IQNA

Wawancara IQNA dengan Dosen Universitas New York:

Penarikan AS dari Afganistan telah Merusak Popularitas Biden Secara Serius

15:08 - September 13, 2021
Berita ID: 3475717
TEHERAN (IQNA) - Profesor Richard Bensel mengatakan: “Jika Amerika Serikat meninggalkan Afganistan secara damai dan teratur, itu tidak akan berpengaruh pada popularitas Biden, namun dengan metode bencana yang digunakan dalam kasus ini, posisinya dalam opini publik telah rusak parah.

IQNA melaporkan, dalam beberapa pekan terakhir, Afganistan telah menjadi topik hangat di Timur Tengah dan penarikan militer AS dari negara itu, yang mengakibatkan Taliban mendapatkan kembali kekuasaan di Afganistan, telah banyak dikritik.

Ada banyak kritik terhadap politik domestik AS dan banyak politisi bahkan mengkritik partai Presiden Joe Biden (Partai Demokrat) karena melakukan kebijakan ini di Afganistan.

Profesor Richard Bensel adalah seorang profesor di Cornell University di New York.

Mengacu pada kepentingan ekonomi AS di Timur Tengah, Bensel mengatakan: “Kepentingan dan tujuan yang paling banyak dibicarakan adalah untuk memastikan pasokan minyak ke Barat, keamanan Israel dan menekan jaringan teroris di kawasan itu, meskipun masalah ini telah tercapai; tetapi tidak jelas bahwa kebijakan AS diperlukan untuk mencapainya. Banyak orang mengklaim bahwa kebijakan ini dirancang dengan sangat buruk dan membuang-buang sumber daya Amerika.”

“Kendati Biden telah menyatakan alasannya untuk keputusan ini; tetapi perlu dicatat bahwa kehadiran AS yang berkelanjutan di Afganistan akan sangat mahal, dan penarikan AS menunjukkan bahwa negara itu telah mencapai jalan buntu,” kata profesor Universitas Cornell dalam menjelaskan alasan keputusan Biden untuk menarik pasukan AS dari Afganistan.

Dia menekankan bahwa penarikan pasukan AS dari Afganistan tidak akan mengarah pada pemakzulan Biden, dengan mengatakan bahkan jika Amerika Serikat meninggalkan Afganistan secara damai dan teratur, itu tidak akan berpengaruh pada popularitas Biden dan bahkan meningkatkan popularitasnya. Tetapi dengan pendekatan bencananya untuk evakuasi (sipil dan militer), posisinya dalam opini publik telah rusak parah. (hry)

 

3996030

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :