IQNA

Wawancara IQNA dengan Pendeta Lebanon:
10:58 - December 30, 2020
Berita ID: 3474913
TEHERAN (IQNA) - Pendeta Wissam Abu Nasser, ketua akademi dunia ulama Maryam di Lebanon, mengatakan: “Ada kepercayaan yang sama dengan Raj’ah Isa (as) di akhir zaman dengan Kristen tentang kembalinya al-Masih, Perjanjian Baru menyatakan dengan sangat menekankan bahwa sosok al-Masih akan kembali ke dunia dan menyelamatkan semua orang yang percaya kepadanya.”

Dalam sebuah wawancara dengan IQNA bertepatan dengan kelahiran Isa al-Masih, pendeta Wissam Abu Nasser, mengisyaratkan penamaan al-Masih dan menyatakan: Putra Maryam, al-Masih, Utusan Tuhan, al-Wajih, kalimat Allah, al-Mubarak dan Abdullah adalah di antara gelar Isa (as) dalam Alquran. Ada ketidaksepakatan tentang asal usul nama al-Masih, beberapa menganggapnya dari akar MaSaHa (menghapus); dalam hal ini, itu adalah kata Arab yang berarti pembersih dosa, tetapi beberapa menganggapnya bukan bahasa Arab dan dari akar kata Mashiah dalam bahasa Ibrani berarti penyelamat, dan beberapa menganggapnya bahasa Siria.

Dia menjelaskan: Isa Al-Masih putra Maryam, yang dikenal di zaman modern sebagai Yosua dan Isa dalam bahasa Ibrani, adalah utusan Tuhan dan Al-Masih dalam Islam, salah satu nabi Ulul Azmi dan diutus untuk membimbing Bani Israel ke Alkitab baru. Perlu dicatat bahwa di sebagian besar ayat yang menyebutkan Isa (as), namanya disertai dengan keutamaan dan kebesaran dan disebut sebagai "Abdullah", "Kalimat Tuhan" dan "Roh Tuhan" dan dikukuhkan sebagai "Roh Kudus". Kelahiran Isa dapat ditemukan dalam surah Maryam dan Ali Imran. Masing-masing surat ini menyoroti kasus khusus kelahiran Isa dan menekankan sudut pandang lain.

Pendeta Wissam Abu Nasser berkata: “Ada kepercayaan bersama tentang raj’ah Isa (as) di akhir zaman dengan agama Kristen. Tentang kembalinya Al-Masih, Perjanjian Baru menyatakan dengan sangat menekankan bahwa pribadi Isa tiba-tiba dan tanpa pemberitahuan sebelumnya dalam kemuliaan Bapa dan para malaikat, dia akan kembali ke dunia dengan kemenangan dan penaklukan, dan dia akan menyelamatkan semua orang yang percaya padanya; maksud kembalinya al-Masih berarti kedatangannya kembali di akhir zaman.”

Pejabat religius Lebanon mengatakan: “Alkitab menganggap kembalinya al-Masih (as) adalah pasti dan bukti-bukti agama menunjukkan bahwa kembalinya Isa dan kemunculannya harus menjadi keyakinan religius semua kaum mukminin.”

Mengacu pada Injil Yohanes 14: 1-3, dia berkata: Isa (as) berjanji kepada kaum Hawari bahwa dia akan kembali lagi:  “Janganlah gelisah hatimu; percayalah kepada Allah, percayalah juga kepada-Ku. Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada.”

Dia menambahkan: Para malaikat telah berjanji bahwa Isa akan datang kembali. Alkitab secara eksplisit menyatakan bahwa “Isa adalah orang yang pergi ke langit dari antara kamu dan akan kembali ke langit seperti kamu melihatnya." Dan bahkan kembalinya Isa Al-Masih disebutkan dalam kitab suci Lukas 21:27, “Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya”.

Rasionalitas dan takwa; Prasyarat untuk persiapan masa kedatangan

Pendeta Wissam Abu Nasser lebih lanjut mengisyaratkan kemunculan-kemunculan palsu dan berkata: “Manusia demikian juga telah menyaksikan nabi-nabi palsu dan bahkan klaim raj’ah Al-Masih, tetapi orang-orang mukmin harus waspada karena Isa sendiri (as) memperingatkan kita tentang kedatangannya sehingga tidak ada orang yang menyesatkan kita. Dalam matius 24: 23-26, wahyu berkata, “Pada waktu itu jika orang berkata kepada kamu: Lihat, Mesias ada di sini, atau Mesias ada di sana, jangan kamu percaya. Sebab Mesias-mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tanda-tanda yang dahsyat dan mukjizat-mukjizat, sehingga sekiranya mungkin, mereka menyesatkan orang-orang pilihan juga. Camkanlah, Aku sudah mengatakannya terlebih dahulu kepadamu. Jadi, apabila orang berkata kepadamu: Lihat, Ia ada di padang gurun, janganlah kamu pergi ke situ; atau: Lihat, Ia ada di dalam bilik, janganlah kamu percaya.”

