IQNA

Kelompok Palestina:
8:13 - March 04, 2020
Berita ID: 3473992
TEHERAN (IQNA) - Kelompok-kelompok perlawanan Palestina menekankan: Hasil pemilihan Israel baru-baru ini tidak akan mengubah esensi kebijakan rezim ini dan selanjutnya perlawanan rakyat Palestina; hasil-hasil ini menunjukkan kecenderungan komunitas Zionis terhadap rasisme dan menciptakan apartheid terhadap rakyat Palestina.

Pusat informasi Palestina melaporkan, kelompok-kelompok Palestina merespon hasil pemilihan ini dengan mengumumkan hasil awal pemilihan Knesset Zionis dan pelopor Partai Likud dengan dipimpin oleh Benjamin Netanyahu dalam pemilihan ini.

Juru Bicara Gerakan Hamas, Fauzi Barhum, menyatakan: “Identitas setiap pemerintah yang digunakan dalam rezim Zionis tidak akan berpengaruh dalam melawan rezim pendudukan ini dan kelanjutan perjuangan bangsa kita untuk mengakhiri pendudukan ini.”

Dia juga menegaskan kembali keputusan Hamas untuk mengikuti kehendak rakyat Palestina dan meningkatkan perlawanan sebagai hak yang legal untuk membela diri dan menghadapi rezim pendudukan dan upaya untuk mengalahkan kesepakatan abad ini.

Dalam hal ini, Davoud Shahab, salah satu pemimpin Gerakan Jihad Islam, juga menyatakan dalam konferensi pers bahwa hasil pemilihan Israel tidak akan mengubah kenyataan apa pun karena pendudukan dan permusuhan terus berlanjut dan jelas kita akan melawan pendudukan dan permusuhan ini.

Dengan menekankan bahwa rakyat Palestina telah membayar mahal untuk terorisme Zionis di semua masa pemerintahan sebelumnya, dia mengatakan, “Hasil pemilihan di Israel sama sekali tidak akan mengubah kebijakan rezim ini dan kami akan melanjutkan perlawanan dan stabilitas negara kami.”

Di penghujung Shahab menambahkan: "Semakin kuat posisi kita, kita menutup pintu-pintu bagi penjajah perampas dan mencegah normalisasi hubungan dan rencana-rencana permusuhan lainnya, semakin dekat dengan pembebasan dan kita semakin memiliki banyak kekuatan untuk menghadapi dan mengalahkan rencana-rencana musuh."

Taysir Khalid, anggota biro kantor politik Front Demokratik Pembebasan Palestina, juga menyebut hasil pemilihan Israel mengekspresikan ekstremisme yang tumbuh di masyarakat Israel dan menegaskan, partai ekstremis sayap kanan, terutama partai Likud yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu lolos ke Knesset untuk ketiga kalinya, dengan menggunakan rencana kesepakatan abad Amerika.

Khalid menyerukan pembuangan khayalan terciptanya perubahan-perubahan baru di Israel dan mengatakan, menanggapi hasil ini harus melalui langkah-langkah praktis, seperti menghentikan koordinasi keamanan dengan otoritas pendudukan, tidak mengkui rezim  ini dan membatalkan semua perjanjian yang ditandatangani sejak tahun 1993.

Sekretaris jenderal Gerakan Inisiatif Nasional Palestina, Mustafa al-Barghouti juga menggambarkan hasil pemilihan Israel sebagai suara pada ekstremisme dan rasisme dari partai-partai sayap kanan dan melanjutkan, hasil ini menunjukkan kecenderungan masyarakat Israel pada rasisme dan penciptaan sistem apartheid rasis terhadap rakyat Palestina.

Dengan menjelaskan bahwa peristiwa baru-baru ini telah membuktikan bahwa tidak ada perbedaan antara Netanyahu dan Benny Gantz, dia mengungkapkan: “Kedua orang itu sebenarnya adalah dua sisi dari satu mata uang, dan pencapaian Netanyahu dan partainya dengan suara terbanyak, meskipun ada dugaan korupsi terhadapnya, menunjukkan kecenderungan. mayoritas masyarakat Zionis terhadap kesepakatan abad dan sistem rasisme.” (hry)

 

3882872

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\