IQNA

10:02 - June 23, 2020
Berita ID: 3474335
TEHERAN (IQNA) - Para pengungsi Rohingya mengalami kesulitan di tengah krisis corona. Mereka tinggal di daerah kumuh dan tidak memiliki penghasilan setelah penutupan akibat krisis corona; Mereka tidak memiliki akses ke layanan kesehatan atau uang untuk membayar sewa.

IQNA melaporkan, ratusan ribu orang telah mengungsi ke negara-negara tetangga, termasuk Bangladesh dan India, setelah serangan militer Myanmar di kawasan Muslim Rakhine. Sekelompok pengungsi di India ini menghadapi tantangan ganda setelah penyebaran corona. Film dokumenter pendek ini meneliti sudut penderitaan para pengungsi di berbagai tempat di India, teksnya adalah sebagai berikut:

Mereka tidak memiliki penghasilan; Mereka tidak memiliki akses ke layanan kesehatan atau uang untuk membayar sewa; Mereka tidak punya pekerjaan; Bagaimana pengungsi Rohingya hidup di tengah-tengah krisis Corona?

Abdullah melarikan diri ke India pada 2012. Dia tinggal di Delhi bersama istri dan empat anaknya di kamp Kalindi Kunj. Corona bisa mematikan bagi 334 pengungsi Rohingya yang tinggal di sini.

“Kita semua hidup dalam ketakutan. Semua orang takut. Pertama, pemerintah India menyebut kami pengungsi. Kedua, jika ada di antara kita terinveksi virus corona, semua orang di sini akan ikut terinfeksi. Kami, para pengungsi Rohingya, hidup bersama, baik di Jammu atau Hydarabad, Moat, Delhi atau Faridabad. Selama liburan akibat virus corona, pemerintah Delhi memberi kami makanan dua kali sehari, tetapi risiko yang lebih besar lebih dari masalah kekurangan makanan adalah kehilangan pendapatan,” kata Abdullah.

Dia melanjutkan: Saya menjual pakaian. Saya membeli pakaian dari Delhi dan mengirimkannya ke Calcutta atau untuk para warga Rohingya di Hyderabad. Sekarang sudah ditutup. Saya juga membeli dan menjual kacang dll dari Calcutta. Sekarang di mana-mana ditutup dan saya kehilangan penghasilan. Saya punya tabungan untuk anak-anak saya yang sudah kami habiskan. Sekarang kami tidak punya apa-apa lagi.

"Nama saya Muhammad Abdullah. Saya telah tinggal di Delhi sejak 2012. Saya seorang pengemudi Riksha (taksi roda tiga). Saya membeli taksi saya dengan angsuran, yang harganya 160.000 rupee. Saya hanya membayar 40.000 rupee dan selebihnya diangsur. Setelah bisnis ditutup, saya tidak bisa membayar cicilan selama dua bulan. Ketika pemilik meminta uang, saya bilang saya tidak bisa membayar karena liburan. Sekarang dia bilang kalau aku tidak bisa membayar cicilan, aku akan mengembalikan Riksha," kata seorang pengungsi lain yang tinggal bersama suami dan empat anaknya di Kalindi Kunj.

Dia melanjutkan: Sumayyah, anak perempuan saya yang berusia 6 tahun, memiliki batu ginjal. Dokter mengatakan batu itu sekitar 13 milimeter. Dia perlu operasi, tetapi operasinya telah tertunda karena penyebaran virus corona. Semua dokter menangani penyakit corona. Mereka tidak bisa merawat putriku.

Situasi para pengungsi di Khajuri Khas Delhi

210 pengungsi Rohingya di sini tinggal di rumah sewaan. Janetara adalah salah satu pengungsi. Dia tinggal di sini bersama ketiga anaknya dan belum membayar sewa sejak bisnis ditutup. Dia pikir istrinya telah menemukan pekerjaan di Jammu, tetapi tidak dapat menemukan pekerjaan karena penutupan. Jadi dia tidak bisa mengirim uang.

Dia mengatakan, pemilik rumah meminta kami mengosongkan rumah jika kami tidak bisa membayar sewa. Kami mengatakan kepadanya bahwa kami tidak punya tempat lain untuk pergi. Kami adalah penyewa. Kami bahkan tidak punya saudara di sini. Saya punya anak kecil. Ke mana harus pergi? Kita tidak bisa tidur di pinggir jalan.

Seorang lainnya tinggal bersama istri dan tiga anaknya di rumah khusus. Nama saya Muhammad Jawid. Saya datang ke India pada 2010. Saya bekerja di sebuah restoran di Gurgaon. Tetapi saya kehilangan pekerjaan pada hari penutupan corona dan menjadi ibu rumah tangga. Saya sangat gelisah. Saya menganggur. Saya tidak punya penghasilan. Bagaimana saya membayar sewa? Bagaimana saya membiayai keluarga saya? Ini sangat mengganggu saya. Tapi kami percaya pada Tuhan. Saya khawatir tentang pembayaran sewa rumah. Saya pergi ke kantor UNHCR dan mengisi aplikasi. Saya bisa kelaparan, tetapi kita harus membayar sewa. Kami memberi tahu mereka tentang masalah dan kekhawatiran kami. "Tapi komisi itu tidak membantu kita."

Hampir seribu pengungsi Rohingya tinggal di Delhi, di mana mereka telah dites corona. (hry)

3906159

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\