IQNA

Sembahyang (Solat dan doa) dalam agama-agama ketuhanan

9:05 - September 08, 2022
Berita ID: 3101490
TEHRAN (IQNA) - Beberapa ibadat mempunyai tempat yang istimewa di kalangan agama-agama ilahi. Dalam Islam, solat mempunyai tempat yang istimewa di antara ibadat yang lain.

Laporan IQNA; Sembahyang atau Solat merupakan salah satu ibadah dalam Islam yang tentunya tidak khusus untuk agama Islam. Agama lain juga mengajak pemeluknya untuk menunaikan sembahyang, dalam rangka bercakap dan berdoa dengan Tuhannya.

Setiap nabi yang diutuskan oleh Allah untuk menjadi nabi, salah satu perkara terpenting yang beliau tekankan ialah solat atau berdoa.

Sebagai contoh, apabila Nabi Musa (as) berhijrah dari negerinya dan menjadi cemas dan tertekan kerana kesusahan dan masalah, Tuhan mengajaknya mendirikan solat untuk mencapai ketenangan:

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي

"Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku." (Qs, Taha 20:14).

Demikian juga dalam ayat :

وَإِذْ أَخَذْنَا مِيثَاقَ بَنِي إِسْرَائِيلَ لَا تَعْبُدُونَ إِلَّا اللَّهَ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَقُولُوا لِلنَّاسِ حُسْنًا وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ

"Dan (ingatlah wahai Muhammad), ketika Kami mengikat perjanjian setia dengan Bani Israil (dengan berfirman): "Janganlah kamu menyembah melainkan Allah, dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bapa, dan kaum kerabat, dan anak-anak yatim, serta orang-orang miskin; dan katakanlah kepada sesama manusia perkataan-perkataan yang baik; dan dirikanlah sembahyang serta berilah zakat". Kemudian kamu berpaling membelakangkan (perjanjian setia kamu itu) kecuali sebahagian kecil dari kamu; dan sememangnya kamu orang-orang yang tidak menghiraukan perjanjian setianya." (Qs, Al-Baqarah 2:83).

Ayat ini jelas menyebut solat sebagai akad yang diambil daripada Bani Israel bersama-sama dengan amalan fardu yang lain.

Dalam agama Kristian, sebagai salah satu agama ketuhanan, isu solat telah juga telah diangkat. Ketika Maryam Suci (as) hamil dengan mukjizat Allah tanpa mempunyai suami dan melahirkan anaknya Isa (as), Isa (as) bercakap di dalam buaian dan berkata:

إِنِّي عَبْدُ اللَّهِ آتَانِيَ الْكِتَابَ وَجَعَلَنِي نَبِيًّا؛ وَجَعَلَنِي مُبَارَكًا أَيْنَ مَا كُنْتُ وَأَوْصَانِي بِالصَّلَاةِ وَالزَّكَاةِ مَا دُمْتُ حَيًّا

"Ia menjawab:" Sesungguhnya aku ini hamba Allah; Ia telah memberikan kepadaku Kitab (Injil), dan Ia telah menjadikan daku seorang Nabi. - Dan Ia menjadikan daku seorang yang berkat di mana sahaja aku berada, dan diperintahkan daku mengerjakan sembahyang dan memberi zakat selagi aku hidup." (Qs, Maryam 19: 30-31).

Dalam ayat ini, Isa (as) selepas menyatakan dirinya utusan Allah dan kitab ilahi diberikan kepadanya, antara program hidup beliau adalah mengerjakann solat dan memberi zakat.

Kamus kitab suci, dalam bahagian yang bertajuk solat, dinyatakan bahawa “solat merupakan salah satu kewajipan bagi semua bangsa dan agama setiap hari, sama ada secara bersendirian atau berjamaah, dan tujuan solat ialah bercakap dan berdoa dengan Tuhan dan memohon keperluannya. Serta memanjatkan rasa syukur dan harapan atas anugerah dan rahmat Tuhan Yang Maha Esa."

Nama:
Email:
* komen:
captcha