IQNA

11:47 - October 17, 2020
Berita ID: 3474692
TEHERAN (IQNA) - Meskipun Muslim hanya membentuk 1 hingga 2 persen dari populasi AS, kehadiran mereka di sejumlah propinsi penentu, memainkan peran penting dalam hasil pemilu AS.

Di bawah undang-undang baru, Jammu dan Kashmir menjadi wilayah persatuan, bukan negara bagian. Bagian timur Jammu dan Kashmir juga menjadi wilayah persatuan terpisah yang disebut Ladakh.

About Islam melaporkan, saat Amerika Serikat bersiap untuk pemilihan presiden November mendatang, Muslim Amerika sedang bersiap untuk memainkan peran kunci di negara bagian yang menentukan di tengah meningkatnya permintaan untuk pendaftaran pemilih.

Menurut Pew Research Center, Muslim membentuk hanya 1 hingga 2 persen dari populasi negara. Namun, kehadiran 3,5 juta mayoritas Muslim di negara bagian atau negara bagian strategis tanpa mayoritas memberikan keuntungan pada salah satu dari partai Demokrat atau Republik, seperti Michigan, Florida, Ohio, dan Virginia, dapat menjadi faktor penentu.

“Tahun 2020 benar-benar merupakan tahun pemilihan yang paling penting bagi kita semua orang Amerika dan semua orang kulit berwarna,” Neda al-Hanooti, direktur Organisasi Emgage Islam di Michigan, mengatakan kepada France 24.

Dengan begitu banyak Muslim Amerika yang menunggu pemilihan untuk memilih kandidat favorit mereka, beberapa percaya mereka dapat memainkan peran yang lebih besar jika mereka menyatukan suara mereka di negara bagian non-mayoritas untuk mendukung satu kandidat.

Fatima Salman, seorang pekerja sosial Detroit berusia 43 tahun di Michigan, mengatakan dia memilih calon Demokrat, Joe Biden.

“Saya memiliki tiga anak dan saya khawatir tentang masa depan mereka jika Trump terpilih kembali. Ini tentang keberadaan kita sendiri dan masa depan negara ini secara keseluruhan,” kata Salman.

Mohamed Gula, direktur Emgage mengatakan: “Terutama di Michigan, negara bagian dengan 270.000 pemilih Muslim.”

Menghadapi epidemi global, ekonomi bermasalah, dan kerusuhan sosial, orang Amerika mendekati situasi badai dan kritis menjelang pemilihan.

Sementara Muslim masih fokus terutama pada penjagaan kesehatan, pendidikan, dan reformasi hukum pidana, mereka berharap larangan perjalanan tahun 2017 oleh Donald Trump juga akan dicabut.

Berharap untuk memenangkan suara Muslim, Biden memiliki rencana untuk komunitas Muslim Amerika yang berjanji untuk mencabut larangan perjalanan bagi Muslim pada hari pertama pemerintahannya dan menangani kejahatan rasial terhadap mereka.

“Selama tujuh bulan terakhir, kami telah melakukan lebih dari 150 acara di komunitas Muslim dan kami tahu bahwa Muslim dapat memainkan peran kunci dalam kampanye pemilu. Kami tahu negara bagian di mana suara Muslim secara tradisional penting, seperti Michigan, Pennsylvania, Florida dan Wisconsin; Tapi sekarang kita bahkan melihat negara bagian seperti Georgia, Texas dan Ohio di mana Muslim dapat memainkan peran penting,” kata Farooq Mitha, penasihat kampanye Biden untuk urusan Muslim.

Di sisi lain, juru bicara kampanye Trump, Courtney Parella, mengumumkan bahwa dia bermaksud untuk menjamin kebebasan beragama, kemakmuran ekonomi, dan kesempatan pendidikan bagi umat Islam di Amerika Serikat.

Tetapi bagi banyak Muslim yang tidak puas dengan kebijakan luar negeri Trump, mengakhiri era Trump mungkin menjadi motivasi untuk memilih, mengingat protes atas rasisme dan manajemennya yang buruk terhadap krisis pendemi Covid-19.

“Banyak orang terpaksa memilih Biden, tetapi itu jelas pemungutan suara ini untuk menyingkirkan Trump dan belum tentu membawa Biden ke tampuk kekuasaan,” kata al-Hanooti. (hry)

 

3929557

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\