IQNA

Wawancara IQNA dengan Presiden Kelompok Kongres Uighur Seluruh Dunia:
15:12 - February 22, 2021
Berita ID: 3475081
TEHERAN (IQNA) - Dolkun Isa, Presiden Kelompok Kongres Uighur Seluruh Dunia Pemerintah Cina telah mendirikan kamp sejak 2016 dengan dalih untuk membersihkan dan memerangi ekstremisme, tetapi ini adalah kamp kerja paksa abad ke-21 yang saat ini menganiaya sekitar tiga juta Muslim Uighur.

IQNA melaporkan, dalam beberapa tahun terakhir, berita tentang penganiayaan pemerintah Cina terhadap minoritas Muslim Uighur telah banyak dilaporkan, dan kampanye anti-hak asasi manusia anti-ekstremis Beijing yang dilakukan dengan dalih memerangi ekstremisme telah menyebabkan banyak protes dari kelompok dan organisasi hak asasi manusia di seluruh dunia.

Di antara tindakan tersebut adalah penghancuran atau perubahan masjid Muslim dan situs keagamaan, keharusan untuk mengikuti ajaran Partai Komunis Cina, dan larangan penggunaan simbol-simbol Islam oleh Uighur.

Dolkun Isa (lahir 2 September 1967) adalah seorang politikus dan aktivis Uighur dari Daerah Otonomi Xinjiang Uighur di Turkestan Timur.

Pemerintah Cina Terus Menganiaya Muslim Uighur dengan Dalih Memerangi Ekstremisme

Dalam wawancara dengan IQNA, Dolkun Isa berbicara tentang tekanan pemerintah Cina terhadap minoritas Muslim ini dan meminta dunia dan negara-negara Muslim untuk menanggapi tindakan tidak manusiawi ini. Detail dari percakapan ini adalah sebagai berikut:

IQNA - Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Cina telah memberikan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada minoritas Uighur di negara itu. Apa alasan dari tekanan ini?

Sebelum menjawab pertanyaan ini, saya harus menunjukkan bahwa kami (Uighur) bukanlah minoritas sejak awal. Jika Anda membandingkan populasi Uighur Cina dengan negara lain, populasi negara lain termasuk minoritas. Kedua, masalah ini (tekanan pada Uighur) bukanlah hal baru. Sebagian besar negara di dunia baru menyadari masalah ini baru-baru ini, tetapi masalah tersebut dimulai pada tahun 1949, ketika Turkestan Timur diubah namanya menjadi Xinjiang oleh pemerintah Tiongkok. Xinjiang adalah nama Cina yang berarti wilayah baru dan sebenarnya wilayah pendudukan. Pemerintah Tiongkok mengklaim bahwa wilayah tersebut adalah bagian dari Tiongkok kuno dan menduduki Turkestan Timur pada tahun 1949, dan masalah dimulai di sana.

Pemerintah Cina menerapkan kebijakan reformasi baru tidak hanya pada orang Uighur, tetapi juga pada penduduk di wilayah lain seperti Tibet dan Mongolia Dalam. Sejak 2014, Presiden Tiongkok saat ini, Xi Jingping, telah meninggalkan kebijakan perekrutan terhadap Uighur dan mengubahnya menjadi kebijakan yang benar-benar bisa disebut pembersihan etnis. Saat ini, pemerintah Cina telah mengadopsi kebijakan ini terhadap Uighur karena berbagai alasan. Pemerintah Cina telah menyembunyikan kebijakan ini karena sekarang adalah negara adidaya global dan banyak negara secara ekonomi bergantung pada Cina; Masalah seperti hak asasi manusia tidak menjadi masalah di negara ini. Inilah realitas dunia saat ini. Sejak 2016, pemerintah Cina telah mendirikan kamp dengan dalih membersihkan dan memerangi ekstremisme, tetapi ini adalah kamp kerja paksa abad ke-21 di mana sekitar tiga juta Muslim Uighur dianiaya.

IQNA: Jadi menurut Anda perang melawan ekstremisme adalah satu-satunya alasan untuk menekan Muslim?

Ya itu betul. Segala jenis aktivitas keagamaan adalah ilegal. Bahkan menggunakan kalimat seperti Assalamualaikum. Kalimat ini sangat umum di kalangan Muslim untuk menyapa, tetapi Anda tidak dapat menggunakannya, karena Anda dituduh sebagai teroris.

IQNA - Maksud Anda, Anda dikirim ke kamp kerja paksa hanya karena Anda menggunakan kalimat Assalamualaikum? Apakah Anda punya dalil untuk membuktikannya?

Ya, bahkan jika Anda memiliki teks agama sedikit dan penjaga keamanan menghentikan Anda dan memeriksa ponsel Anda, akan menjadi alasan bagus untuk mengirim Anda ke kamp kerja paksa.

IQNA - Bagaimana kalau berhijab untuk wanita?

Tidak mungkin memiliki hijab. Dilarang mengenakan jilbab apa pun atau bahkan kerudung dan janggut sederhana, dan bahkan umat Islam dipaksa makan daging babi dengan dalih memerangi ekstremisme.

IQNA - Tidak seperti Myanmar, tampaknya tidak ada tekanan serius dari kelompok hak asasi manusia terhadap pemerintah Cina. Ada yang bilang ini karena hubungan ekonomi yang baik antara Cina dan beberapa negara Muslim. Apa pendapat Anda tentang ini?

Sayangnya, banyak negara Islam tetap diam tentang penindasan ini. Masalah dengan Muslim Uighur adalah bahwa negara-negara Islam tidak hanya diam, tetapi mereka juga mendukung pemerintah Cina. Sejarah hubungan orang Iran dengan orang Uighur sangat panjang, bahkan dalam bahasa kita banyak terdapat kata-kata Persia seperti Tuhan, roti dan daging, dan sekitar 20% kata-kata bahasa Uighur berakar dari bahasa Persia.

IQNA: Menurut Anda, ke mana arah masa depan masalah ini (tekanan pada Uighur)? Apa yang Anda harapkan dari pemerintah-pemerintah dunia?

Tujuan dari pemerintah Cina sangat berbahaya, karena bermaksud untuk menghancurkan Muslim Uighur dan identitasnya, melarang bahasa dan agamanya, serta menghancurkan budaya Uighur. Pemerintah Cina juga telah mendirikan kamp kerja paksa, seperti selama Perang Dunia II, memandullkan wanita dan mengontrol kelahiran orang Uighur. Sejatinya, telah memulai perbudakan baru dan bahkan memisahkan anak-anak dari keluarganya. (hry)

 

3955066

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\