IQNA

Rahbar Namakan Tahun 1399 HS dengan Tahun Lonjakan Produksi:
11:23 - March 20, 2020
Berita ID: 3474052
TEHERAN (IQNA) - Ayatullah Khamenei dalam sebuah pidatonya bertepatan dengan tahun baru Nowruz 1399 HS pesan tahun baru Nowruz 1399 HS seraya mengisyaratkan hari pertama tahun baru yang bertepatan dengan kesyahidan Imam Musa bin Ja'far as, mengucapkan salam dan pujian kepada beliau dan seraya mengucapkan selamat hari Mab'ats (Hari diangkatnya Muhammad saw sebagai Nabi) dan hari raya Nowruz kepada seluruh bangsa khususnya keluarga para syuhada dan veteran perang, para jihadis di sektor kesehatan serta seluruh pejabat yang bekerja keras, menetapkan tahun ini sebagai tahun Lonjakan Produksi.

Ayatullah Khamenei dalam sebuah pesan bertepatan dengan tahun baru Nowruz 1399 HS seraya mengisyaratkan hari pertama tahun baru yang bertepatan dengan kesyahidan Imam Musa bin Ja'far as, mengucapkan salam dan pujian kepada beliau dan seraya mengucapkan selamat hari Mab'ats (Hari diangkatnya Muhammad saw sebagai Nabi) dan hari raya Nowruz kepada seluruh bangsa khususnya keluarga para syuhada dan veteran perang, para jihadis di sektor kesehatan serta seluruh pejabat yang bekerja keras, menetapkan tahun ini sebagai tahun Lonjakan Produksi, demikian laporan IQNA seperti dikutip dri situs kantor Rahbar.

Seraya mengucapkan belasungkawa dan selamat kepada keluarga syuhada tahun 1398 HS termasuk keluarga para martir pembela Haram (Tempat Suci) dan perbatasan khususnya Syahid Letjen Qasem Soleimani, Syahid Abu Mahdi al-Muhandis dan rekan-rekannya serta para martir peristiwa Kerman, para martir di insiden jatuhnya pesawat terbang, dan para martir kesehatan (para dokter dan perawat yang meninggal akibat Corona), menyebut tahun 1398 HS sebagai tahun yang penuh pergolakan bagi bangsa Iran dan menyebutkan, “Tahun lalu diawali dengan bencana banjir dan ditutup dengan Corona serta sepanjang tahun juga terjadi beragam peristiwa seperti gempa bumi dan sanksi. Namun puncak dari peristiwa ini semua adalah kejahatan terorisme AS dan gugurnya jenderal terkenal Iran dan Islam, Syahid Soleimani.”

Lebih lanjut Ayatullah Khamenei menjelaskan, "Tahun lalu adalah tahun sulit dan kesulitan masyarakat juga tidak kecil, namun di samping kesulitan ada kebanggaan dan bangsa Iran benar-benar gemilang."

Beliau mengutip berbondong-bondongnya masyarakat mukmin dan pekerja keras untuk membantu daerah-daerah yang terkena dampak banjir tahun pada permulaan tahun, termasuk keindahan tahun 1398 HS dan menambahkan, gelora masyarakat dan kehadiran puluhan juta rakyat dalam peristiwa kesyahidan syahid Soleimani dan terciptanya pertemuan-pertemuan agung  di Teheran, Qom, Ahwaz, Isfahan, Masyhad, dan Kerman yang luar biasa di dunia dan dalam sejarah negara kita, adalah manifestasi lain dari martabat rakyat dan kehormatan bangsa dan kemuliaan bangsa.

Ayatullah Ali Khamenei menyebut pengorbanan yang luar biasa dan mengagumkan yang dilakukan oleh masyarakat dalam masalah corona sebagai contoh lain dari kegemilangan bangsa pada tahun 1398, dan mengatakan: Upaya-upaya serangkaian medis, yaitu dokter, perawat, manajer dan staf pusat medis, serta layanan relawan populer seperti mahasiswa, pelajar dan basiji, kesemuanya adalah sumber kemuliaan dan kehormatan.

Pemimpin Revolusi Islam mengutip percontohan kerja sama dan kerja sama sosial masyarakat akhir-akhir ini, seperti memproduksi dan mendistribusikan barang-barang kesehatan, mendisinfeksi bagian-bagian, membantu orang lanjut usia, menyewa hibah, dan menunda piutang. Selama peristiwa-peristiwa sulit yang ditunjukkannya dan saya dengan sepenuh hati serta tulus berterima kasih kepada semua kegiatan dan orang-orang ini, dan memberi mereka kabar gembira tentang imbalan Ilahi sedang menanti mereka.

