IQNA

Perkembangan Terkini Afganistan; Taliban:

Perang Sudah Berakhir/ Trump: Amerika Serikat Telah Kalah di Afganistan

5:35 - August 17, 2021
Berita ID: 3475630
TEHERAN (IQNA) - Setelah pengambilalihan Kabul, Taliban mengumumkan bahwa perang telah berakhir dan akan segera mengumumkan rincian pembentukan pemerintahan baru. Trump, sementara itu, telah dengan tajam mengkritik kinerja pemerintahan Biden di Afganistan dan menyerukan pengunduran dirinya.

IQNA melaporkan seperti dilansir Reuters, setelah pengambilalihan Kabul oleh Taliban, laporan menunjukkan bahwa bandara kota masih dalam kekacauan total, dan meskipun Amerika Serikat telah mengklaim kendali atas bandara, gambar yang diposting di media sosial dari kerumunan dan kerusuhan kekerasan di Bandara ini menceritakan kisah tersebut.

AFP melaporkan serangan udara AS untuk mengendalikan populasi

Sementara itu, Muhammad Suhail Shaheen, juru bicara asing Taliban yang berbasis di Qatar, meminta kelompok itu di akun Twitter-nya untuk tidak berurusan dengan warga sipil. Menurut Suhail Shaheen, tidak ada anggota Taliban yang berhak masuk ke rumah tanpa izin dari penghuni.

Taliban mengatakan akan segera mengumumkan rincian pemerintahan baru. Mohammad Naeem, juru bicara biro politik Taliban, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa hari ini adalah hari besar bagi rakyat Afganistan dan Taliban, dan mereka melihat buah dari kerja keras dan pengorbanan selama 20 tahun.

Sekretaris Jenderal PBB juga menyatakan keprihatinan mendalam atas perkembangan terakhir di Afganistan dan meminta Taliban dan pihak lain di negara itu untuk menahan diri sepenuhnya.

Menyusul pengambilalihan Kabul oleh Taliban dan masuknya pasukannya ke istana kepresidenan setelah Presiden Afganistan Ashraf Ghani melarikan diri, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengeluarkan pernyataan yang mendesak kelompok itu dan pihak lain di negara itu untuk melakukan yang terbaik dan menghormati hak dan kebebasan publik.

Pernyataan itu, yang diterbitkan di situs web PBB pagi kemarin (Senin, 16 agustus), mengatakan: “Sekretaris Jenderal sangat prihatin dengan perubahan cepat dalam situasi di Afganistan dan mendesak Taliban serta semua pihak lain untuk menahan diri secara maksimal untuk melindungi kehidupan rakyat dan memastikan bahwa kebutuhan kemanusiaan terpenuhi.”

Pernyataan itu menambahkan konflik-konflik yang ada memaksa ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka; ada juga laporan tentang pelanggaran hak asasi manusia yang serius di komunitas yang paling rentan terhadap perang; Sekretaris Jenderal sangat prihatin dengan masa depan perempuan dan anak perempuan, yang perlu dilindungi hak-hak mereka yang diperoleh dengan susah payah.

Di sisi lain, mantan Presiden AS Donald Trump menyebut jatuhnya pemerintah Afganistan sebagai kekalahan militer terbesar dalam sejarah negara ini. Dengan mengkritik penanganan Joe Biden atas penarikan pasukan AS dari Afganistan, dia telah menyerukan pengunduran dirinya.

Kapasitas seluruh penerbangan outbound dari Kabul telah selesai dan masyarakat telah diberitahu bahwa prioritas keberangkatan adalah dengan warga negara asing.

Pada saat yang sama, lebih dari 60 negara telah mengeluarkan pernyataan bersama yang menyerukan keberangkatan yang aman dan teratur bagi warga negara asing dan Afganistan dari Afganistan.

Sejauh ini, beberapa negara Barat, seperti Kanada, Prancis, Inggris, Selandia Baru, dan Jerman, telah mengirimkan pesawat militer ke Afganistan untuk mengevakuasi warganya.

Maskapai penerbangan UEA telah menangguhkan penerbangan ke Afganistan.

Dalam analisis jatuhnya Kabul ke tangan Taliban, CNN menulis bahwa situasi saat ini di Afganistan sekali lagi memberikan pukulan fatal bagi citra Amerika Serikat di dunia dan merusak kepercayaan sekutu AS di negara itu.

"Jatuhnya Afganistan setelah penarikan Amerika Serikat adalah bencana yang dapat memiliki konsekuensi pahit bagi kredibilitas Washington di panggung dunia, terutama terhadap Rusia dan China," kata Hill. (hry)

3991063

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :