IQNA

11:52 - February 15, 2021
Berita ID: 3475060
TEHERAN (IQNA) - Kota Delhi dengan mengumumkan undang-undang baru yang meminta restoran-restoran di kota tersebut, menyatakan bahwa daging yang mereka gunakan disembelih dengan cara Islam atau Jhatka/Jhataka (cara umat Hindu dengan satu pukulan); Perintah tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pedagang daging Muslim.

Arab News melaporkan, pejabat di Perusahaan Kota Delhi Selatan mengumumkan pada hari Sabtu bahwa izin mereka akan dicabut jika restoran di daerah tersebut tidak mengungkapkan metode penyembelihan daging yang mereka gunakan. Di bawah undang-undang baru, restoran harus menuliskan jenis daging apa yang mereka jual (halal atau Jhatka) ketika mendapatkan izin.

“Kami akan mencabut izin restoran yang tidak memiliki label jenis daging yang mereka makan,” kata Rajdutt Gahlot, pejabat perusahaan.

Keputusan tersebut mengikuti instruksi yang dikeluarkan oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, yang pada Januari meminta restoran untuk mengumumkan metode penyembelihannya. Dalam metode penyembelihan Hindu (Jhatka), hewan tersebut langsung mati setelah dipenggal dalam satu kali pukulan.

“Orang yang mencari daging halal tidak akan pergi ke toko daging Jhatka, karena itu akan mencegah kemacetan di restoran," kata Gahlot.

Pada Agustus tahun lalu, Perusahaan Kota East Delhi (EDMC), yang dikendalikan oleh partai yang berkuasa di India, mengeluarkan undang-undang serupa.

Ada lebih dari 2.000 restoran di daerah Delhi selatan, yang melayani sekitar 3 juta orang. Lebih dari 80% restoran menjual daging halal karena sebagian besar yang terlibat dalam perdagangan daging adalah Muslim.

Kendati demikian, beberapa pemilik restoran New Delhi mengatakan langkah SDMC akan menimbulkan masalah bagi mereka, terutama bagi non-Muslim tidak penting apakah mereka makan daging halal atau Jhatka.

“Pelanggan jarang bertanya kepada saya apakah daging yang saya jual halal atau Jhatka. Perhatian utama sebagian besar pelanggan adalah kesehatan dan kesegaran daging,” kata Rajiv Kapoor dari sebuah restoran populer di Delhi selatan.

Di sisi lain, para pedagang daging muslim menyatakan keprihatinannya atas langkah tersebut. Fahim Ansari, seorang pedagang daging muslim, berkata: “Apa perlunya pesanan seperti itu? Pelanggan jarang bertanya tentang label daging. Saya berharap masalah ini tidak menjadi alasan lain untuk menciptakan keretakan di masyarakat.”

Sejak BJP berkuasa di Delhi pada 2014, partai tersebut telah memberlakukan larangan daging sapi. Penyembelihan daging sapi, yang dianggap suci bagi sebagian besar umat Hindu, dilarang, dan konsumsi daging sapi dilarang di sebagian besar negara bagian India.

Dalam beberapa tahun terakhir, puluhan orang, kebanyakan dari mereka Muslim, terbunuh setelah dituduh memakan daging sapi atau menyembelih daging sapi.

Surat kabar berbahasa Inggris Hindi Express juga mempertanyakan motif BJP mengeluarkan putusan semacam itu, dan menyebutnya memecah belah.

Tampaknya motif undang-undang ini adalah untuk mengadu domba orang-orang yang aktif dalam perdagangan daging. Dengan memberi label makanan yang disajikan sesuai dengan adat istiadat produsen, partai yang berkuasa di India berusaha menjadikan makanan rakyat sebagai faktor pemecah belah di masyarakat negara tersebut.

“Ini adalah senjata melawan Muslim dan pemerintah bermaksud untuk meminggirkan mereka. Ini berarti bahwa banyak orang Hindu dan Sikh tidak akan berdagang dengan Muslim, dan ini merupakan pukulan besar bagi pedagang daging Muslim, yang secara tradisional menguasai sebagian besar pasar,” kata Zafarul Islam Khan, mantan ketua Komisi Minoritas Delhi. (hry)

 

3953921

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\