IQNA

Berita Terbaru tentang Perkembangan Yaman;
20:47 - April 10, 2020
Berita ID: 3474118
TEHERAN (IQNA) - Pelanggaran gencatan senjata oleh Saudi lagi dengan delapan serangan udara terhadap Yaman, rekomendasi anggota Dewan Politik Tertinggi Yaman untuk koalisi Saudi dan pengungkapan Sekretaris Jenderal Dewan Nasional Yaman untuk Manajemen dan Koordinasi Urusan Kemanusiaan Yaman terhadap kinerja Arab Saudi dalam mengirimkan pasien corona ke negara ini adalah salah satu perkembangan terbaru di Yaman.

Jaringan Al-Masirah Yaman melaporkan bahwa koalisi Saudi telah melakukan delapan serangan udara di berbagai wilayah provinsi Al-Jawf dan Al-Hajjah sejak pagi ini (10/4).

Menurut laporan itu, pesawat tempur koalisi Saudi membom dua kali kota-kota "Khabb wa Al-Shaaf di provinsi Al-Jawf di Yaman utara, dan enam serangan udara terjadi di kota Harad di provinsi Hajjah di barat laut Yaman.

Selain itu, artileri Saudi menembaki berbagai daerah di kota Manbeh di provinsi Sadah, dekat perbatasan Saudi.

Sementara itu, koalisi Saudi mengklaim gencatan senjata dua minggu di Yaman pada hari Rabu, 8 April, dengan tujuan melawan penyebaran virus corona dan membuka jalan untuk negosiasi.

Koalisi Saudi bersamaan dengan mengumumkan penghentian perang dan konflik di Yaman, melancarkan serangan udara di berbagai kawasan ini dan gencatan senjata.

Saran Mohammad Al-Houthi ke Koalisi Saudi

Kantor berita Al-Masirah Net menulis: “Mohammad Ali Al-Houthi, anggota Dewan Politik Tertinggi Yaman, menyarankan koalisi Saudi untuk secara serius terlibat dalam strategi komprehensif untuk mengakhiri perang di Yaman, karena kelanjutan perang ini tidak akan menguntungkan negara-negara ini.”

Dia menambahkan: “Kami menyampaikan pandangan kami ke utusan PBB pada hari Selasa dan ia juga dijadwalkan untuk menyampaikan pandangan kami ke pihak lain.”

Pelanggaran Kembali Gencatan Senjata oleh Saudi / Nasihat Mohammad Ali Al-Houthi untuk Koalisi Agresor

Mohammad Ali Al-Houthi menyatakan: “Pihak lain selalu berpikir bahwa proposal kami lemah dan itulah sebabnya ia mengadopsi pendekatan yang lebih intens dan keras.”

Dia lebih lanjut menyalahkan Arab Saudi karena melanjutkan pengepungan Yaman, dan mengatakan bantuan yang diberikan oleh negara itu tidak akan menghancurkan hak-hak hukum rakyat Yaman setelah kehancuran negara dan kelanjutan pengepungan.

Seorang anggota Dewan Politik Tertinggi Yaman menekankan: "Siapa pun yang membunuh orang Yaman tidak dapat membantu mereka, dan rakyat Yaman secara konsisten mengungkap konspirasi AS dan boneka-bonekanya, yang telah menyebabkan tragedi kemanusiaan terbesar."

Langkah Arab Saudi untuk Mengirim Pasien Corona ke Yaman

Situs Sputnik Rusia melaporkan bahwa Abdul Mohsen Tavus, sekretaris jenderal Dewan Nasional Yaman untuk Manajemen dan Koordinasi Urusan Kemanusiaan, mengumumkan langkah Arab Saudi untuk mengirim orang yang terinfeksi virus corona ke negara ini.

Dengan mengisyaratkan bahwa pasukan keamanan Yaman telah melakukan upaya besar untuk mengidentifikasi orang-orang ini, dia mengatakan: “Yaman, yang belum tercatat kasus corona, hari ini mengumumkan kasus pertama virus itu.”

Dengan mengkritik Organisasi Kesehatan Dunia, Tavus mengatakan organisasi itu hanya menyediakan 30 termometer terbatas dan pakaian khusus, mereka menetapkan syarat bahwa harus ada seorang pasien di Yaman untuk mengirim bantuan. (hry)

 

3890564

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\