Beliau menyebut ujian tahun 1398 HS sebagai ujian terberat dan seraya menekankan bahwa tidak ada bangsa yang akan mencapai apa pun dengan kenyamanan dan kemakmuran murni mengatakan, "Mengalahkan kesulitan dan melewatinya dengan penuh semangat akan membuat sebuah negara semakin kuat dan meraih otoritas serta kredibilitas. Sama seperti bangsa Iran yang sampai saat ini mengalahkan kesulitan dengan bentuk ini dan untuk selanjutnya juga sama."

Ayatullah Ali Khamenei menganggap pelajaran lainnya sebagai pelajaran dalam mengenali kelemahan batin, keluar dari kesombongan dan pengabaian serta membutuhkan perhatian kepada Tuhan dan meminta Tuhan untuk menetapkan tahun ini sebagai tahun kemenangan besar dan berdoa untuk dukungan dari orang-orang yang ada. Iran berkata: Ketika negara ini telah mengalami peristiwa selama bertahun-tahun, dengan berani dan spiritual, mereka sekarang akan menangani peristiwa dengan semangat dan harapan, dan yakin bahwa kepahitan akan berlalu dan kemudahan akan menunggu bangsa Iran, karena Inna Ma’a al-‘Usri Yusra (Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.)

Merujuk pada pekerjaan dan upaya yang sedang berlangsung di berbagai bagian negara itu, termasuk di bidang ilmiah, penelitian, sosial, pemerintahan dan peradilan, ia menambahkan: Tuhan memberkati semua upaya ini dan akan melewatkan bangsa ini melalui bagian ini dengan penuh martabat dan bangga.

Ayatullah Ali Khamenei lebih lanjut menilai kemajuan moto tahun 1398 HS, yakni lonjakan produksi, dan dengan mengutip laporan yang kredibel dari beberapa pabrik yang stagnan atau ditutup kembali, meningkatkan kapasitas produksi beberapa unit, datang ke perusahaan berbasis pengetahuan, dan mengambil langkah serius dalam penelitian sebagai sumber produksi, beliau mengatakan: Laporan-laporan ini menunjukkan bahwa selain menyambut slogan-slogan lonjakan produksi, dalam praktiknya, itu disambut oleh para ahli di tahun itu, namun itu tidak dirasakan dalam kehidupan sebagian besar orang.

Pemimpin Revolusi Islam, menekankan perlunya bekerja 10 kali lipat dari produksi untuk mencapai kehidupan masyarakat, menambahkan: "Ada banyak masalah ekonomi di negara ini, termasuk perbankan, bea cukai dan reformasi pajak serta perbaikan lingkungan bisnis tetapi peran produksi ini luar biasa, yang dengan produksi dan penggunaan pasar penjualan 80 juta di dalam negeri, sementara juga menghubungkan penjualan dan pasar luar negeri, masalah ekonomi pasti akan berakhir dan sanksi-sanksi akan menguntungkan negara."

"Sanksi terhadap Iran sampai kini selain kerugiannya, juga membawa keuntungan dan memaksa kita untuk mempersiapkan kebutuhan hidup dan kebutuhan negara melalui kemampuan dalam negeri dan Insya Allah, gerakan yang sangat berharga ini akan terus berlanjut," tegas Ayatullah Khamenei.

Seraya meringkas pidatonya terkait kebutuhan pasti negara atas produksi, beliau menamakan tahun 1399 HS sebagai tahun Lonjakan Produksi dan kepada pejabat menekankan, "Bertindaklah sedemikian rupa sehingga dengan lonjakan produksi, akan ada perubahan yang terasa di kehidupan masyarakat."

Beliau menambahkan: "Tentu saja, keniscayaan perealisasian tujuan ini adalah diprogram dalam berbagai departemen seperti organisasi program, parlemen dan pusat penelitian-penelitiannya, peradilan, basis pengetahuan dan sejumlah besar kelompok muda, inovatif dan aktif harus berpartisipasi dalam berbagai program."

Pemimpin Revolusi Islam di penghujung, dengan mengucapkan kembali selamat Tahun Baru dan Hari Mab’ats serta mengharap perhatian Ilahi, menghimbau orang-orang Iran untuk meningkatkan perhatian, usaha dan spiritual mereka. (hry)

 

3886557

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
\