Dia menekankan: tidak ada yang tahu waktu kemunculannya dan waktunya tidak bisa ditentukan. Dalam Matius 36:24 mengatakan:  “Akan tetapi, mengenai hari dan waktunya, tidak ada satu pun yang tahu, malaikat-malaikat di surga juga tidak, Sang Anak pun tidak, tetapi Sang Bapa saja.”

Pendeta Kristen ini selanjutnya mengisyaratkan tugas-tugas para penanti sejati di era kedatangan: Sementara kita menyadari bencana keterlambatan umat manusia dan hari ini dan besok, Al-Masih telah memberi tahu kita apa yang harus kita lakukan. Dalam Matius 42:24, berkata, “Karna itu berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu pada hari mana Tuhanmu Datang.” Peringatan apa yang diberikan Al-Masih agar kita tidak terkejut dengan peristiwa besar dan penting ini ?! Dalam Injil Lukas 21: 34-36, Wahyu berkata, “Jagalah dirimu, supaya hatimu jangan sarat oleh pesta pora dan kemabukan serta kepentingan-kepentingan duniawi. Dan supaya hari Tuhan jangan dengan tiba-tiba jatuh ke atas dirimu”. Oleh karena itu, berjaga-jagalah senantiasa sambil berdoa.

Pendeta Abu Nasser menambahkan: Al-Masih (as) tidak goyah dalam janjinya, tetapi orang-orang beriman memiliki tugas di masa kedatangan. Sekarang, sementara kita menunggu kedatangan Al-Masih, bagaimana kita harus hidup? Dalam Titus (bagian dari Perjanjian Baru dalam Alkitab) 2: 11-14 menyatakan: “Karena kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua manusia sudah nyata. Ia mendidik kita supaya kita meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi dan supaya kita hidup bijaksana, adil dan beribadah di dalam dunia sekarang ini dengan menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia dan penyataan kemuliaan Allah yang Mahabesar dan Juruselamat kita Yesus Kristus, yang telah menyerahkan diri-Nya bagi kita untuk membebaskan kita dari segala kejahatan dan untuk mengkuduskan bagi diri-Nya suatu umat, kepunyaan-Nya sendiri, yang rajin berbuat baik.”

Para sejarawan menyangkal hubungan antara kelahiran Isa (as) dan awal tahun baru

Pendeta Lebanon lebih lanjut mengisyaratkan perbedaan antara dunia Kristen Katolik, Ortodoks, dan Protestan tentang kelahiran Isa (as) dan berkata: “Perayaan 25 Desember lebih banyak dilakukan oleh Gereja Katolik Barat. Menurut Gereja Ortodoks, 7 Januari adalah hari peringatan kelahiran Isa al-Masih dan Natal. Sebagian besar sejarawan kontemporer dan kuno menyangkal adanya hubungan antara kelahiran al-Masih dan awal tahun baru. Dalam bukunya, The History of Christian Thought, Dr. Hannah Jaras menulis: “Sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa tanggal al-Masih yang sebenarnya adalah 5 tahun atau dua tahun sebelum al-Masih, dan ini adalah kesimpulan yang dicapai oleh sejarawan kuno Yunani seperti Salinos dan Callisthenes, yang percaya bahwa tanggal Kristus adalah sebelum kematian kaisar Romawi, Julius. Caesar, artinya sekitar 42 SM, sesuai dengan kalender umum waktu itu.”

Dia menambahkan: “Asal mula pertama pemilihan Januari sebagai hari pertama tahun baru mungkin memiliki hubungan paling sedikit dengan agama Kristen dan kembali ke zaman kuno dan jauh serta bahkan sebelum Al-Masih. Pada 46 SM, untuk menyingkirkan kerumitan kalender Romawi, Julius Caesar memerintahkan agar 1 Januari dipilih sebagai hari pertama Tahun Baru. Alasannya adalah penyamaan bulan "Januari" dengan "Janus", yang pada saat itu diterima sebagai dewa awal dan akhir. (hry)

 

3943613

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\