IQNA

8:24 - August 09, 2019
Berita ID: 3473345
INDIA (IQNA) - Masalah amendemen pasal 370 konstitusi India atas saran menteri dalam negeri India adalah masalah media baru-baru ini dan membagi negara bagian Jammu dan Kashmir menjadi dua wilayah terpisah tanpa kekuatan legislatif yang akan memiliki konsekuensi sendiri.

Menurut laporan IQNA, pada hari Senin (5 Agustus) beredar berita di media dunia yang menunjukkan bahwa Menteri Dalam Negeri India mengusulkan kepada Dewan Negara tentang penghapusan pasal 370 konstitusi untuk mengakhiri konflik dalam beberapa bulan terakhir.

Catatan ini mengupas amendemen pasal Konstitusi India dan pengaruhnya terhadap perkembangan di wilayah ini.

Menteri Dalam Negeri India Amit Anilchandra Sha, di Rajya Sabha, sebuah dewan propinsi beranggotakan 250 orang, telah mengumumkan bahwa pemerintah telah memutuskan untuk menghapus pasal 370 konstitusi, yang memberikan status khusus pada Jammu dan Kashmir.

Dia juga mengatakan bahwa pemerintah India berencana untuk mengubah propinsi ini menjadi dua wilayah Uni Jammu dan Kashmir yang memiliki badan legislatif, dan kawasan Ladakh (bagian paling utara India) tanpa badan legislatif.

Analisis Penghapusan Otonomi Kashmir dan Dampaknya pada Perkembangan India

Saran Amit Shah disambut dengan suara meluas di parlemen India dan anggota parlemen oposisi di Rajya Sabha memprotesnya. Tiga politisi Jammu dan Kashmir yang paling terkemuka, termasuk Mahboubeh Mufti, Omar Abdullah dan Sajjad Gani Lone, telah ditahan di bawah tahanan rumah di lingkungan keamanan yang luas di Kashmir. Internet dan layanan seluler di Kashmir telah ditangguhkan dan semua pertemuan publik di Kashmir, termasuk Srinagar, dilarang.

Mengingat hal tersebut di atas, penjelasan tentang ketentuan-ketentuan Pasal 370 konstitusi India dan dampaknya terhadap Jammu dan Kashmir tidak akan mudah.

Setelah penggabungan Jammu dan Kashmir di India, para tetua propinsi, Harry Singh, berbicara dengan Perdana Menteri, Jawaharlal Nehru tentang hubungan politik antara Jammu dan Kashmir. Sebagai hasil dari sesi ini, pasal 370 ditambahkan ke konstitusi yang memberi kekuasaan khusus pada Jammu dan Kashmir.

Menurut pasal ini, Parlemen India hanya dapat mengeluarkan undang-undang tentang Jammu dan Kashmir untuk tiga bidang pertahanan, urusan luar negeri dan komunikasi melalui undang-undang. Selain itu, pemerintah pusat membutuhkan persetujuan pemerintah propinsi untuk menjalankan setiap hukum apa pun. Pada tahun 1956 sebuah konstitusi terpisah dirancang untuk Jammu dan Kashmir.

Adapun apa yang dibahas dalam pasal 370 dan perubahan apa yang telah terjadi sejak penerapannya di Jammu dan Kashmir, kembali pada masalah di bawah ini:

Warga Jammu dan Kashmir memiliki kewarganegaraan ganda. Jika seorang perempuan dari Jammu dan Kashmir menikahi seseorang dari propinsi lain di India, kewarganegaraannya dari Jammu dan Kashmir berakhir. Demikian juga, jika seorang perempuan Kashmir menikah dengan seseorang dari Pakistan, suaminya juga akan menerima kewarganegaraan Jammu dan Kashmir.

Analisis Penghapusan Otonomi Kashmir dan Dampaknya pada Perkembangan India

Demikian juga pasal 370 memberikan kewarganegaraan India kepada warga Pakistan yang tinggal di Kashmir. Di Jammu dan Kashmir, jika bendera nasional India dihina, tidak akan dihukum. Di sini, perintah Mahkamah Agung India tidak dapat diterima. Bendera Jammu dan Kashmir berbeda. Orang-orang di luar Jammu dan Kashmir tidak dapat membeli tanah untuk diri mereka sendiri.

Hukum Syariah berlaku untuk perempuan di Jammu dan Kashmir. Masa parlemen lokal Jammu dan Kashmir adalah enam tahun, sedangkan masa parlemen propinsi India lainnya adalah lima tahun. Parlemen India dapat membuat undang-undang tentang Jammu dan Kashmir dalam domain yang sangat terbatas.

 

http://iqna.ir/fa/news/3832870

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
\