IQNA

Perancis Cabut Indonesia dari Daftar Redlist COVID-19

15:33 - September 25, 2021
Berita ID: 3475769
TEHERAN (IQNA) - Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi menggelar sejumlah pertemuan bilateral dengan sejumlah negara disela-sela Sidang Umum PBB. Dalam setiap pertemuan tersebut, Retno mengungkapkan bahwa situasi COVID-19 di Indonesia terus membaik.

IQNA melaporkan seperti dilansir sindonews.com, "Secara khusus, terhadap beberapa negara yang masih menerapkan redlist, saya minta agar situasi di Indonesia saat ini dapat dipertimbangkan untuk mengubah status redlist tersebut. Satu contoh, Perancis sudah mengeluarkan Indonesia dari redlist," ungkap Retno dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (25/9/2021).

Menurut Retno, membaiknya kondisi di Indonesia tidak terlepas dari upaya pemerintah, baik berupa percepatan vaksinasi maupun aturan-aturan yang lainnya terkait dengan protokol kesehatan.

"Intinya adalah dua: percepatan vaksinasi dan terus menjalankan protokol kesehatan," katanya.

Retno juga kembali menyinggung soal ketimpangan, diskriminasi dan politisasi vaksin.

"Kita sepakat untuk mempersempit ketimpangan vaksin dan menghentikan diskriminasi serta politisasi vaksin," tegasnya.

Mantan Duta Besar Indonesia untuk Belanda itu juga mengungkapkan bahwa Amerika Serikat (AS) akan kembali memberikan tambahan vaksin melalui Covax Facility sebesar kurang lebih 800 ribu dosis. Kepastian itu didapatkan setelah melakukan pertemuan dengan US Under Secretary for Political Affairs, Victoria Nulan.

"Jadi sekali lagi, ada komitmen baru menambah vaksin 800.000 dosis melalui Covax Facility dan dalam waktu dekat akan tiba di Indonesia. Sementara sebelumnya Indonesia sudah menerima dari Amerika 12,665,060 dosis vaksin," urainya.

"Tentunya saya sampaikan apresiasi terima kasih kepada Amerika atas dukungan tersebut," pungkasnya.(hry)

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha