IQNA

18:34 - June 01, 2020
Berita ID: 3474268
TEHERAN (IQNA) - Rasisme dalam masyarakat AS adalah salah satu masalah yang kadang-kadang memakan korban atau para korban dari minoritas ras atau agama secara umum; akan tetapi, sejak Donald Trump berkuasa, situasi orang kulit hitam di negara ini telah terguncang seperti minoritas ras dan agama lainnya, dan pembunuhan orang berkulit hitam yang tidak bersenjata oleh polisi AS sekali lagi menunjukkan kondisi memprihatinkan hak asasi manusia di sebuah negara yang mengklaim peradaban dan budaya.

IQNA melaporkan; Foto-foto tentang pembunuhan seorang pria kulit hitam tak bersenjata bernama George Floyd oleh seorang petugas polisi di Minneapolis, kota terbesar di Minnesota, dirilis pada Senin (25 mei). Protes terhadap kekerasan polisi AS terhadap minoritas ras, terutama orang kulit hitam, telah meningkat sehingga menghidupkan kenangan kerusuhan Los Angeles 1992.

Situasi protes dan eskalasi kekerasannya telah meningkat begitu luas sehingga Gubernur Minnesota, Tim Walsh pada Kamis (28 Mei) mengaktifkan pasukan Garda Nasional yang ditempatkan di propinsi. Menurut laporan sejumlah media, protes-protes ini telah telah merusak banyak bisnis, termasuk toko-toko milik minoritas.

Kendati demikian, dengan adanya akar rasisme dan perilaku rasis di AS, pelanggaran hak asasi manusia ini telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, terutama selama masa kepresidenan Donald Trump.

Status sosial yang rendah dari orang kulit hitam AS karena kemiskinan

Meskipun persamaan ras dan agama dijamin oleh undang-undang AS, namun insiden seperti pembunuhan George Floyd telah menimbulkan keraguan dan banyak syubhat tentang kemungkinan pelaksanaannya. Ada banyak contoh diskriminasi terhadap orang kulit berwarna dalam sejarah AS, dan pengaruh terbesar rasisme di AS adalah pada orang kulit hitam, India, Latin, dan Meksiko, Asia, dan Italia. Dalam dimensi agama dan diskriminasi mazhab, Muslim, Yahudi, Kristen Katolik, Saksi-Saksi Yehuwa, dan Amish adalah di antara kelompok agama di AS yang menghadapi diskriminasi.

Orang Kulit Hitam dan Muslim; Korban Kebijakan Rasis Trump Selamanya

Orang AS berkulit hitam, yang disebut dalam pidato resmi sebagai orang AS keturunan Afrika-AS, adalah minoritas ras kedua di AS setelah warga AS Latin. Meskipun minoritas ini telah jauh lebih baik secara ekonomi dalam beberapa tahun terakhir, dan secara politis menyaksikan kehadiran seorang pria kulit hitam (Barack Obama) di pucuk pimpinan piramida kekuasaan negara itu selama delapan tahun, warga kulit hitam AS terus menghadapi masalah seperti kemiskinan dan diskriminasi. Mereka menderita secara sosial. Beberapa aktivis dan akademisi mengklaim bahwa liputan media tentang berita, kekhawatiran, atau masalah-masalah minoritas Afrika-AS di AS memberikan gambar yang kurang memadai atau terdistorsi tentang orang Afrika-AS.

Kemiskinan adalah salah satu masalah paling serius dan sudah berlangsung lama di masyarakat Afrika dan AS. Kemiskinan dikaitkan dengan tingkat yang lebih tinggi dari masalah kesehatan fisik dan mental, kecacatan dan gangguan kognitif, buta huruf dan kejahatan. Pada tahun 2004, sekitar 25 persen keluarga Afrika-AS hidup di bawah garis kemiskinan. Pada tahun 2007, pendapatan rata-rata orang Afrika-AS adalah sekitar $ 34.000, sedangkan pendapatan tahunan rata-rata orang kulit putih adalah $ 55.000 per tahun. Kemiskinan telah menyebabkan peningkatan kejahatan di kalangan kulit hitam, dengan sekitar 40 persen tahanan AS berkulit hitam.

Presiden Rasis

Secara umum, sejak Donald Trump berkuasa sebagai Presiden AS, situasi orang kulit hitam di negara ini, seperti halnya minoritas ras dan agama lainnya di AS, telah terguncang.

Menurut penelitian Brookings Institution di AS, Donald Trump telah berulang kali membuat retorika rasis dan anti-asing dalam pidato dan wawancara, terutama terhadap Muslim. Menurut laporan lembaga penelitian, kampanye Donald Trump dalam kampanye pemilu 2016 jelas merupakan tanda rasisme, seksisme, dan xenofobia. Sementara sejumlah pengamat menyebut keberhasilan Trump karena kekhawatiran ekonomi masyarakat, sekian data menunjukkan bahwa sentimen anti-imigran, rasis, dan seksis jauh lebih mungkin mendukung Trump daripada masalah ekonomi.

Data-data FBI menunjukkan bahwa kekerasan terhadap minoritas dan kejahatan rasial telah meningkat sejak Donald Trump berkuasa. Di satu sisi, kepresidenan Trump telah menciptakan gelombang kedua kejahatan rasial di masyarakat AS sejak 9/11. Meskipun kejahatan rasial biasanya tumbuh di musim panas, pada tahun 2016, kejahatan-kejahatan tersebut memuncak pada kuartal terakhir tahun ini (antara Oktober dan Desember). Gelombang itu berlanjut sepanjang 2017.

