IQNA

Wawancara IQNA dengan Profesor Universitas Notre Dame:
13:33 - January 10, 2021
Berita ID: 3474944
TEHERAN (IQNA) - Robert Schmuhl, seorang profesor di Universitas Notre Dame dan seorang ahli urusan AS mengatakan: “Politik di Amerika Serikat telah menjadi sangat bipolar sehingga banyak pengamat politik menggambarkan Amerika Serikat sebagai negara kesukuan. Peristiwa baru-baru ini menunjukkan bahwa ada perbedaan tajam bahkan di dalam Partai Republik; Politik telah menjadi olahraga berdarah di sini, dan dunia telah melihat kedalaman konflik ini dan bahaya yang sebenarnya.

Menurut IQNA, peristiwa baru-baru ini di Kongres AS, yang menewaskan 4 orang, dapat disebut sebagai salah satu hari politik terburuk di AS.

Terlepas dari kenyataan bahwa Kongres AS akhirnya mengkonfirmasi hasil pemilihan presiden dengan kemenangan Biden, serangan Donald Trump di gedung Kongres melukiskan gambaran buruk sistem politik suatu negara yang selalu memperkenalkan dirinya sebagai tempat lahir demokrasi modern dan masyarakat majemuk dan bersatu di hadapan dunia.

Robert Schmuhl, seorang ahli urusan dalam negeri Amerika, percaya bahwa perilaku dan perkataan Donald Trump telah memprovokasi para pendukungnya, dan bahwa alasan utama untuk ini hanya ditemukan dalam perilaku Trump yang tidak konvensional.

Robert Schmoll, Dekan Sekolah Walter H. Annenberg-Edmund P. Joyce (Walter H. Annenberg-Edmund P. Joyce) memegang gelar dalam Studi Amerika dari Universitas Notre Dame di Amerika Serikat.

Politik di Amerika telah Menjadi Olahraga Berdarah

Dalam menanggapi akar ketegangan-ketegangan ini, Schmoll mengatakan: “Sejak pemilihan November lalu, Trump telah memberi tahu para pendukungnya untuk memperjuangkannya agar dia dapat tetap di Gedung Putih. Penyebab kekacauan di ibu kota bisa ditelusuri langsung dalam ucapan presiden dan pendukung terkemukanya.”

“Politik di Amerika Serikat telah menjadi sangat partisan dan bipolar sehingga banyak pengamat politik menggambarkan Amerika Serikat sebagai negara kesukuan. Peristiwa beberapa hari terakhir telah menunjukkan bahwa ada perbedaan tajam bahkan di salah satu suku ini: Partai Republik. Politik telah menjadi olahraga berdarah di sini, dan dunia pada hari Rabu melihat kedalaman konflik ini dan bahaya yang sebenarnya,” katanya tentang kesenjangan lebar yang muncul dalam politik Amerika sejak pemilu.

Di penghujung, Schmoll menyatakan Biden ke depannya akan memiliki pekerjaan yang sulit sebagai presiden terpilih dan menyatakan, setelah peristiwa hari Rabu, Biden, sebagai presiden terpilih, memiliki pekerjaan yang sulit dan harus meyakinkan dunia bahwa bukanlah "Amerika Donald Trump" ​​ yang kita lihat. Pekerjaan presiden baru menjadi jauh lebih sulit dengan kerusuhan dan kekacauan yang menyebabkan skandal gedung Kongres dan sangat mencoreng posisi Amerika di dunia. (hry)

 

3946332

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\