IQNA

16:03 - May 12, 2020
Berita ID: 3474213
TEHERAN (IQNA) - Menyusul tewasnya seorang komandan senior al-Mujahidin di Plovdiv, Kashmir dan aksi unjuk rasa oleh penduduk setempat, 30 orang dari pengunjuk rasa atas kebijakan-kebijakan politik pemerintah India, terluka.

IQNA melaporkan, setelah pembunuhan Riyadh Naiko, komandan senior Partai Al-Mujahidin di wilayah Plovdiv, Kashmir, situasi di wilayah ini sangat kritis. Setidaknya 30 warga sipil Muslim di berbagai bagian Lembah Kashmir, terluka. Dengan tewasnya komandan militer Kashmir, pemerintah India sekali lagi menangguhkan layanan telepon dan layanan internet.

Militer India telah melancarkan operasi gabungan pada hari Selasa, 5 Mei, setelah menerima informasi tentang kehadiran komandan senior Partai Al-Mujahidin, Riyadh Naiko, di Kashmir. Riyadh Naiko bertujuan mengunjungi keluarganya di kampung halamannya di Bigpoor, di daerah Plouma di selatan Kashmir, di mana dia dan dua rekannya, Adel Ahmad Elias dan Seifiullah, dikelilingi oleh pasukan India dan dibunuh.

Operasi itu berlangsung hingga Rabu dan berakhir dengan pembunuhan para pejuang Kashmir. Dengan kematian Riyadh Naiko, diprediksikan bahwa akan ada kerusuhan baru di Lembah Kashmir, dimana hanya di Lembah Kashmir saja 10 titik termasuk kota Srinagar,  30 warga sipil terluka.

Debbie Andes, seorang profesor di Universitas Westminster University di Inggris berkata:  "Pembunuhan Riyadh Naiko, akan membuat hubungan antara India dan Kashmir jauh lebih buruk daripada yang pernah terjadi." Frustasi dan kemarahan publik di Kashmir semakin marak. Tujuan pemerintah nasionalis India sepenuhnya tidak hanya untuk menduduki Kashmir, tetapi untuk menghancurkan perlawanan rakyat di wilayah ini.

Naiko sebelum ini telah melakukan wawancara dengan chanel Al Jazeera dan berkata: "Pada tahun 2003, ketika sepupu ibuku terbunuh, itu adalah pertama kalinya saya memahami realitas Kashmir." Dia merupakan penyebab terbentuknya pola pikir perlawanan dalam benak saya, dan bertentangan dengan keinginan kedua orang tua saya, saya tetap tinggal di Khasmir dan terus berpikir tentang perlawanan. Selama lebih dari tiga tahun saya adalah seorang guru dan senantiasa berpartisipasi dalam kegiatan sosial. Selama beberapa waktu ini saya kenal dengan salah satu komandan Partai Mujahidin. Pada 2010, saya bergabung dalam kelompok ini dengan nama samaran Zubair.

Kehadiran 8 tahun Riyadh Naiko membuatnya menjadi seorang pejuang yang berpengalaman, sehingga dalam waktu singkat ia sudah menjadi salah satu pejuang terkemuka dari Partai Mujahidin dan meskipun orang-orang Kashmir tidak mendengar namanya sampai 2017, pada Agustus 2017 Satu tahun setelah pembunuhan komandan militer Partai Al-Mujahidin, ia terpilih sebagai wakil komandan partai, dan pemerintah India menetapkan hadiah $ 15.800 untuk kepalanya. Selama masa jabatannya, ia menjabat sebagai komandan operasional partai dan pejuang moderat. Ketika Zakir Rashid yang lebih dikenal sebagai Zakir Musa Wafadari, mengumumkan kerjasamanya dengan Alqaeda dan menyerukan pembentukan kekhalifahan Islam di Kashmir, Riyadh Naiko berdiri menentang di hadapannya

Riyadh memiliki pandangan moderat tentang kehadiran agama-agama lain di Kashmir, sehingga mulai memposting foto di media sosial untuk menyambut kembalinya para kandidat (orang-orang Hindu Kashmir yang bermigrasi dari Kashmir dalam krisis 1990-an) ke Kashmir, serta peziarah Hindu yang datang ke daerah ini untuk ziarah tahunan.(hry)

3898302

Kunci-kunci: Warga Sipil ، Khasmir ، Muslim
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\