IQNA

6:44 - May 17, 2022
Berita ID: 3101087
TEHRAN (IQNA) - Mengetahui dan menyedari isu-isu sentiasa dipertimbangkan dalam memperhatikannya, tetapi yang menarik perhatian bahawa dalam Al-Quran, mengetahui beberapa isu disebut sebagai sia-sia malah memudaratkan, dan mereka yang mencari isu ini telah ditegur.

Laporan IQNA; Terdapat tiga jenis ilmu dalam Al-Quran; Ilmu yang bermanfaat, ilmu yang memudaratkan dan ilmu yang tidak berguna dan tidak pula memudaratkan.

Mempelajari sains yang berguna adalah sangat penting sehingga Nabi Musa (as) untuk mencapai ilmu yang bermanfaat beliau berusaha untuk mencarinya dengan mencari guru dan pembimbing, dan apabila dia berkenalan dengan Khidr, dia memintanya untuk mengajarnya ilmu yang akan membantunya berkembang dan maju;

هل اتّبعك على أن تُعلِّمَنِ ممّا عُلِّمتَ رُشدا

"Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?" (Qs, Al-Kahfi 18:66).

Ayat 259 Surah Al-Baqarah juga menyatakan bahawa "Nabi Uzair (as)" tertidur selama seratus tahun atas perintah Allah untuk mengalami dan mengetahui kebangkitan hidup kembali orang mati.

Sebagaimana contoh lain disebutkan dalam ayat 260 Surah Al-Baqarah, untuk menenangkan hati Nabi Ibrahim (as), Allah mengajaknya untuk memerhati dengan indera, membunuh empat ekor burung dan mencampurkan dagingnya lalu memanggil mereka untuk menghidupkannya kembali.

Tetapi di dalam Al-Quran juga disebut ilmu yang memudaratkan dan tidak berguna; Ilmu yang boleh mendatangkan kesan buruk kepada manusia. Sebagai contoh, di dalam Al-Quran, disebutkan golongan yang menuntut ilmu yang memudaratkan:

 وَيَتَعَلَّمُونَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلَا يَنْفَعُهُمْ ۚ

"Dan sebenarnya mereka mempelajari perkara yang hanya membahayakan mereka dan tidak memberi manfaat kepada mereka." (Qs, Al-Baqarah 2:102).

Tetapi terdapat beberapa sains atau ilmu pengetahuan yang tidak berguna dan tidak berbahaya dan mengetahuinya tidak berguna. Walau bagaimanapun, ada yang berusaha untuk mengenali ilmu jenis ini dan juga berhujah tentang ilmu jenis ini dengan orang lain; Sebagai contoh, sesetengah orang tidak bersetuju tentang bilangan orang di dalam gua (Qs,Al-Kahf: 22) dan Al-Quran mengkritik perselisihan ini dan menganggapnya sia-sia dan tidak berguna demikian berkata:

"(Sebahagian dari) mereka akan berkata: "Bilangan Ashaabul Kahfi itu tiga orang, yang keempatnya ialah anjing mereka "; dan setengahnya pula berkata:"Bilangan mereka lima orang, yang keenamnya ialah anjing mereka" - secara meraba-raba dalam gelap akan sesuatu yang tidak diketahui; dan setengahnya yang lain berkata: "Bilangan mereka tujuh orang, dan yang kedelapannya ialah anjing mereka". Katakanlah (wahai Muhammad): "Tuhanku lebih mengetahui akan bilangan mereka, tiada yang mengetahui bilangannya melainkan sedikit". Oleh itu, janganlah engkau berbahas dengan sesiapapun mengenai mereka melainkan dengan bahasan (secara sederhana) yang nyata (keterangannya di dalam Al-Quran), dan janganlah engkau meminta penjelasan mengenai hal mereka kepada seseorangpun dari golongan (yang membincangkannya)." (Qs, Al-Kahfi 18:22)

Daripada nombor, angka dan statistik yang tidak berguna, Fikirkan tentang matlamat atau tujuan dan jangan mengejar ilmu yang tiada tujuan.

* - اَصْحابِ کَهْف - Sahabat Kahfi adalah orang-orang Nasrani yang, untuk menjaga iman mereka dan selamat dari penindasan Decianus (251-201 Masehi), pergi ke sebuah gua dan di sana tertidur nyenyak selama kira-kira tiga ratus sembilan tahun. Terdapat satu surah dalam Al-Quran yang dipanggil surah Al-Kahf dan dalam ayat 8 hingga 26 ia merujuk kepada kisah orang-orang yang beriman ini.

Nama:
Email:
* komen:
* captcha: