa terdapat banyak jenis pinjaman, ada yang boleh dianggap sebagai "pinjaman yang baik" dan ada yang boleh dianggap pinjaman yang bernilai rendah atau bahkan tidak bernilai! Al-Quran telah menyatakan syarat-syarat pinjaman yang baik di hadapan Tuhan atau dengan kata lain, "Infaq yang berharga" dalam pelbagai ayat, dan beberapa ahli tafsir telah mengumpulkan sepuluh syarat Infaq berikut:

1. Infaq atau memberi sedeqah hendaklah dipilih daripada bahagian harta yang paling baik, bukan daripada harta yang paling sedikit nilainya.

يأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا أَنْفِقُواْ مِنْ طَيّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ وَ مِمَّا أَخْرَجْنَا لَكُم مّنَ الْأَرْضِ وَ لَاتَيَمَّمُوا الْخَبِيثَ مِنْهُ تُنْفِقُونَ وَ لَسْتُمْ‏ بَآخِذِيهِ إِلَّا أَن تُغْمِضُواْ فِيهِ وَ اعْلَمُواْ أَنَّ اللَّهَ غَنِىٌّ حَمِيدٌ

"Wahai orang-orang yang beriman! Belanjakanlah (pada jalan Allah) sebahagian dari hasil usaha kamu yang baik-baik, dan sebahagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu sengaja memilih yang buruk daripadanya (lalu kamu dermakan atau kamu jadikan pemberian zakat), padahal kamu sendiri tidak sekali-kali akan mengambil yang buruk itu (kalau diberikan kepada kamu), kecuali dengan memejamkan mata padanya. Dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi sentiasa Terpuji." (Qs, Al-Baqarah 2:267).

2. Hendaklah dari harta yang diperlukan oleh manusia, sebagaimana dikatakan:

وَ يُؤْثِرُونَ عَلَى‏ أَنْفُسِهِمْ وَ لَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ

"... dan mereka juga mengutamakan orang-orang lain lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat..." (Qs, Al-Hasy-r 59:9).

3. Infaq kepada mereka yang sangat memerlukan dan mempertimbangkan keperluan asasnya:

لِلْفُقَرَاءِ الَّذِينَ أُحْصِرُواْ فِى سَبِيلِ اللَّهِ

"(Pemberian Infaq itu) ialah untuk orang-orang fakir miskin yang telah menentukan dirinya (dengan menjalankan khidmat atau berjuang) pada jalan Allah (membela Islam)..." (Qs, Al-Baqarah 2:273).

4. Infaq adalah lebih baik jika ia tersembunyi:

وَ إنْ تُخْفُوهَا وَ تُؤْتُوهَا الْفُقَرَاءَ فَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ

"Kalau kamu zahirkan sedekah-sedekah itu (secara terang), maka yang demikian adalah baik (kerana menjadi contoh yang baik). Dan kalau pula kamu sembunyikan sedekah-sedekah itu serta kamu berikan kepada orang-orang fakir miskin, maka itu adalah baik bagi kamu; dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebahagian dari kesalahan-kesalahan kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu lakukan." (Qs, Al-Baqarah 2:271).

5. Jangan sekali-kali disertai kutukan, hinaan dan cacian:

يَأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَاتُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُم بِالْمَنّ وَ الأَذَى

"Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti..." (Qs, Al-Baqarah 2:264).

6. Perbelanjaan infaq hendaklah disertai dengan keikhlasan dan niat yang bersih mencari keredhaan Allah:

يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمُ ابْتِغَاءَ مَرْضَاتِ ‏اللَّهِ

"Dan bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda. Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa Melihat akan apa yang kamu lakukan." (Qs, Al-Baqarah 2:265).

7. Tidak menganggap apa yang diinfaq itu besar dan penting, walaupun nampaknya besar dan penting sehingga mengharap yang lebih banyak darinya:

وَ لَاتَمْنُن تَسْتَكْثِرُ

"Dan janganlah engkau memberi (sesuatu, dengan tujuan hendak) mendapat lebih banyak daripadanya." (Qs, Al-Muddaththir 74:6).

8. Berinfaq dengan barang yang paling dicintai;

لَن تَنَالُواْ الْبِرَّ حَتَّى‏ تُنفِقُوا مِمَّا تُحِبُّونَ

"Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa jua yang kamu dermakan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya." (Qs, A-li'Imraan 3:92).

9. Jangan sekali-kali membayangkan diri anda sebagai pemilik sebenar barang yang diinfaq; Sebaliknya, harus menganggap dirinya sebagai perantara antara pencipta dan makhluk:

وَ أَنْفِقُوا مِمَّا جَعَلَكُمْ مُسْتَخْلَفِينَ فِيهِ

"...dan belanjakanlah (pada jalan kebajikan) sebahagian dari harta benda (pemberian Allah) yang dijadikannya kamu menguasainya sebagai wakil..." (Qs, Al-Hadiid 57:7).

10. Hendaklah Infaq dari harta yang dijaga ketaqwaan di dalamnya iaitu kehalalannya, kerana Allah hanya menerima infaq yang halal-halal sahaja:

إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ

"Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa". (Qs, Al-Maaidah 5:27).

* Diambil daripada buku berbahasa Farsi; اسلام و كمكهاى مردمى-‏‏ - "Islam dan Perbantuan kepada Rakyat", yang ditulis oleh Nasser Makarem Shirazi.

Nama:
Email:
* komen:
captcha