IQNA

"Nafsu Lawamah"; Penuduh dalaman manusia

2:54 - August 14, 2022
Berita ID: 3101373
TEHRAN (IQNA) - Manusia melakukan banyak perkara baik dan buruk semasa hidupnya. Lazimnya, tindak balas akan dirasai oleh setiap orang terhadap perbuatan baik adalah perasaan yang menyenangkan dalaman, dan terhadap perbuatan buruk, ia adalah kutukan dan penghakiman dalaman, tetapi perasaan ini boleh hilang akibat pengulangan perbuatan dosa yang kerap dibuat.

Laporan IQNA; Terdapat kekuatan dalam diri manusia yang menghalangnya daripada melakukan perkara yang buruk, atau jika dia melakukan sesuatu yang buruk, ia menyalahkannya atau menghakiminya; Dalam buku dan teks Islam, rasa dan kekuatan dalaman ini dipanggil Nafsu Lawamah - نفس لوامة - .

Nafsu Lawamah bermaksud jiwa yang menegur.

Sehubungan itu, Muhammad Taqi Misbah Yazdi berkata, ia adalah satu keadaan jiwa di mana seseorang itu menyesali kesilapannya dan menyalahkan dirinya sendiri.

Ada juga yang mengatakan nafsu lawamah adalah hati nurani yang menyalahkan seseorang setelah melakukan dosa dan menyebabkan dia menderita siksaan nurani.

Istilah ini digunakan dalam ayat 2 Surah Qiyamah:

وَلَا أُقْسِمُ بِالنَّفْسِ اللَّوَّامَةِ

"Dan aku bersumpah dengan jiwa orang yang menyalahkan."

Nafsu Lawamah adalah bertentangan dengan nafsu Amarah atau hawa nafsu.

nafsu Amarah adalah keadaan jiwa di mana seseorang tidak mendengar perintah akalnya dan beralih kepada dosa.

Nafsu Yakin tenang - نفس مطمئنة - keadaan jiwa yang juga merupakan satu keadaan yang menjadi kebiasaan akibat pengulangan, memberi perhatian kepada akal dan mengikutinya, dan seseorang itu mendapat keyakinan dan ketenangan daripada melakukannya.

Menurut ulama dan ahli tafsir Islam, hakikat bahawa manusia mempunyai tiga keadaan jiwa atau nafsu yang berbeza, seperti ; nafsu lawamah, nafsu amarah dan nafsu mutmainnah.

Tentu para ulama meyakini manusia hanya memiliki satu jiwa, atau identiti manusia, hanya sahaja jiwa manusia memiliki tahap ego yang berbeza.

Di dalam kitab-kitab tafsir, berbagai tafsiran tentang Nafsu Lawamah telah dikemukakan, seperti pengertian Nafsu Lawamah ialah jiwa orang mukmin yang menyalahkan dirinya atas dosa atau kelemahan dalam amal kebaikan, Allamah Tabatabai menerima pandangan ini.

Satu lagi pandangan percaya bahawa nafsu Amarah adalah dimiliki oleh semua manusia, sama ada mereka baik atau buruk, pada hari kiamat; Kerana pada hari ini, orang jahat menyalahkan diri mereka sendiri kerana tidak beramal soleh, dan orang baik menyalahkan diri mereka sendiri kerana tidak beribadat lebih, pandangan ini disandarkan kepada Abdullah bin Abbas.

* Morteza Motahari (1919-1979) adalah seorang penulis yang prolifik dalam pelbagai bidang sains Islam, Sejarah, perundangan, falsafah dan isu-isu sosial yang luas dari perspektif Islam adalah sebahagian daripada aktiviti intelektual beliau, yang hasilnya telah diterbitkan dalam 28 jilid di bawah tajuk koleksi karya beliau.

* Muhammad Taqi Misbah Yazdi (1935-2021), adalah pengarang karya bertajuk Thematic Commentary of the Quran. Beliau adalah seorang penyelidik dan profesor falsafah dan etika Islam dan menulis pelbagai karya dalam kedua-dua bidang ini.

Nama:
Email:
* komen:
captcha