IQNA

IQNA:
10:56 - November 24, 2020
Berita ID: 3474804
TEHERAN (IQNA) - Pada hari serangan rudal di Kabul, Qatar adalah perhentian terakhir perjalanan Mike Pompeo ke Timur Tengah di hari-hari terakhir pemerintahan Trump, dan serangan rudal Kabul tampaknya sejenis rapor akhir dari kebijakan luar negeri empat tahun Trump di Afganistan dan Timur Tengah secara umum.

IQNA melaporkan, spekulasi tentang nasib Afganistan dan keamanannya muncul setelah Kabul menembakkan 23 rudal pada Sabtu pagi, 21 November, menyusul penarikan pasukan pendudukan dan pembicaraan antar-Afghanistan.

Menurut Kementerian Dalam Negeri Afganistan, 32 orang telah tewas akibat rudal tersebut dan jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat. Serangan itu terjadi tak lama sebelum Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo bertemu secara terpisah dengan pemerintah Afganistan dan Taliban di tengah pembicaraan damai yang sedang berlangsung tentang penarikan pasukan AS dari Afganistan.

Taliban telah berjanji untuk tidak melakukan serangan di daerah perkotaan di Afganistan, dengan bersandar pada isi perjanjian penarikan AS yang ditandatangani di Qatar pada bulan Februari. Presiden AS, Donald Trump sebelumnya telah mengumumkan bahwa negara itu akan menarik pasukan terakhir AS dari Afganistan sebelum Natal; Sebuah janji yang disambut baik oleh Taliban.

Sebagaimana kelompok intelijen SITE, yang memantau pernyataan kelompok teroris ISIS, melaporkan kelompok itu mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. Banyak ahli melihat kelompok tersebut sebagai salah satu hambatan utama untuk mencapai perdamaian di masa depan Afganistan.

Meninggalkan Afganistan; Cap Konfirmasi atas kegagalan kebijakan Trump di Timur Tengah

Pada hari serangan rudal di Kabul, Qatar adalah perhentian terakhir perjalanan Mike Pompeo ke Timur Tengah di hari-hari terakhir pemerintahan Trump, dan serangan rudal Kabul tampaknya sejenis rapor akhir dari kebijakan luar negeri empat tahun Trump di Afganistan dan Timur Tengah secara umum. Sementara itu Pentagon mengumumkan minggu ini bahwa mereka mengurangi jumlah pasukan AS di Afganistan hampir setengahnya (2.500).

Serangan Rudal Kabul; Hasil Akhir dari Rapor 4 Tahun Trump di Timur Tengah

Penarikan pasukan AS telah menyebabkan beberapa ketidakpastian di antara para pejabat Afganistan yang berharap untuk mengubah kebijakan di bawah Biden, dan pasukan keamanan Afganistan masih mengandalkan serangan udara AS untuk melawan Taliban.

Menurut kolumnis Bloomberg, pengurangan pasukan di Afganistan merupakan tantangan besar bagi pemerintahan baru AS yang dipimpin oleh Biden; Penarikan pasukan Trump juga menjadi tantangan bagi Presiden terpilih Joe Biden. Hampir 11 tahun lalu, Biden menentang langkah tersebut ketika banyak orang di pemerintahan Barack Obama menyerukan penambahan pasukan di Afganistan. Wakil Presiden (Biden) menyarankan atasannya untuk menganalisis misi AS daripada hanya fokus pada tindakna-tindakan kontraterorisme. Mengenai urusan luar negeri, Biden menulis bahwa dia ingin mengakhiri perang abadi AS, tetapi tidak ingin penarikan sepenuhnya dari Irak dan Afganistan. Dia mengatakan pasukan AS harus fokus untuk mengalahkan al-Qaeda dan ISIS.

Nasib Afganistan ada di tangan rakyat Afganistan

Hampir 11 tahun telah berlalu sejak invasi pimpinan AS ke Afganistan, dan tidak hanya al-Qaeda dan Taliban tidak hilang, tetapi mereka sekarang datang ke meja perundingan dengan pejabat pemerintah Afganistan dari posisi yang setara dengan pemerintah Afganistan yang sah. Di sisi lain, pemerintah Afganistan, yang telah melakukan upaya besar untuk memerangi korupsi yang merajalela, terus menghadapi dilema besar ini, bahkan beberapa panglima perang sipil Afganistan yang pertama kali masuk pemerintahan kini terlihat dalam jajaran pasukan yang berafiliasi dengan Taliban, al-Qaeda, dan bahkan ISIS. Hasil dari hal ini adalah Afganistan berubah menjadi pusaran ketidakamanan dan kejahatan antara aktor domestik dan asing. Pengalaman sebelas tahun kehadiran pasukan asing di negara ini telah menunjukkan bahwa kehadiran pasukan ini pada saat jumlah mereka jauh lebih banyak daripada saat ini tidak dapat menyelesaikan masalah keamanan dan korupsi di Afganistan dan orang Afganistan hanya dapat berharap pada pembicaraan antar-Afghanistan, yang membuat nasib negara ini berada di tangan rakyat Afghanistan sendiri. (hry)

Serangan Rudal Kabul; Hasil Akhir dari Rapor 4 Tahun Trump di Timur Tengah

3936692

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\