IQNA

Ilmu Pengetahuan Al-Quran / 6

Hari kebangkitan dan mukjizat Al-Quran

9:03 - November 24, 2022
Berita ID: 3101849
TEHRAN (IQNA) - Kehidupan haiwan, terutamanya serangga, adalah luar biasa dan menakjubkan bagi manusia. Manusia telah memerhatikan tingkah laku serangga selama bertahun-tahun dan telah melakukan penyelidikan yang meluas. Tetapi yang menarik ialah berabad-abad dahulu pergerakan serangga yang kecil dan halus telah diperhatikan oleh Islam.

Laporan IQNA; Walaupun berlalunya masa, aspek-aspek baru dari mukjizat Al-Quran sebagai kumpulan firman dari Wahyu Tuhan dan menjadi Kitab suci Islam telah didedahkan, yang luar biasa dan menggugah pemikiran manusia dengan caranya sendiri, dan ia adalah bukti yang pasti yang menunjukkan bahawa kitab ini bukanlah perkataan manusia dan itu adalah wahyu Tuhan, yang mencipta alam semesta dengan cara yang paling tepa dan telah telah menghantarnya untuk dipelajari oleh manusia.

Salah satu contoh yang boleh disebutkan adalah pada ayat 4 surah al-Qariah:

يَوْمَ يَكُونُ النَّاسُ كَالْفَراشِ الْمَبْثُوثِ

"(Hari itu ialah: hari kiamat), hari manusia menjadi seperti kelkatu yang terbang berkeliaran." (Qs, Al-Qaari'ah 101:4)"

- Hari manusia seperti rama-rama yang bertebaran - hari itu Hari kiamat.

Ayat ini mengumpamakan keadaan umat manusia pada hari kiamat dengan rama-rama yang bertebaran di udara. Pada hari kiamat, manusia mempunyai keadaan takut, bimbang dan gelisah dan tidak tahu ke mana dia pergi; Sama seperti rama-rama yang terbang tidak teratur dan seperti tidak tahu ke mana ia pergi. Perkataan الْمَبْثُوثِ "Al-Mabthuth" dalam ayat ini bermaksud bertaburan. Dalam ayat ini, Allah SWT telah membandingkan manusia pada hari kiamat dengan kupu-kupu yang bertebaran di merata tempat; Kerana pada hari ini manusia meratap, tidak sabar dan gelisah, masing-masing sibuk dan dalam keadaan takut. Perkataan الْفَراشِ "kupu-kupu" digunakan dalam ayat 4 Surah al-Qariah, untuk menggambarkan keadaan manusia pada hari kiamat.

Perumpamaan serupa juga disebut dalam Surah al-Qamar, tetapi kali ini manusia diibaratkan dengan belalang yang bertaburan:

خُشَّعًا اَبۡصَارُهُمۡ يَخۡرُجُوۡنَ مِنَ الۡاَجۡدَاثِ كَاَنَّهُمۡ جَرَادٌ مُّنۡتَشِرٌۙ

"(Pada saat itu) masing-masing dengan keadaan menundukkan pandangannya kerana ketakutan keluar dari kubur seperti belalang yang terbang bertebaran." (Qs, Al-Qamar 54:7).

"Mereka seperti belalang yang bertaburan" yang bermaksud bahawa pada hari kiamat nanti, manusia akan bergerak seperti belalang, bertaburan di udara.

Menurut ahli tafsir, kedua-dua ayat ini merujuk kepada dua situasi yang berbeza berkenaan hari kiamat; Salah satunya apabila orang keluar dari kubur dalam keadaan panik, mereka ditarik ke arah satu sama lain seperti rama-rama yang bertaburan dan bertembung antara satu sama lain. Kes kedua ialah apabila seorang bentara menyeru dan orang-orang menyahutnya dan seperti belalang yang bertebaran, mereka pergi ke arahnya dalam satu kumpulan:

يَخْرُجُونَ مِنَ الْأَجْدَاثِ كَأَنَّهُمْ جَرَادٌ مُنْتَشِرٌ

"Mereka keluar dari kubur seperti belalang yang bertebaran." (Qs, Al-Qamar 54:7)

- Sebagaimana belalang yang berselerak keluar dari kubur mereka.

Membandingkan manusia dengan rama-rama dan belalang pada hari kiamat adalah salah satu mukjizat Al-Quran. Kerana Al-Quran diturunkan 1400 tahun dahulu; Walaupun kitaran hidup rama-rama dan belalang telah ditemui hanya dalam dua abad yang lalu, dan dalam 14 abad yang lalu tiada siapa yang memberi perhatian kepada kitaran hidup dan pergerakan kedua-dua serangga ini, oleh itu Al-Quran adalah perintis dalam penerangan saintifik yang tepat ini.

Perumpamaan yang menakjubkan saintifik moden, tanda ketepatan, kesempurnaan dan mukjizat yang benar buku suci Islam ini dan menjelaskan ilmu pengetahuan yang diberikannya adalah benar dan abadi.

Nama:
Email:
* komen:
captcha