IQNA

9:32 - July 02, 2020
Berita ID: 3474364
TEHERAN (IQNA) - Diskriminasi terhadap wanita Muslim Inggris yang mengenakan niqab menjadi lebih banyak dalam kondisi penyebaran virus corona dan pemaksaan penggunaan masker di negara tersebut.

The independent melaporkan, dalam pidato yang menghina, Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson menggambarkan para wanita yang menggunakan burqa sebagai "perampok bank". Menurut statistik, kata-kata ini menyebabkan peningkatan 375 persen insiden yang disebabkan oleh Islamofobia di Inggris.

Sebuah laporan oleh organisasi hak asasi manusia Tell Mama menunjukkan bahwa 80 persen korban kejahatan rasial adalah Muslimah berjilbab.

Muslim telah dipaksa untuk menghadapi kejahatan rasial yang semakin meningkat setelah terorisme global; termasuk serangan terhadap masjid-masjid Christchurch di Selandia Baru telah meningkatkan 600 persen kejahatan rasial terhadap Muslim di Inggris.

Namun bersamaan dengan penyebaran virus corona di seluruh dunia dan upaya pemerintah untuk menemukan cara dalam mengendalikan penyakit ini, umat Islam tidak lagi menjadi minoritas yang mengenakan jenis penutup ini. Pada 15 Juni tahun ini, Boris Johnson, politisi yang memicu gelombang sentimen anti-Islam pada tahun 2018, menyerukan agar masker itu dikenakan oleh semua orang di Inggris pada transportasi umum dan di tempat lain. Pemerintah Inggris bahkan telah mengeluarkan rekomendasi tentang cara menutup muka orang-orang di rumah.

Meskipun motivasi untuk memakai masker wajah berbeda, namun hasilnya sama; Setiap orang dipaksa untuk memakai penutup yang dipakai oleh minoritas.

Banyak argumen tentang hijab Islam didasarkan pada gagasan bahwa jika Anda melakukannya, Anda tidak dapat menjadi bagian dari komunitas pekerja; Orang tidak dapat berbicara dengan Anda; Anda tidak dapat dikenali oleh otoritas; Atau dengan tanpa visi lengkap, mungkin Anda dapat menimbulkan risiko keamanan; Semua kekhawatiran ini hilang sekarang dengan memakai topeng.

Kemunafikan ini lebih jelas di Prancis; Di mana pemerintah menyatakan semua penutup agama adalah ilegal pada tahun 2011. Bulan lalu, otoritas negara mewajibkan masker dan mendenda mereka yang menolak untuk memakainya; Namun, niqab masih dilarang di negara ini. (hry)

 

3907928

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\