IQNA

Ketua Komite Keamanan Nasional dan Kebijakan Luar Negeri:
23:09 - April 28, 2019
Berita ID: 3473075
IRAN (IQNA) - Heshmatullah Falahat Pishe, Ketua Komite Keamanan Nasional dan Kebijakan Luar Negeri Parlemen, dalam sebuah wawancara dengan koresponden IQNA tentang analisis dan evaluasinya tentang perkataan Zarif, mengatakan: “Zarif menjalankan tugas sejatinya. Tanggung jawab sekretaris negara dan diplomasi adalah untuk mencegah perkembangan dan penyebaran krisis dan pada saat yang sama, mengagendakan segala bentuk kemungkinan mengurangi ketegangan, karenanya Zarif memaparkan hal ini dan dalam hal ini menjelaskan bahwa dia memiliki otoritas yang diperlukan.”

“Saya percaya bahwa ini mungkin aktor pihak ketiga yang paling diuntungkan dari penyebaran krisis antara Iran dan Amerika Serikat. Iran adalah negara dengan 114 tahun sejarah parlementerisme dan demokrasi, dan sama sekali berbeda dari Irak, Libya, Afganistan, dan negara-negara lain di kawasan ini. Iran memiliki cukup pengalaman dan kapasitas yang memadai untuk tidak masuk ke sebuah ruang tantangan, dan salah satu langkah yang diambilnya adalah membersihkan citra kejam yang muncul dari Iran di dunia, dan khususnya Amerika Serikat,” imbuhnya.

Falahat Pishe mengatakan bahwa dalam situasi saat ini di Dewan Perwakilan Amerika Ketua Tiga Komisi mendasar; Angkatan Pertahanan - Persenjataan, Komisi Hubungan Luar Negeri dan Komisi Keamanan Internal, menentang kebijakan Trump terhadap Iran dan penghapusan Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA), jadi apa yang dilakukan Zarif adalah berbicara dengan bagian-bagian pemerintah dan masyarakat AS yang mengetahui hubungan Iran-AS dalam bentuk buatan dan mencurigakan sedang dalam krisis.

Falahat Pishe mengatakan, tidak ada strategi untuk bernegosiasi di negara Iran dan Amerika Serikat saat ini. Strategi yang dapat diambil adalah menghindari perang dan penyebaran krisis. Iran juga tahu betul bahwa sejumlah pemain pihak ketiga berusaha membentuk dan memperkuat ruang ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat.

 

http://www.iqna.ir/fa/news/3806754

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
\