IQNA

Wujud Jelmaan tindakan manusia di alam Akhirat

15:00 - February 19, 2024
Berita ID: 3103950
IQNA - Sesetengah ayat dan hadis digunakan untuk mengenalkan syurga dan neraka sebenarnya dengan jelmaan jiwa manusia berdasarkan kepercayaan dan perwujudan perbuatannya; Maksudnya, hukuman dan kesakitan neraka tidak lain hanyalah kembalinya perbuatan buruk manusia kepadanya, dan kenikmatan syurga tidak lain hanyalah perbuatan baik manusia itu sendiri.

Al-Quran berkata tentang hari penghakiman: 

فَالْيَوْمَ لَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا وَلَا تُجْزَوْنَ إِلَّا مَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
"Maka pada hari itu, tidak ada seseorang yang akan dianiaya sedikitpun, dan kamu pula tidak akan dibalas melainkan menurut amal yang kamu telah kerjakan". (Qs, Yaa Siin 36:54).

Ayat mulia ini secara eksplisit menyatakan bahawa hukuman dan apa-apa perbuatan dosa manusia adalah sama; iaitu amalan sebagai satu perkara yang dikreditkan dengan kredit yang sama dengan hukumannya.

Dalam ayat lain, kehadiran tindakan manusia di hari kebangkitan - kiamat: 

يَوْمَ تَجِدُ كُلُّ نَفْسٍۢ مَّا عَمِلَتْ مِنْ خَيْرٍۢ مُّحْضَرًۭا وَمَا عَمِلَتْ مِن سُوٓءٍۢ تَوَدُّ لَوْ أَنَّ بَيْنَهَا وَبَيْنَهُۥٓ أَمَدًۢا بَعِيدًۭا ۗ وَيُحَذِّرُكُمُ ٱللَّهُ نَفْسَهُۥ ۗ وَٱللَّهُ رَءُوفٌۢ بِٱلْعِبَادِ ٣٠
"(Ingatlah) hari (kiamat yang padanya) tiap-tiap seorang akan mendapati apa sahaja kebaikan yang telah dikerjakannya, sedia (dibentangkan kepadanya dalam surat-surat amalnya); dan demikian juga apa sahaja kejahatan yang telah dikerjakannya. (ketika itu tiap-tiap orang yang bersalah) ingin kalau ada jarak yang jauh di antaranya dengan amalnya yang jahat itu. Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan (ingatlah juga), Allah Amat belas kasihan kepada hamba-hambaNya". (Qs, A-li'Imraan 3:30).

Oleh itu, dengan mengamati wajah ukhrawi perbuatan dosa, manusia berharap untuk memiliki jarak yang amat jauh kepada perbuatan yang divisualisasikan dari dirinya.

Begitu juga dengan orang yang berbuat baik dengan keimanannya akan dibangkitkan dengan hasil amalan syurgawinya; Al-Quran berkata: 

ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَلَمْ يَلْبِسُوٓا۟ إِيمَـٰنَهُم بِظُلْمٍ أُو۟لَـٰٓئِكَ لَهُمُ ٱلْأَمْنُ وَهُم مُّهْتَدُونَ ٨٢
"Orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat keamanan dan merekalah orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk". (Qs, Al-An'aam 6:82).

Maksudnya, seorang mukmin yang telah diselamatkan di dunia kerana iman dan keyakinan kepada Tuhan, diselamatkan dari kepanasan kebimbangan moral, ia juga akan berada di akhirat sebagai yang selamat dari kepanasan dan kebimbangan nasib ukhrawinya, oleh itu, kerajaan jiwa orang-orang yang beriman pada hari kiaman akan menjelma wujud syurganya iaitu keamanan dan kenikmatan ilahi baginya.

Sudah tentu, sama ada kita menganggap syurga sebagai perwujudan dan kemunculan kebenaran jiwa orang percaya, dan sebagai hukuman tindakan orang pendosa, hasilnya adalah satu perkara yang sama yang sesuai dengan masing-masing kedua kategori nya. 

Al-Quran berkata: 

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ غَيْرَ بَعِيدٍ
"(Pada hari itu) syurga mendekati orang-orang yang beriman dan tidak mempunyai jarak dari mereka". (Qs, Qaaf; 31).

Pada masa yang sama,  (visualisasi perbuatan dosa atau hukuman) juga demikian; Al-Quran berkata;

نَارُ اللَّهِ الْمُوقَدَةُ الَّتِي تَطَّلِعُ عَلَى الْأَفْئِدَةِ
"(Al-Hutamah) ialah api Allah yang dinyalakan (dengan perintahNya) - Yang naik menjulang ke hati". (Qs, Al-Humazah 104:6 - 7).

captcha