IQNA

7:39 - September 17, 2018
Berita ID: 3472507
CHINA (IQNA) - Laporan Pusat Penahanan Muslim Uighur di provinsi Xinjiang, barat China, telah dilaporkan menunjukkan ekstensif pemerintah untuk mencuci otak minoritas muslim.

Menurut laporan IQNA dilansir dari New York Times, di gurun terpencil di barat China, ada bangunan besar yang dikelilingi pagar dan kawat berduri. Pada bagian muka gedung, itu ditulis dalam huruf kapital China bahwa orang harus belajar bahasa Mandarin, membaca undang-undang dan mendapatkan keterampilan kerja. Pejabat keamanan mengatakan, dilarang mendekati kawasan ini.

Di dalam lingkup ini, ratusan muslim Uighur menghabiskan hari-hari mereka di bawah tekanan kuat dari program cuci otak. Menurut seorang tahanan yang dibebaskan, mereka dipaksa untuk mendengarkan pidato di kamp-kamp ini, pujian terhadap Partai Komunis. Membaca China dan menulis artikel tentang kritik atas diri.

Tujuan dari pemerintah China adalah untuk menghilangkan iman mereka akan Islam. Abdul Salam Muhammad (41), mengatakan, polisi menangkapnya karena membaca Quran di sebuah acara penutupan. Setelah dua bulan di sebuah kamp, mereka memerintahkan dirinya dan 30 orang lainnya untuk melupakan kehidupan masa lalu mereka.

“Kamp-kamp itu bukan tempat untuk menyingkirkan ekstremis, ada rasa balas dendam yang ditujukan untuk membersihkan identitas Uighur,” ucapnya.

Kamp di luar Hotan, sebuah kota kuno di Gurun Taklamakan, adalah salah satu dari ratusan kamp yang telah dibangun pemerintah China selama beberapa dekade terakhir. Ini adalah bagian dari operasi besar-besaran yang menampung ratusan ribu muslim China selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan tanpa biaya dan hanya untuk pencucian otak.

Meskipun program ini terbatas pada Xinjiang di barat China, kamp-kamp ini adalah fasilitas penahanan terbesar di negara ini sejak kepemimpinan Mao, yang telah menyebabkan meningkatnya kecaman internasional. China telah mencoba untuk membatasi ritual-ritual Islam selama beberapa dekade, menempatkan tekanan terkuat di wilayah Xinjiang, yang sebesar Alaska, dan setengah dari populasi 24 juta adalah minoritas etnis muslim. Sebagian besar dari mereka adalah Uighur, yang agama, bahasa dan budayanya, bersama dengan sejarah gerakan pembebasan dan perlawanan terhadap pemerintah pusat, telah lama disakiti oleh pemerintah Beijing.

Setelah serangkaian serangan anti-pemerintah yang mencapai puncaknya pada tahun 2014, pemimpin Partai Komunis Xie Jinping memulai kampanye besar-besaran untuk mengubah identitas minoritas Uighur dan minoritas Muslim lainnya di negara itu untuk mengubah mereka menjadi warga yang setia dan pendukung partai yang berkuasa. Selain penangkapan aparat yang tersebar luas, mereka meningkatkan penggunaan informan dan memperburuk pengawasan polisi, dan bahkan memasang beberapa kamera di rumah warga.

"Intervensi China dalam kehidupan sehari-hari masyarakat telah mencapai puncaknya," kata Michael Clark, seorang spesialis di daerah Xinjiang di universitas nasional Australia di Canberra. Identitas etnis Uigur adalah tujuan utama operasi. China telah berulang kali membantah laporan penganiayaan di daerah Xinjiang. Dalam pertemuan dengan panel PBB di Jenewa bulan lalu, China menolak adanya  pusat penahanan pelatihan ulang  dan menyebutnya sebagai "lembaga pelatihan kerja."

Tidak ada penahanan paksa dan tidak ada yang disebut pusat pelatihan ulang," kata Hu Liyanha, seorang pejabat Provinsi Xinjiang, kepada Komite PBB tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial. Komite telah menekan Beijing untuk mengumumkan berapa banyak jumlah muslim yang berada dalam tahanan dan membebaskan mereka, tetapi Kementerian Luar Negeri China telah menolak permintaan itu dan menganggapnya tidak berdasar, kementerian ini demikian juga telah mengumumkan langkah-langkah keamanan China serupa dengan yang dilakukan negara-negara lain. Telah diumumkan.

Namun pembelaan pemerintah China bertentangan dengan semakin banyak bukti, seperti perintah resmi, studi, laporan berita dan rencana konstruksi yang telah diberitakan oleh media dan laporan-laporan sebelumnya tentang mantan tahanan yang melarikan diri ke negara-negara seperti Turki dan Kazakhstan.

The New York Times mewawancarai empat orang yang baru-baru ini ditangkap di Xinjiang, yang mengatakan mereka telah secara fisik dan ucapan kasar, program paduan suara, sesi ceramah dan pertemuan kritis dan kecemasan yang disebabkan oleh fakta bahwa mereka tidak tahu kapan mereka dibebaskan. Mereka mendapatkannya puluhan warga Uighur, yang kerabatnya berada di pusat penahanan semacam itu, mengafirmasi cerita tersebut.

Bapak Muhammad menuturkan, hari-hari panjang di pusat-pusat penahanan ini biasanya dimulai dengan lancar. Dia dan lusinan lulusan perguruan tinggi, pedagang, petani yang berada di kamp diinstruksikan untuk berlari-lari, para agen kadang-kadang menampar mereka dan mendorong orang-orang berusia tua yang berjalan lebih lambat.

Kemudian mereka dipaksa membaca lagu-lagu patriotik dalam bahasa China, seperti "Tanpa Partai Komunis, China Baru Tidak Akan Ada". Mereka yang tidak ingat puisi tidak diberi sarapan.

Dia mengatakan dia telah menghabiskan tujuh bulan di sel sebelum dia meninggalkan China tahun lalu dan telah menghabiskan lebih dari dua bulan di kamp tanpa ada kesalahan pada tahun 2015.

Pejabat di China belum secara resmi melarang agama Islam, tetapi membatasi pelaksanaan ritual-ritual Islam, termasuk salat di rumah jika mereka memiliki teman atau tamu di rumah.

Pemerintah Xinjiang tahun lalu mengumumkan undang-undang anti-ekstremisme dan secara ambigu menyebut kamp-kamp ini sah; menurut dokumen-dokumen pemerintah, termasuk tawaran tender, ada beberapa kamp di banyak bagian wilayah tersebut sedang dibangun.

 

http://iqna.ir/fa/news/3746981

 

Kunci-kunci: China ، Cuci Otak Muslim ، Barat China
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\