IQNA

IQNA:
10:49 - December 23, 2020
Berita ID: 3474891
TEHERAN (IQNA) - Tahun 2020 menandai awal yang mengejutkan bagi dunia dengan wabah Covid-19 dan, tentu saja, dilema gaya hidup Muslim yang muncul, tetapi minoritas Muslim dunia telah menyaksikan peristiwa berpengaruh lainnya dalam setahun terakhir, termasuk persidangan terhadap pembunuh Selandia Baru, anti-Islamisme pemerintah Perancis secara terang-terangan, dan pemilihan presiden Amerika hanyalah salah satu dari peristiwa terpenting ini.

IQNA melaporkan, tahun 2020 akan berakhir dalam beberapa hari, sedangkan tahun baru akan segera menjelang dan masuk dengan berbagai peristiwa kecil dan besar.

Laporan ini berupaya menyikapi 10 peristiwa dan perkembangan penting di dunia Muslim di berbagai bidang sosial, politik, ekonomi, dan budaya yang menjadi trending pemberitaan media dunia, di antaranya adalah sebagai berikut:

10 - Mengadakan persidangan pelaku pembantaian Christchurch

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Pembantaian Masjid Christchurch di Selandia Baru bisa dikatakan sebagai salah satu peristiwa terburuk tahun 2019, yang untuk pertama kalinya menempatkan negara damai ini di antara negara-negara yang terlibat dalam fenomena Islamofobia. Pembunuhan Christchurch, selain menjadi peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah negara ini, telah meningkatkan kesadaran akan Islamofobia di belahan dunia ini.

9- Pertumbuhan pembiayaan Islam di negara non-Islam

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Pembiayaan Islam dan masalah terkait seperti perbankan adalah salah satu bidang ekonomi yang berkembang di dunia. Negara-negara seperti Indonesia dan Malaysia berusaha menjadi pusat layanan ini di dunia dengan berinvestasi dan mendukung perusahaan dan lembaga yang aktif di bidang pembiayaan syariah.

8- Protes New Delhi

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Setelah pemerintah India, yang dipimpin oleh Narendra Modi, mengeluarkan suplemen untuk undang-undang kewarganegaraan baru India tahun lalu, ada banyak protes dari Muslim India dikarenakan esensi masalah tersebut. Ini adalah amandemen undang-undang kewarganegaraan yang disahkan pada tahun 1955, yang menurutnya pengungsi non-Muslim dari Pakistan, Bangladesh dan Afganistan yang datang ke India untuk menghindari penganiayaan agama akan diberikan kewarganegaraan India, dan undang-undang ini tidak mencakup Muslim.

Protes memuncak pada musim dingin selama kunjungan Donald Trump ke India (Februari 2020), dan kawasan Muslim New Delhi, ibu kota, menjadi tempat bentrokan antara Muslim dan Hindu yang didukung oleh polisi. Sedikitnya 13 orang, termasuk seorang polisi, tewas dan lebih dari 150 lainnya luka-luka.

Sebagian besar bentrokan terjadi di daerah Muslim di sekitar New Delhi, dan umat Hindu menyerang Muslim dan bahkan polisi anti huru hara dengan batu, pentungan dan, dalam beberapa kasus, senjata api. Rilis gambar dan video orang Hindu yang memukuli dan menganiaya Muslim di negara yang selalu terkenal karena keragaman etnis dan agamanya telah memicu protes di seluruh dunia terhadap pemerintah India.

7- Reaksi global terhadap anti-Islamisme Presiden Perancis

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Setelah seorang guru sejarah Perancis dibunuh oleh seorang ekstremis karena menampilkan karikatur yang menghina Nabi Muhammad saw di Paris, diikuti oleh serangan teroris di Paris, pinggiran kota, dan kota Nice di selatan; Dalam sebuah pernyataan, Presiden Perancis Emmanuel Macron menggambarkan Islam sebagai agama yang mengalami krisis. Pernyataan anti-Islam ini, bersama dengan tekanan terhadap institusi dan masjid Perancis dengan dalih memerangi ekstremisme, memicu banyak protes dari Muslim di belahan dunia.

Namun langkah itu tidak meredakan tekanan pemerintah Perancis terhadap Muslim. Pada 2 Oktober, pemerintah Perancis mengesahkan RUU yang akan meningkatkan pengawasan pemerintah dan pendanaan semua masjid Perancis serta memberikan pelatihan bagi para imam masjid oleh pemerintah Perancis. RUU yang akhirnya bisa disahkan pada awal 2021 dan meningkatkan tekanan pada minoritas Muslim Perancis.

6- Situasi akut dan rumit minoritas Muslim Rohingya di Myanmar

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Kejahatan yang sedang berlangsung dari Angkatan Bersenjata Myanmar dan milisi Buddha terhadap minoritas Muslim Rohingya dimulai pada tahun 2017, dan ribuan Muslim Rohingya terpaksa meninggalkan rumah mereka dan mencari perlindungan di negara lain, seperti Bangladesh. Langkah tersebut, yang secara tidak langsung didukung oleh Presiden Myanmar Aung San Suu Kyi, mendorong pemerintah Gambia, mewakili negara-negara Islam, untuk menuntutnya di Mahkamah Pidana Internasional di Den Haag atas tuduhan kejahatan perang.

Meski demikian, situasi minoritas Rohingya di Myanmar tetap memprihatinkan. Para pengungsi ini berada dalam kesulitan di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh dan negara tetangga Myanmar lainnya. Tindakan baru-baru ini oleh pemerintah Bangladesh untuk merelokasi orang-orang ini ke Pulau Bhasan Char, yang memiliki iklim yang tidak mendukung, telah menarik perhatian global terhadap minoritas Muslim.

