IQNA

Ulama Lebanon:
7:38 - July 06, 2020
Berita ID: 3474373
TEHERAN (IQNA) - Dewan Ulama Beirut dalam sebuah pernyataan mengutuk tindakan surat kabar Saudi Asharq al-Awsat yang menghina Ayatullah Sistani dan menyatakan, otoritas agama ini memiliki nilai dan status yang sangat tinggi di kalangan umat Islam dan merupakan poros keamanan Irak yang terhormat serta faktor fundamental dalam menjaga persatuan nasional negara ini.

Al-Manar melaporkan, dewan ulama Beirut dalam sebuah pernyataan menegaskan, publikasi karikatur yang menghina Ayatullah Sayyid Ali Sistani, otoritas keagamaan tertinggi Irak, mencerminkan nilai-nilai pembuat kebijakan surat kabar dan mereka yang berada di balik tindakan ini, serta menghina martabat orang lain. Mereka menyebarkan hasutan agama, dendam, dan kebencian serta berinvestasi dalam pembunuhan brutal.

Pernyataan itu menambahkan: Apa yang dilakukan surat kabar ini merupakan penghinaan bagi semua Muslim di Irak dan di luar negeri, karena Ayatullah Sistani bukan hanya model agama tetapi juga simbol nasional yang melindungi negara dan rakyat Irak dari penghasutan takfiri, yang telah dilindungi oleh para penghasut.

Di penghujung, Dewan Ulama Beirut menekankan: Kami tidak menerima perilaku-perilaku menghina seperti itu oleh siapa pun dan untuk alasan apa pun, dan menyerukan kecaman luas atas tindakan ini dan permintaan maaf dari para pelaku penghinaan ini dan penolakan mereka atas tindakan keji tersebut.

Dalam hal ini, Hizbullah Lebanon mengutuk penghinaan surat kabar yang berafiliasi dengan rezim Saudi terhadap otoritas agama Irak, dan mengatakan: “Otoritas agama ini memiliki nilai dan status yang sangat tinggi di kalangan umat Islam. Negara dan stabilitas politiknya. Fatwanya yang terkenal melawan terorisme ISIS memainkan peran kunci dalam membebaskan negara dari cengkeraman kelompok teroris ini.”

Dalam menanggapi penghinaan baru-baru ini terhadap Ayatullah Sistani oleh surat kabar Saudi Asharq al-Awsat, kepala Dewan Tertinggi Syiah Islam Lebanon, Ayatullah Sheikh Abdul Amir Qabalan, dengan mengecam langkah surat kabar Asharq al-Awsat mengumumkan, sikap-sikap Ayatullah Sistani dan pendekatannya menjamin penjaga persatuan Irak dan kedaulatannya, beliau memiliki keutamaan dalam mengalahkan terorisme Takfiri di Irak dan mendukung perluasan kedaulatan pemerintah Irak atas wilayahnya.

Syaikh Mohammed Yazbek, ketua Dewan Syariah Hizbullah Lebanon, juga merespon terhadap tindakan kasar Asharq al-Awsat, dengan mengatakan ada media-media di komunitas yang lebih buruk daripada artileri dan senjata yang merusak dan memberikan dampak bahaya lebih banyak.

Dengan mengutuk kartun Asharq al-Awsat, ia menambahkan: “Ayatullah Sistani melindungi Irak dari kekuatan terorisme dan agresi, dan itu bukan hanya simbol otoritas, tetapi juga simbol nasional.”

Syaikh Ahmad al-Qathan, seorang ulama Sunni Lebanon, juga menyebut penghinaan otoritas agama Irak sebagai hasutan yang bertujuan memecah-belah barisan umat Islam.

Kepala gerakan Qauluna wa al-Amal menyebut penargetan otoritas adalah sebagai target bagi semua ulama Islam dan tidak menganggapnya untuk kepentingan umat Islam. Dia juga meminta permintaan maaf langsung surat kabar ini kepada semua Muslim, terutama saudara-saudara Syiah dan Ayatullah Sistani sendiri. (hry)

 

3908756

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\