IQNA

12:39 - March 27, 2021
Berita ID: 3475178
TEHERAN (IQNA) - Berbicara bertepatan dengan Hari Perlawanan Nasional dan peringatan ke-7 perlawanan negara ini, Sayyid Abdul Malik al-Houthi mengatakan: “Tidak ada pembenaran untuk secara sengaja dan langsung menyerang masjid, rumah sakit dan pusat kesehatan. Para penyerang juga merusak situs-situs suci dengan menghancurkan 1.400 masjid di berbagai wilayah.”

Almasirah melaporkan, Pemimpin gerakan Ansarullah Yaman pertama-tama berterima kasih kepada rakyat negaranya atas ketangguhan mereka dan memuji mereka karena melawan agresi musuh.

Sayyid Abdul Malik al-Houthi mengatakan bahwa pelanggaran itu sejak awal malam di awal enam tahun terakhir paling kriminal dan berbahaya. Situasi saat ini antara Yaman dan tetangganya yang buruk sesuai dengan perjanjian sebelumnya dan keadaan damai, dan tidak ada tindakan yang diambil oleh Yaman untuk membenarkan UEA berpartisipasi dalam agresi terhadap Yaman. Kriminalitas adalah ciri dari kejahatan agresi ini.

Al-Houthi menambahkan, Israel dan Inggris bersama dengan tetua mereka Amerika Serikat. Sebelum dimulainya perang, Israel menghasut Arab Saudi untuk menyerang Yaman, dan Netanyahu berada di garis depan dari semua hasutan untuk melawan revolusi Yaman.

Dia melanjutkan, pelaku utama agresi terhadap Yaman adalah Arab Saudi dan UEA menyertainya. Kepercayaan buta Arab Saudi dan UEA dalam penilaian dan laporan intelijen Zionis Amerika dalam mengenali Yaman dan bahayanya, membuat mereka mengambil keputusan yang salah. Ambisi kekanak-kanakan Arab Saudi dan UEA membuat mereka berpikir bahwa misi di Yaman itu sederhana dan akan berhasil dengan cepat.

“Semua persepsi Arab Saudi dan UEA salah, dan sejauh ini, terlepas dari fakta, mereka belum mengambil pelajaran. Amerika Serikat, Israel, dan Inggris memantau agresi tersebut. Arab Saudi dan UEA sedang menerapkannya, dan tentara rezim dan geng-geng telah disewa untuk melakukannya,” kata Pemimpin Ansarullah.

Dia menyatakan, setiap kali koalisi agresi melawan Yaman berada dalam dilema moral, lapangan dan politik, Perserikatan Bangsa-Bangsa berpaling kepada Yaman untuk berhenti saling membunuh! Para pengkhianat negara ini [pemerintah Yaman yang mengundurkan diri] juga di bawah komando Arab Saudi, dan mereka tidak memiliki otoritas, dan mereka sendiri mengakuinya.

Al-Houthi melanjutkan, bandara, pelabuhan dan pusat vital di provinsi yang diduduki berada di bawah kendali langsung Arab Saudi dan UEA. Para penyerang menghancurkan tempat-tempat suci dengan menghancurkan 1.400 masjid dengan semua Alquran di dalamnya di berbagai daerah. Adakah pembenaran untuk secara sengaja dan langsung menyerang ratusan rumah sakit dan puskesmas, dan siapa pun yang menyerang lembaga layanan suatu negara apakah telah berbaik hati kepada negara dan rakyatnya?

Dia berkata: “Yang menderita akibat agresi dan kehancuran negara ini bukanlah pihak dan lapisan tertentu, tetapi bangsa yang telah menderita. Musuh menyerang pasar dengan tujuan membunuh lebih banyak orang dan menutup hidup mereka. Para penyerang menargetkan segalanya mulai dari pabrik bahan konstruksi hingga bahan makanan bersama dengan stasiun bahan bakar untuk menghancurkan ekonomi nasional Yaman.” (hry)

 

3961183

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\