IQNA

Konsep keikhlasan dan tingkah laku yang ikhlas

6:33 - September 27, 2022
Berita ID: 3101583
TEHRAN (IQNA) - Ikhlas adalah salah satu ajaran atau doktrin yang telah dicadangkan sebagai aspek tindakan manusia yang paling sempurna dan untuk mencapainya memerlukan pembaikan dan bina diri.

Laporan IQNA; Perkataan "Ikhlas" - اخلاص - disebut kira-kira 50 kali dalam Al-Quran, dan ia menunjukkan kesucian, kemurnian dan menghindari kekotoran. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Surah Nahl:

وَإِنَّ لَكُمْ فِي الْأَنْعَامِ لَعِبْرَةً نُسْقِيكُمْ مِمَّا فِي بُطُونِهِ مِنْ بَيْنِ فَرْثٍ وَدَمٍ لَبَنًا خَالِصًا سَائِغًا لِلشَّارِبِينَ

"Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu, kamu beroleh pelajaran yang mendatangkan iktibar. Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terbit dari dalam perutnya, yang lahir dari antara hampas makanan dengan darah; (iaitu) susu yang bersih, yang mudah diminum, lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya."(Qs, Al-Nahl 16:66).

Keikhlasan berkaitan dengan aspek kehidupan rohani dan material. Oleh itu, hubungan langsung antara keikhlasan dan kehidupan murni dapat diwujudkan. Kehidupan yang ikhlas dan murni adalah anjuran Al-Quran. Maksudnya supaya seseorang itu tidak menyembah Allah melainkan hanya untuk Allah dan mendekatkan diri kepada Allah, bahkan tidak menyembah Allah sebagai jalan untuk sampai ke syurga atau terhindar daripada api dan azab neraka.

Mengenai kehebatan dan kepentingan isu keikhlasan, cukuplah kita melihat bahawa Al-Quran dalam Surah Maryam memperkenalkan kedudukan kesucian bagi kedudukan nabi-nabi besar:

وَاذْكُرْ فِي الْكِتَابِ مُوسَى إِنَّهُ كَانَ مُخْلَصًا وَكَانَ رَسُولًا نَبِيًّا

“Dan bacakanlah (wahai Muhammad) di dalam Kitab (Al-Quran) ini perihal Nabi Musa; sesungguhnya ia adalah orang pilihan, dan adalah ia seorang Rasul, lagi Nabi." (Qs, Maryam 19:51).

Syaitan pun bersumpah kepada Allah tatkala dia dihalau dari pintu Allah bahawa dia cuba menyesatkan semua hamba kecuali hamba-hamba Allah yang ikhlas, kerana orang-orang yang ikhlas itu tidak mempunyai tujuan selain Allah, oleh itu syaitan tidak dapat menyibukkan mereka dengan perkara lain:

قَالَ فَبِعِزَّتِكَ لَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

"Iblis berkata: " Demi kekuasaanmu (wahai Tuhanku), aku akan menyesatkan mereka semuanya, - "Kecuali hamba-hambaMu di antara zuriat-zuriat Adam itu yang dibersihkan dari sebarang kederhakaan dan penyelewengan ". (Qs, Saad 38: 82-83).

Nama:
Email:
* komen:
captcha