IQNA

PBB:

Pengungsian Lebih dari Satu Juta Orang di Myanmar

7:14 - September 28, 2022
Berita ID: 3477375
TEHERAN (IQNA) - Menurut pengumuman Wakil Komisaris Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, lebih dari satu juta orang di Myanmar telah mengungsi sejak kudeta di negara ini.

“Nada Al-Nashif, Wakil Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengumumkan Senin ini dalam pidatonya di pertemuan ke-51 Dewan Hak Asasi Manusia organisasi ini bahwa sejak kudeta di Myanmar pada Februari 2021 hingga saat ini, lebih dari satu juta orang mengungsi,” menurut iqna, mengutip Anadolu.

Dalam hal ini, dia menambahkan bahwa lebih dari satu juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka dan lebih dari 45.000 orang mengungsi ke negara tetangga.

Dengan Menyatakan bahwa tentara Myanmar terus melakukan kekerasan terhadap warga sipil sejak kudeta, Al-Nashif mengumumkan bahwa 2.316 warga sipil, termasuk 118 anak-anak, tewas akibat serangan tentara. 15.607 orang ditangkap dan 12. 464 orang masih di penjara.

Pada 1 Februari 2021, tentara Myanmar mengeluarkan pernyataan yang mengumumkan bahwa kekuasaan dipegang oleh Min Aung Hlaing, panglima angkatan bersenjata Myanmar menyusul penangkapan Myo Nyunt, juru bicara Partai Persatuan Nasional untuk Demokrasi yang berkuasa dan Aung San Suu Kyi, pemimpin partai ini dan menteri luar negeri.

Muslim Rohingya, yang kehilangan hak kewarganegaraannya dan menjadi minoritas Muslim tanpa kewarganegaraan di Myanmar dengan persetujuan undang-undang oleh pemerintah Myanmar pada tahun 1982, akhirnya diserang oleh tentara Myanmar pada 25 Agustus 2017.

Tentara Myanmar dan ekstremis Buddha memulai serangan pembersihan etnis terhadap Muslim Rohingya dengan dalih palsu menyerang pos perbatasan negara di negara bagian Rakhine. Dalam serangan ini, lebih dari 900.000 Muslim Rakhine mengungsi ke Bangladesh dan ratusan desa Muslim dibakar. Organisasi hak asasi manusia internasional telah mengkonfirmasi bahwa ratusan desa Muslim telah dihancurkan dengan menerbitkan gambar-gambar satelit.

PBB dan organisasi hak asasi manusia internasional lainnya menggambarkan kekerasan terhadap Muslim Rakhine di Myanmar sebagai "pembersihan etnis" dan "genosida".

Menurut data Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, jumlah Muslim Rakhine yang melarikan diri dari penganiayaan di Myanmar setelah Agustus 2017 dan mencari perlindungan di Bangladesh telah mencapai 936.733 orang.

Menurut PBB, 52% dari populasi 34 kamp pengungsi di Bangladesh adalah anak-anak dan 48% adalah orang dewasa dan lansia Rohingya.

Menurut PBB, 92.000 Muslim Rohingya telah melarikan diri ke Thailand dan 21.000 dari mereka telah melarikan diri. Beberapa pengungsi Rakhine juga mencari perlindungan di Indonesia, Nepal dan Malaysia.

Terkait hal itu, Michelle Bachelet, mantan Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan bahwa syarat pemulangan pengungsi Rohingya ke rumah mereka di Myanmar belum terpenuhi.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengambil sikap demagogis pada 21 Maret, dan menggambarkan kejahatan tentara Myanmar terhadap Muslim Rohingya sebagai "genosida". (HRY)

 

4088194

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha