IQNA

IQNA:
7:37 - June 28, 2021
Berita ID: 3475471
TEHERAN (IQNA) - Meskipun ada masalah seperti pandemi Covid-19 dan diikuti oleh masalah ekonomi, tampaknya kebutuhan global untuk layanan FinTech Islam meningkat, dan di sisi lain, moralitas sistem pembiayaan Islam menarik pelanggan non-Muslim yang menyerukan investasi di sektor-sektor yang menciptakan masyarakat yang lebih menguntungkan dalam aspek kewajiban sosial.

IQNA melaporkan, dengan perluasan penggunaan teknologi baru di bidang FinTech, konsep baru telah ditambahkan ke bagian kehidupan ekonomi manusia ini. Salah satu konsep FinTech Islam ini adalah bahwa itu berarti menggunakan teknologi ekonomi modern di sektor keuangan Islam.

Secara umum, FinTech Islam didefinisikan sebagai bagian dari teknologi pembiayaan yang mengikuti prinsip-prinsip Islam. Dengan demikian, riba dan investasi dalam pekerjaan yang terkait dengan minuman beralkohol, tembakau dan judi dilarang. Bahkan, dapat dikatakan bahwa FinTech syariah juga semacam investasi moral bagi pelanggannya.

Sepertinya FinTech Islam, khususnya di 57 negara anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengalami pertumbuhan signifikan.

Masa Depan Cerah FinTech Islam di Dunia

Menurut Laporan FinTech Global Islam 2021, volume perdagangan di sektor FinTech Islam di negara-negara anggota OKI akan meningkat menjadi $ 128 miliar pada tahun 2025. Di bagian lain dari Laporan Dunia Islam FinTech, Arab Saudi, Iran, Uni Emirat Arab, Malaysia dan Indonesia berasal dari negara-negara terkemuka di negara-negara OKI dalam hal volume transaksi FinTech Islam.

Pasar FinTech Islam di Arab Saudi telah berkembang mengingat proyek ambisius dari para pemimpin negara minyak ini. Arab Saudi saat ini sedang dianggap sebagai pasar dunia Islam terbesar di dunia, diperkirakan $ 17,8 miliar dalam $ 1,8 miliar dan diperkirakan akan mencapai $ 47,5 miliar pada tahun 2025.

Uni Emirat Arab selalu memperkenalkan dirinya sebagai negara aman bagi investor asing, dan sektor FinTech Islam adalah salah satu bagian yang berupaya menemukan tempat yang baik untuk pelanggan mereka di Dubai dan Abu Dzabi.

Indonesia dan Malaysia telah membuat investasi yang luas di bidang ini. Indonesia, dengan melihat populasi tinggi Muslim, telah berubah menjadi populasi negara Islam, secara otomatis memiliki pasar besar, yang telah menempatkan posisi yang sangat baik untuk melayani perusahaan-perusahaan penyedia layanan FinTech.

Afrika adalah wilayah lain yang dapat menjadi pasar utama untuk FinTech Islam, karena populasi tinggi dan, tentu saja, penyebaran Muslim yang sangat besar dan pertumbuhan investasi asing.

Masa Depan Cerah FinTech Islam di Dunia

Pusat-pusat FinTech syariah, selain negara-negara Islam, memiliki kehadiran luas di Eropa dan Amerika Utara. Topik ini sangat mencolok di Inggris.

Laporan Bank Dunia menyatakan bahwa 1,7 miliar orang tidak memiliki akses ke bank dan layanan perbankan, yang membuat orang-orang ini menjadi potensi bagi pelanggan FinTech. Ini adalah peluang komersial menggoda untuk FinTech Islami, karena laporan ini menyatakan bahwa populasi non-perbankan di negara-negara Muslim telah membentuk sekitar 50% dari populasi tanpa bank dunia. (hry)

 

3979350

Kunci-kunci: IQNA ، Masa Depan Cerah ، FinTech Islam ، Dunia
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\