IQNA

13:15 - November 17, 2019
Berita ID: 3473604
IRAN (IQNA) - Dr. Ahmed al-Tayeb, Syaikh Al-Azhar, dan Paus Fransiscus, pemimpin Katolik dunia, selama kunjungan ke Vatikan, selain mengkaji program-progrm kerjasama bersama, menekankan perlunya memperluas persaudaraan kemanusiaan di dunia.

Menurut laporan IQNA dilansir dari situs al-Ain Emirat, Paus Fransiscus, pemimpin Katolik dunia, menjamu Syaikh Al-Azhar di markas Vatikan, Jumat (15/11).

Paus Fransiscus dengan mengungkapkan kegembiraan atas pertemuan persaudaraan tersebut, menyerukan kerja sama lebih Al-Azhar dan Vatikan untuk publikasi dasar-dasar persaudaraan dan budaya koeksistensi bersama.

Dia menambahkan: Lembaga-lembaga keagamaan besar memiliki tanggung jawab besar untuk memublikasikan prinsip-prinsip kebaikan dan nilai-nilai cinta serta perdamaian, dan dokumen strategis "persaudaraan kemanusiaan" berisi konsep-konsep berharga yang mendorong umat manusia menuju perdamaian dan koeksistensi dunia.

Syaikh Al-Azhar juga mengatakan: "Pertemuan ini adalah undangan sejati para pengikut agama untuk perlunya berpegang pada persaudaraan kemanusiaan dan meninggalkan perasaan benci."

Syaikh Al-Azhar dan Paus Vatikan di akhir penyusunan program menyerukan undang-undang dan inisiatif sejalan dengan dokumen strategis "Persaudaraan Kemanusiaan".

Perlu dicatat bahwa dokumen strategis "Persaudaraan Kemanusiaan" adalah landasan dari program komprehensif kinerja bersama dalam memperkuat perdamaian dunia, yang ditandatangani tahun lalu oleh pemimpin Katolik dunia, Paus Fransiscus, di Abu Dhabi antara Al-Azhar dan Vatikan.

 

https://iqna.ir/fa/news/3857410

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
\