5- Kelanjutan aksi teroris di negara-negara Islam

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Pada saat pemerintah dan media-media Barat telah menyalahkan ekstremis Islamis sebagai pelaku terorisme di negara mereka sendiri, negara-negara Islam dan Muslim tetap menjadi korban ekstremisme pertama dan terbesar.

Tindakan teroris, pembunuhan dan penculikan warga negara yang mayoritas penduduknya Muslim berlanjut pada tahun 2020. Ekstremis dari kelompok seperti Boko Haram, ISIS, al-Qaeda dan Taliban telah melakukan aksi teror di banyak negara Islam, seperti Afganistan dan Nigeria; Sebuah proses yang tampaknya terus berlanjut mengingat situasi politik saat ini, dengan hanya para korban yang tidak bersalah.

4- Situasi mengkhawatirkan Sheikh Zakzaky

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Situasi mengkhawatirkan dari Sheikh Ibrahim Zakzaky, pemimpin Syiah Nigeria yang dipenjara oleh pemerintah Nigeria, tetap menjadi berita utama Muslim Afrika. Setelah Sheikh dan istrinya ditangkap pada 2015 dengan dalih palsu mengganggu ketertiban umum, pada 2016 Mahkamah Agung memutuskan dia tidak bersalah dan membebaskannya, dan menyatakan bahwa dia harus diberi kompensasi. Namun dia tidak dibebaskan dan kasusnya dirujuk ke Pengadilan Negeri Kaduna.

Namun, rilis berita dan gambar tentangnya yang mengkhawatirkan mendorong banyak organisasi hak asasi manusia untuk memprotes kelalaian yang disengaja oleh pemerintah Nigeria dan upaya untuk menghapus seorang tokoh agama.

3- Protes terhadap kondisi Muslim Uighur di Cina

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Karena alasan ideologis, pemerintah Cina selalu menentang keberadaan agama dan umat beragama dalam pertemuan, dan pemerintah Cina selalu dikritik karena memberikan banyak tekanan pada orang-orang yang beragama (baik Muslim maupun Kristen). Namun dalam beberapa tahun terakhir, pandangan pemerintah Cina ini telah berubah menjadi bentuk sentimen anti-agama yang mencolok terhadap pengikut berbagai agama, dengan situasi minoritas Muslim Uighur yang tinggal di bagian barat laut negara itu yang paling menyedihkan.

Pada tahun 2020, rilis gambar kamp kerja paksa pemerintah Cina untuk Uighur dan berita penindasan, penyiksaan, pembunuhan sistematis, dan memaksa Muslim untuk mengubah keyakinan mereka memicu kritik global dari sejumlah pemerintah dan organisasi hak asasi manusia. Situasi meningkat ke titik di mana Paus Fransiskus, pemimpin Katolik dunia, menggambarkan mereka sebagai tertindas dalam sebuah buku baru-baru ini.

2- Peran penting umat Islam dalam kemenangan Biden dalam pemilihan presiden

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Pemilihan presiden AS tahun ini bisa dibilang pemilu paling penting dalam sejarah kontemporer AS, di mana peran minoritas ras dan agama lebih menonjol dari sebelumnya.

Sebagian besar Muslim Amerika beralih ke Partai Demokrat dan kandidatnya dalam pemilihan karena pandangan Donald Trump tentang Muslim. Biden telah berjanji untuk mendukung Muslim dan, seperti yang diumumkan di situs kampanyenya, akan mencabut larangan perjalanan pemerintahan Trump terhadap warga beberapa negara Islam pada hari pertama pemerintahannya.

Upaya untuk menarik suara Muslim berjalan begitu jauh sehingga tim propaganda Joe Biden menggunakan ayat-ayat Alquran untuk hal ini.

1- Penyebaran Covid-19 dan perubahan gaya hidup religius Muslim

Minoritas Muslim Dunia dan 10 Acara Tahun 2020; Dari Akhir Kasus Kulit Hitam di Selandia Baru Hingga Syok Covid-19

Namun peristiwa terpenting yang membedakan tahun 2020 dari tahun-tahun lainnya adalah pandemi Covid-19 dan dampaknya yang mendalam pada berbagai aspek masyarakat, dari politik hingga masalah budaya. Lebih dari setahun telah berlalu dari Desember 2019 hingga hari ini, 22 Desember 2020. Sekitar setahun yang lalu, kasus pertama virus Covid-19 yang tidak diketahui tercatat di Wuhan, Cina, dan hingga saat ini lebih dari 75 juta 343 ribu orang di 218 negara telah terinfeksi penyakit tersebut, dan Amerika Serikat dengan hampir 18 juta terinfeksi dan sekitar 321 ribu kematian.

Penyebaran Covid-19 membawa banyak perubahan dalam kehidupan sosial masyarakat, dan umat Islam pun tak luput dari perkembangan tersebut. Penghapusan ritual umrah dan larangan haji yang belum pernah terjadi sebelumnya, pengurangan atau larangan kehadiran jamaah di masjid dan tempat ibadah, dan hal-hal serupa lainnya, mempengaruhi ibadah dan acara keagamaan umat Islam sebagaimana penganut agama lain.

Namun, Muslim di seluruh dunia telah mencoba menjalankan ibadah mereka dengan menggunakan metode alternatif dan teknologi baru. Ritual Haji dilakukan dengan dihadiri jemaah haji domestik Saudi, dunia maya menggantikan kunjungan Ramadan, penggunaan sarana keuangan online untuk membayar sedekah meningkat, dan masjid berusaha memungkinkan dilakukannya salat berjamaah dengan mengikuti protokol kesehatan; Metode yang mungkin berlanjut dengan berlanjutnya Covid-19 pada 2021. (hry)

 

3942487

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\