IQNA

Maksud takut kepada Tuhan yang Maha mengasihani

6:35 - September 01, 2022
Berita ID: 3101461
TEHRAN (IQNA) - Ketakutan adalah konsep dalaman dan ia berlaku apabila kita menghadapi orang atau situasi yang berbahaya atau menakutkan. Tetapi apakah maksudnya dalam konsep agama dikatakan bahawa Tuhan harus ditakuti? Itu pun dalam keadaan yang Tuhan telah digambarkan sebagai baikm maha kasih dan pengampun.

Laporan IQNA; Hal ini dinyatakan dalam ayat 40 Surah an-Naziaat:

وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَ نَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَى

"Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu." (Qs, An-Naazi'aat 79:40).

Menurut ayat ini, syarat untuk mencapai syurga ialah "takut kepada Tuhan".

Orang yang takut akan kedudukan Tuhannya tidak mengikuti hawa nafsunya.

Takut kepada Tuhan tercapai apabila seseorang mencapai kebesaran, kemuliaan dan keagungan Tuhan dan mempunyai pengetahuan tentang kebesaran-kebesaran itu.

Pengetahuan ini membawa kehairanan dan ketakutan.

Ketakutan yang dimiliki oleh ulama dan saintis terhadap Tuhan adalah ketakutan yang datang dari pengetahuan mereka tentang Tuhan. Seperti ketakutan Hazrat Musa (as) apabila tajali kebesar Tuhan diperlihatkan serta-merta di bukit Thursina - الطور :

وَلَمَّا جَاءَ مُوسَى لِمِيقَاتِنَا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ قَالَ رَبِّ أَرِنِي أَنْظُرْ إِلَيْكَ قَالَ لَنْ تَرَانِي وَلَكِنِ انْظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُ فَسَوْفَ تَرَانِي فَلَمَّا تَجَلَّى رَبُّهُ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا وَخَرَّ مُوسَى صَعِقًا فَلَمَّا أَفَاقَ قَالَ سُبْحَانَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُؤْمِنِينَ

"Dan ketika Nabi Musa datang pada waktu yang Kami telah tentukan itu, dan Tuhannya berkata-kata dengannya, maka Nabi Musa (merayu dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku (ZatMu Yang Maha Suci) supaya aku dapat melihatMu". Allah berfirman: "Engkau tidak sekali-kali akan sanggup melihatKu, tetapi pandanglah ke gunung itu, maka kalau ia tetap berada di tempatnya, nescaya engkau akan dapat melihatKu", Setelah Tuhannya "Tajalla" (menzahirkan kebesaranNya) kepada gunung itu, (maka) "TajalliNya" menjadikan gunung itu hancur lebur dan Nabi Musa pun jatuh pengsan. Setelah ia sedar semula, berkatalah ia: "Maha Suci Engkau (wahai Tuhanku), aku bertaubat kepadaMu, dan akulah orang yang awal pertama beriman (pada zamanku)". (Qs, Al-A'raaf 7:143)

Pengetahuan yang betul tentang Tuhan menjadikan seseorang menganggap Tuhan sebagai pemerhatinya.

Keadaan seperti ini menyebabkan kesedaran rasa malu muncul dalam diri manusia.

Ahli tasawuf percaya bahawa rasa rendah diri dan malu yang menyentuh seseorang kerana kehadiran Tuhan adalah erti ketakwaan yang betul.

Walau bagaimanapun, makna ini tidak jelas kepada semua orang.

*Dipetik daripada kata-kata Syed Mustafa Muhaqiqdamad, pensyarah sekolah dan universiti.

Nama:
Email:
* komen:
captcha