IQNA

Farhad Shafti:
13:43 - January 16, 2022
Berita ID: 3476338
TEHERAN (IQNA) - Farhad Shafti, peneliti Alquran, mengatakan dalam sebuah konferensi ilmiah: Bagi saya, yang menganggap Tuhan itu pragmatis, ini cukup untuk menerima Muhammad (saw) sebagai Nabi, karena mengamalkan kitab-Nya dan berpikir serta memperhatikannya, telah membantu saya dan banyak yang lain, dalam hal moralitas dan penyucian, dan ini untuk kenabiannya dapat dipertahankan.

Berikut kutipan dari artikel tersebut.

Menurut IQNA, Farhad Shafti, seorang peneliti Alquran yang tinggal di Skotlandia, menghadiri "Ucapan dan Keheningan Alquran" pada Rabu malam 12 Januari, sebagai tanggapan atas pertanyaan bahwa apa perlunya kita menjalin hubungan dengan yang transenden dan dapatkah moralitas cukup bagi kita? Dengan mengisyaratkan ayat 62 surah al-Baqarah: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orang sabi'in, siapa saja (di antara mereka) yang beriman kepada Allah dan hari akhir, dan melakukan kebajikan, mereka mendapat pahala dari Tuhannya, tidak ada rasa takut pada mereka, dan mereka tidak bersedih hati” dan menggunakan masalah Pluralistik dari ayat ini, mengatakan: “Dalam teologi Alquran, Yesus tidak mendirikan agama baru, tetapi ia adalah pembaharu agama Yahudi, tetapi Alquran berbicara tentang Kristen. Alquran seharusnya tidak menerima kelompok yang disebut Kristen, tetapi sekarang setelah kelompok agama ini terbentuk, Alquran telah mengisyaratkannya; Ada banyak ketidaksepakatan tentang Sabiin, tetapi mereka adalah kelompok kuno dari agama Ibrahim. Sekali lagi, dari sudut pandang teologis Alquran, orang tidak boleh menyebut nama-nama Sabiin sama sekali dan mengakui mereka, tetapi ayat tersebut mengatakan bahwa beberapa dari kelompok ini adalah orang-orang yang selamat jika mereka beriman dan beramal saleh. Manfaat saya dari ayat ini adalah bahwa Tuhannya Alquran adalah Tuhan pragmatis, bukan tuhan teoritis dan tidak ada hubungannya dengan cabang-cabang agama. Di dunia itu, kita tidak diuji, tetapi jika seseorang tersebut seorang Kristen dan demikian juga Sabiin tetapi memiliki iman dan amal saleh, dia adalah orang yang selamat.”

Iman dalam Alquran, percaya pada apa?

Shafti berkata: Alquran terus-menerus menekankan amal saleh bersama dengan iman, dan banyak yang berpikir bahwa iman ini adalah percaya kepada Tuhan, sementara iman tidak berarti percaya kepada Tuhan; Karena semua golongan yang disebutkan dalam Alquran, seperti Yahudi, Nasrani, Muslim, dan lain-lain, semuanya beriman kepada Tuhan, maka iman adalah meyakini keyakinan yang mereka miliki dan mengamalkannya, bahkan orang-orang kafir, di bawah pengaruh agama-agama Ibrahim, memiliki kepercayaan yang sama kepada Tuhan..

Setiap orang selamat dalam jalan spiritualnya, asalkan penyucian

Dengan menyatakan bahwa pandangan saya adalah plural, saya tidak percaya bahwa setiap orang harus dalam agama saya dan agama tertentu, tetapi jika setiap orang membangun jalan spiritualnya sendiri, jika dia ke arah penyucian, dia mungkin seorang Muslim lebih baik dari saya, Shafti melanjutkan setelah studi dan penelitian, menerima bahwa saya adalah bagian dari komunitas agama dari agama tertentu, seperti Yahudi atau Muslim, dll, yaitu telah menerima kerangka dan citra tertentu. Jika dia seorang Muslim, dia mengerjakan salat dan menerima bagian-bagian yang dilarang dan halal dari Alquran, dan dia mengenakan jilbab. Meskipun persepsi ini juga berbeda dan satu orang mungkin memiliki persepsi yang berbeda tentang jilbab Alquran dari yang lain, tetapi dia berada dalam kerangka ummat itu dan harus menjaga dirinya dalam kerangka itu.

Peneliti Alquran mengatakan: "Menurut yang saya baca dari Alquran, di mana ada moralitas dan penyucian, itu membantu saya untuk menjadi manusia yang lebih kuat dan keburukan saya berkurang. Demikian juga, berdasarkan pemahaman saya tentang wahyu, saya tidak melihat adanya kontradiksi dalam Alquran. Dari sisi lain, kita melihat sejarah Muslim, Rumi, Mulla Sadra, Bayazid, Allamah Tabatabai, dll tumbuh dengan Alquran dan mencapai titik, dan bagi saya, yang menganggap Tuhan pragmatis, yaitu cukup untuk menerima Muhammad sebagai Nabi-Nya, karena mengamalkan kitab-Nya dan berpikir serta memperhatikannya, telah membantu saya dan banyak yang lain, dalam hal moralitas dan penyucian, dan ini untuk kenabiannya dapat dipertahankan. Sekarang, jika suatu hari seseorang menunjukkan kepada saya dan meyakinkan saya bahwa Muhammad (saw) bukan seorang nabi, saya akan berubah pandangan.

Perlu dicatat; Publikasi pernyataan ini tidak berarti bahwa itu disetujui oleh IQNA, dan kritikus dapat mengirimkan kritik mereka terhadap pernyataan presenter ke kantor berita ini. (HRY)

 

4028282

 

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha: