IQNA

Ilmu Pengetahuan Al-Quran / 3

Fakta hubungan lemah iman dan bunuh diri

4:43 - November 15, 2022
Berita ID: 3101808
TEHRAN (IQNA) - Fakta saintifik dan kajian yang diterbitkan mengesahkan bahawa ateis (tidak berkepercayaan pada Tuhan) adalah orang yang paling hampa harapan dan kadar bunuh diri di kalangan mereka sangat tinggi.

Laporan IQNA; Abdul-Daim al-Khail menegaskan dalam nota bertajuk "Atheism, Suicide and the Power of Islamic Teachings" - Ateisme, Bunuh Diri dan Kuasa Pengajaran Islam; bahawa berdasarkan kajian saintifik yang terbukti, jumlah kes bunuh diri dalam kalangan ateis adalah lebih tinggi daripada agama lain.

Atheis telah lama menekankan ateisme mereka, idea mereka, dan kebebasan mereka, dan telah mengemukakan ciri-ciri ini sebagai perbezaan mereka dengan orang yang beriman, dan oleh sebab ini, mereka menganggap diri mereka lebih bahagia daripada orang lain.

Tetapi dalam penyelidikan baru-baru ini, telah ditentukan bahawa ateis adalah orang yang paling terdesak dan hampa kesabaran! Dalam penyelidikan ini, telah terbukti bahawa kadar bunuh diri yang paling tinggi adalah dalam kalangan agnostik (tidak beragama), iaitu mereka yang tidak menganut mana-mana agama dan hidup tanpa matlamat dan tanpa iman.

Kajian saintifik yang berkaitan dengan bunuh diri telah membuktikan bahawa kadar bunuh diri yang paling tinggi adalah di negara-negara yang paling ateistik, dan Sweden, mempunyai kadar ateisme yang paling tinggi dan kadar bunuh diri paling tinggi.

Kajian saintifik mengesahkan bahawa ajaran agama memainkan peranan utama dalam mengurangkan kadar bunuh diri. Dalam hal ini, Islam telah mengemukakan ajaran yang paling kuat dan telah memberi amaran terhadap bunuh diri.

Telah diriwayatkan daripada Nabi (SAW) dalam kitab-kitab riwayat yang sahih seperti Bukhari dan Muslim:

مَن تَرَدَّى مِن جَبَلٍ فَقَتَلَ نَفْسَهُ، فَهو في نَارِ جَهَنَّمَ يَتَرَدَّى فيه خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا، وَمَن تَحَسَّى سُمًّ فَقَتَلَ نَفْسَهُ، فَسُمُّهُ في يَدِهِ يَتَحَسَّاهُ في نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا، وَمَن قَتَلَ نَفْسَهُ بِحَدِيدَةٍ، فَحَدِيدَتُهُ في يَدِهِ يَجَأُ بِهَا في بَطْنِهِ في نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا

"Barangsiapa yang menjatuhkan diri dari gunung lalu membunuh dirinya, maka dia akan jatuh ke dalam api neraka selama-lamanya. Dan sesiapa yang mengambil racun dan membunuh dirinya, racun itu sentiasa ada di tangannya, dan dia akan meminumnya di dalam api neraka, kekal selama-lamanya. Dan sesiapa yang membunuh dirinya dengan sepotong besi, besi itu ada di tangannya, untuk menusuk perutnya di dalam api neraka, kekal selama-lamanya."

Ini adalah amaran dan ancaman paling kuat yang diberikan kepada manusia tentang bunuh diri. Dan dalam hadis telah disebutkan lebih 90% punca bunuh diri dan dilarang.

Jika kita melihat statistik Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), kita akan menyedari bahawa jumlah kes bunuh diri yang paling tinggi adalah dengan pistol atau pisau, seperti yang disebutkan dalam hadis:

وَمَن قَتَلَ نَفْسَهُ بِحَدِيدَةٍ

Dan orang yang membunuh dirinya dengan sepotong besi

Dan dengan memakan racun juga disebut dalam hadis:

وَمَن تَحَسَّى سُمًّ فَقَتَلَ نَفْسَهُ

Dan sesiapa yang mengambil racun dan membunuh dirinya

Demikian juga kes bunuh diri dengan melompat dari ketinggian, yang disebutkan dalam hadis:

مَن تَرَدَّى مِن جَبَلٍ فَقَتَلَ نَفْسَهُ
Barangsiapa yang menjatuhkan diri dari gunung - ketinggian (bangunan).

Adanya hadis-hadis ini menunjukkan Islam tidak mengabaikan fenomena yang berbahaya seperti bunuh diri. Islam bahkan mencadangkan rawatan yang sesuai dan sempurna untuknya.

Menurut kajian, kadar bunuh diri telah meningkat dengan pesat dalam tempoh lima puluh tahun yang lalu, dan bukan rahsia lagi bahawa peningkatan ini mungkin disebabkan oleh peningkatan kadar ateisme dalam tempoh lima puluh tahun yang lalu.

Dalam kes negara yang tidak mengenakan undang-undang yang ketat untuk menghukum orang yang cuba membunuh diri dengan alasan kebebasan bersuara, seperti Sweden dan Denmark, mereka mempunyai kadar bunuh diri yang paling tinggi.

Nama:
Email:
* komen:
captcha