IQNA

Penampilan zahir manusia pada hari kiamat

12:29 - September 25, 2022
Berita ID: 3101573
TEHRAN (IQNA) - Manusia mempunyai wajah yang berbeza di dunia material; Ada cantik dan ada yang tidak. Tetapi wajah cantik atau tak cantik di dunia ini bukan dibentuk atas kehendak manusia, tetapi atas kehendak Allah swt tentu bertujuan sebagai ujian. Tetapi menurut orang-orang mukmin yang percaya bahawa manusia akan mempunyai kehidupan yang lain selepas kematian, manusia akan mempunyai kehidupan yang tidak material lagi, tetapi kali ini keburukan wajah dan kecantikannya terletak di tangannya sendiri, ertinya yang berwajah cantik di dunia jika dia berlaku buruk maka wajahnya menjadi buruk, juga sebaliknya yang tidak cantik wajah di dunia jika dia baik dan cantik amalnya, maka wajah akhiratnya menjadi cantik, indah berseri-seri.

Laporan IQNA; Menurut kepercayaan orang Islam, seseorang itu mempunyai kehidupan baru selepas mati iaitu hasil cara hidupnya di dunia ini. Oleh itu, seseorang itu dibangkitkan di alam lain dalam bentuk yang tidak material dan tindakan dan tingkah lakunya di dunia dikira kembali.

Menurut hadis, pada hari kiamat, manusia akan kembali kepada penampilan mudanya dan menunggu penilaian amal dunianya dan menurut ayat-ayat Al-Quran, kemunculan manusia pada hari kiamat akan mempunyai ciri-ciri lain. Ciri-ciri yang membezakan orang baik daripada orang buruk.

Menurut ayat-ayat Al-Quran, pada hari kiamat, muka orang-orang jahat dan orang-orang yang ditakdirkan ke neraka akan menjadi sangat sedih dan gelap, seolah-olah gunung kesedihan duduk di atas muka mereka dan mereka akan menangis dan meratap banyak-banyak, sebaliknya, wajah-wajah syurga akan menjadi sangat putih dan ia cerah dan gembira; Al-Quran telah menyebutnya dalam beberapa ayat seperti dalam Surah Qiyamat:

وُجُوهُ یومَئذٍ ناضِرَهٌ الی ربِّها ناظِرَهٌ

"Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri - Melihat kepada Tuhannya." (Qs, Al-Qiaamah 75:23).

Ayat ini merujuk kepada sejenis keceriaan yang datang kepada seseorang kerana limpahan keberkatan dan kesejahteraan, yang digabungkan dengan kemuliaan, keindahan dan kecerahan, iaitu warna wajah mereka menceritakan keadaan mereka, betapa mereka dikurniai oleh rahmat ilahi, ini sama dengan apa yang dinyatakan dalam ayat 24 Surah "Mutaffifin":

تَعْرِفُ فِى وُجُوهِهِمْ نَضْرَةَ النَّعِیْمِ

"Engkau dapat melihat pada muka mereka: cahaya nikmat yang mereka perolehi." (Qs, Al-Mutaffifiin 83:24).

Anda dapat melihat kegembiraan berkat di wajah mereka. Dan sebaliknya di seberang sana, terdapat sekumpulan yang mukanya cemberut dan sedih:

وَ وُجُوهٌ یَوْمَئِذ باسِرَةٌ

"Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh". (Qs, Al-Qiaamah 75:24).

Penyempitan muka adalah kerana seseorang itu sedang menunggu kedatangan penderitaan, siksaan dan ketidakselesaan. Apabila mereka melihat tanda-tanda kiamat, mereka menjadi bimbang dan sedih, dan membuat mukanya sendiri menjadi muram.

Oleh itu, wajah seseorang pada hari itu adalah berdasarkan perbuatan dan tingkah lakunya di dunia, dengan kata lain, jika seseorang itu berbuat baik, baiklah wajahnya, jika tidak buruklah rupanya. Seperti yang dinyatakan dalam ayat:

يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ فَأَمَّا الَّذِينَ اسْوَدَّتْ وُجُوهُهُمْ أَكَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ فَذُوقُوا الْعَذَابَ بِمَا كُنْتُمْ تَكْفُرُونَ

"(Ingatlah akan) hari (kiamat yang padanya) ada muka (orang-orang) menjadi putih berseri, dan ada muka (orang-orang) menjadi hitam legam. Adapun orang-orang yang telah hitam legam mukanya, (mereka akan ditanya secara menempelak): "Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman? Oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu". (Qs, A-li'Imraan 3:106).

Nama:
Email:
* komen:
captcha