Tentu saja, Trump memulai kampanye presiden 2016 dengan pidato tentang imigran Meksiko, di mana ia berbicara rasis tentang mereka, menyebut mereka penjahat yang menyelundupkan narkoba ke AS dan melakukan pelecehan seksual terhadap mereka. Dalam pidatonya, Trump telah berulang kali menghubungkan AS-Afrika dan Latin dengan kejahatan kekerasan.

Sikap Donald Trump pada konflik kota Charlottesville 2017 setelah parade rasis kulit putih dan lawan-lawannya telah membuat beberapa berspekulasi bahwa presiden AS mengatakan di Twitter bahwa “ada manusia yang baik di kedua kelompok”, di satu sisi, itu identik dengan kulit putih rasis.

Orang Kulit Hitam dan Muslim; Korban Kebijakan Rasis Trump Selamanya

Demikian juga pada tahun 2018, Trump mengkritik kebijakan imigrasi di AS, mengutip El Salvador, Haiti, dan negara-negara Afrika sebagai "sumur bor", yang secara luas dikritik sebagai rasis.

Pada Juli 2019, Trump mentweet tentang wanita kulit berwarna Demokrat di Kongres, "Mengapa tidak kembali ke negara Anda yang memiliki pemerintahan yang bangkrut, tidak efisien, dan korup?" Meskipun dia kemudian menyangkal bahwa pernyataannya rasis, dia menekankan bahwa jika ada yang punya masalah dengan negara kita dan tidak ingin berada di negara kita, dia harus hengkang.

Muslim dan kulit hitam adalah korban dari kebijakan sosial Trump

Pernyataan Trump telah membuat banyak orang percaya bahwa Trump adalah seorang rasis. Pada Januari 2018, reporter CNN, Jim Acosta, dengan mengisyaratkan laporan Washington Post, mengatakan bahwa pernyataan yang dibuat pada 2016 dan 2017 tampaknya memiliki sentimen rasis tentang orang kulit berwarna.

Namun, pandangan rasis Trump tidak hanya berakhir hanya dengan kulit warna. Sebagai minoritas agama di AS, umat Islam telah mengalami tekanan berlipat selama masa kepresidenan Trump. Tekanan setelah peristiwa 11 September 2001, menganggap Muslim sebagai tersangka permanen masalah sosial AS.

Orang Kulit Hitam dan Muslim; Korban Kebijakan Rasis Trump Selamanya

Mungkin langkah terbesar Trump melawan Muslim adalah perintah eksekutif yang melarang Muslim bepergian, yang banyak orang lihat sebagai inkonstitusional, melarang diskriminasi berdasarkan ras atau agama. Bahkan, langkah Trump untuk melarang masuknya warga negara dari beberapa negara, dengan mayoritas Muslim, mengorganisir dan meresmikan diskriminasi terhadap minoritas agama; Langkah itu mendapat protes dari banyak organisasi HAM dan organisasi keagamaan dan politik di AS. Mereka menyebut larangan perjalanan Muslim sebagai sebuah politik dan upaya untuk menyalahkan minoritas agama dengan alasan menjaga keamanan dan memerangi terorisme.

Menurut jajak pendapat Pew Research Center yang dilakukan pada Maret 2019, mayoritas orang dewasa AS (82%) percaya bahwa Muslim didiskriminasi. Juga, menurut survei Muslim AS tahun 2017, banyak yang mengatakan mereka telah mengalami bentuk-bentuk diskriminasi tertentu, termasuk perjumpaan keamanan yang tidak pantas di bandara ketika bepergian atau diperlakukan dengan kata-kata dan gelar yang menghina. Perilaku yang telah tumbuh secara signifikan selama masa kepresidenan Trump.

Sejarah yang terulang

Rasisme dalam masyarakat AS adalah satu dari sedikit masalah yang diterima oleh korban ras atau minoritas agama di AS dari waktu ke waktu. Misalnya, menurut statistik yang diterbitkan oleh Washington Post, orang kulit hitam AS telah ditembak dan dibunuh lebih dari yang lain, dan sebuah studi oleh organisasi non-pemerintah tentang kekerasan polisi menunjukkan bahwa orang kulit hitam yang dibunuh oleh polisi AS mungkin tiga kali lipat dibanding orang kulit putih di AS.

Orang Kulit Hitam dan Muslim; Korban Kebijakan Rasis Trump Selamanya

Masyarakat AS pada umumnya didasarkan pada imigran dan keanekaragaman, dan kehadiran berbagai agama dan individu dengan latar belakang etnis dan ras yang sangat berbeda dalam masyarakat AS telah menjadi norma di negara ini. Namun, pernyataan dan kebijakan ini telah meningkatkan risiko konflik yang berkembang di masyarakat AS lebih dari sebelumnya.

Kerusuhan baru-baru ini, seperti yang terjadi di Minneapolis, tidak pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah AS, dan tidak akan menjadi yang terakhir dalam sejarah AS, tetapi perilaku dan pernyataan Trump tampaknya menjadi semacam bahan bakar untuk perselisihan rasial di AS; perselisihan yang mengakibatkan kemunduran masyarakat seperti Amerika. (hry)

 

3901962

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\