IQNA

13:43 - June 19, 2020
Berita ID: 3474320
TEHERAN (IQNA) - Pengamat Al-Azhar mengutuk tindakan Norbert Hoffer, pemimpin Partai Kemerdekaan sayap kanan Austria, dalam menghina situs suci Alquran.

Situs al-Youm melaporkan, pengamat Al-Azhar mengeluarkan pernyataan yang mengutuk penghinaan dan menulis: "Penghinaan terhadap Islam dan rasisme terhadap Muslim terus diulang di lingkaran Partai Kebebasan sayap kanan dan dalam pernyataan serta wawancara provokatif Norbert Hofer di televisi dan pers."

"Penghinaan yang berulang ini adalah permusuhan yang jelas terhadap Islam dan hasutan anti-Muslim, menciptakan keretakan di masyarakat dan membenarkan tindakan kekerasan dan teroris yang dilakukan oleh kelompok-kelompok sayap kanan dan ekstremis terhadap Muslim di benua Eropa dan Austria," kata pernyataan itu.

Penghinaan dan rasa tidak hormat dari pemimpin partai "Kebebasan" ekstrimis Austria terhadap Alquran telah dikritik tajam oleh pihak-pihak lain dan kepala komunitas Muslim di Austria.

Norbert Hofer, pemimpin Partai Pembebasan Austria sayap kanan, mengatakan kepada para pendukung di Wina pada hari Selasa bahwa ia tidak takut dengan virus corona, yang tidak berbahaya dan bahwa Alquran lebih berbahaya daripada corona.

"Pernyataan memalukan ini tidak dapat ditoleransi, dan Hoffer harus meminta maaf atas pernyataan provokatif itu," kata pemimpin Partai Sosial Demokrat Austria Christine Daych dalam sebuah pernyataan.

Omid Vural, kepala Komunitas Muslim Austria, juga dengan tajam mengkritik pernyataan Hoffer, mengatakan ia tidak mengambil pelajaran dari masa lalu dan ingin membuat perpecahan yang lebih dalam. Pernyataan seperti itu tidak memiliki tempat di Austria, dan ia harus bertanggung jawab atas penghinaan ini.(hry)

 

3905593

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\