IQNA

19:43 - July 01, 2020
Berita ID: 3474361
TEHERAN (IQNA) - Pemerintah Cina memberlakukan sterilisasi paksa untuk mengurangi populasi Muslim Uighur dan minoritas lainnya. Namun, di beberapa daerah, negara ini mendorong pertumbuhan populasi etnis Han.

Menurut Associated Press, sementara wanita Uighur sebelumnya telah berbicara tentang pengendalian populasi secara paksa, menurut survei Associated Press tentang statistik dan dokumen pemerintah serta wawancara dengan 30 mantan narapidana, keluarga Uighur dan salah satu pengajar di pusat penahanan, tindakan ini jauh lebih luas dan lebih sistematis daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Langkah pemerintah Cina selama empat tahun terakhir di wilayah barat Xinjiang telah membuat beberapa pakar menyebutnya "genosida penduduk."

Sejumlah wawancara dan data-data menunjukkan bahwa pejabat negara secara teratur memaparkan perempuan minoritas pada tes kehamilan, memaksa ratusan ribu untuk menggunakan alat kontrasepsi, sterilisasi dan bahkan aborsi, sementara itu penggunaan kontrasepsi IUD dan sterilisasi telah menurun di Cina dan meningkat tajam di Xinjiang. Langkah-langkah pengendalian populasi dibarengi dengan penahanan yang meluas karena keduanya merupakan ancaman dan hukuman bagi yang tidak patuh.

Associated Press telah menemukan bahwa memiliki banyak anak adalah salah satu alasan utama mengirim Uighur ke kamp kerja paksa. Polisi memisahkan orang tua dari tiga anak atau lebih dari keluarga mereka kecuali mereka dapat membayar denda besar.

Setelah Golnar Omirzakh, seorang Cossack yang lahir di Cina, melahirkan anak ketiganya, pemerintah memvonisnya membayar denda $ 2.685 karena memiliki lebih dari dua anak dan memperingatkannya bahwa jika dia melakukannya, dia akan didenda. Jika tidak dibayar, ia akan dikirim ke pusat penahanan paksa.

Tingkat kelahiran di sebagian besar wilayah berpenduduk Uighur di Khotan dan Kashgar telah turun lebih dari 60 persen sejak tahun 2015 hingga 2018, yang dimana sebelumnya Xinjiang adalah salah satu daerah dengan pertumbuhan tercepat di Cina, kini telah berubah menjadi salah satu daerah yang paling sedikit penduduknya. (hry)

 

3907551

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\