IQNA

Arab Saudi Tidak Mengizinkan 33 Negara untuk Memberangkatkan Jemaah Umrah

6:21 - August 10, 2021
Berita ID: 3475606
TEHERAN (IQNA) - Arab Saudi telah melarang 33 negara mengirim jemaah umrah ke tanah wahyu; sementara itu, untuk pertama kalinya Direktorat Urusan Haramain al-Syarifain menunjuk dua orang perempuan sebagai wakilnya.

IQNA melaporkan seperti dilansir Russia Today, Kementerian Agama Turki mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa 33 negara dilarang mengirim jemaah umrah ke tanah wahyu.

Pernyataan itu mengatakan: “Daftar nama negara-negara ini mungkin akan diperbarui oleh Arab Saudi.”

Situs berita Mesir al-Misrawi juga mengutip nama-nama negara tersebut, antara lain Amerika Serikat, Mesir, Afrika Selatan, Prancis, Italia, Swiss, Inggris, Swedia, Jerman, Argentina, Brasil, Indonesia, Jepang, China, dan Turki. India, Pakistan, Iran, Liberia, Guinea-Bissau, Kepulauan Faroe, Portugal, Irlandia, Armenia, Montenegro, Makedonia, Nikaragua, Hong Kong, Makau, Taiwan, Lebanon, UEA, dan Curacao.

Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi hari Minggu mengumumkan bahwa mulai Senin, 9 Agustus, secara bertahap akan mulai menerima permintaan jemaah umrah dari berbagai negara di dunia untuk melakukan ritual umrah, haji dan salat di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi dan penerimaan ini awalnya akan dimulai dengan kapasitas 60.000 jemaah umrah, hingga secara bertahap mencapai kapasitas 2 juta orang per bulan.

Menurut kementerian ini, penerbitan izin umrah akan melalui dua program, "I’tamarna" dan "Tawakkalna", dan untuk menjaga kesehatan peziarah dan jemaah umrah, metode-metode pencegahan penyebaran corona akan diterapkan sepenuhnya.

Dr Abdul Fattah bin Sulaiman Mushat, Wakil Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi, mengatakan kementerian telah bekerja dengan pihak terkait lainnya sebelum musim umrah tahun depan untuk menyediakan lingkungan yang aman dan nyaman bagi para peziarah Rumah Allah.

“Jemaah asing juga harus aman dengan vaksin yang disetujui saat memasuki negara itu, dan semua yang berniat melakukan ritual umrah harus memberikan sertifikat yang menunjukkan bahwa mereka telah menerima vaksin Corona,” tegasnya.

Sementara itu, Hisham Saeed, Wakil Menteri Haji Saudi, baru-baru ini mengumumkan bahwa umat Islam di semua negara diizinkan untuk melakukan ritual umrah mufradah berdasarkan kondisi Arab Saudi dan menjaga metode kebersihan, tetapi beberapa tidak diizinkan masuk ke Arab Saudi langsung dari negara mereka sendiri.

Ia mengatakan, Arab Saudi memandang perlu untuk tidak mengizinkan masuknya jemaah haji secara langsung dari beberapa negara yang namanya telah diumumkan secara resmi, sesuai dengan perintah Kementerian Kesehatan Saudi. Namun jemaah haji dari negara-negara tersebut dapat melakukan perjalanan ke Arab Saudi melalui negara-negara tetangga setelah menghabiskan dua minggu karantina dan menjalani tes yang diperlukan untuk Covid-19.

Pandemi Covid-19 di Arab Saudi saat ini yang berpenduduk sekitar 40 juta jiwa mulai membaik, dan jumlah kematian akibat corona di negara itu mencapai sembilan orang pada kemarin.

Penunjukan 2 wanita sebagai wakil direktur urusan Haramain al-Syarifain

Direktorat Jenderal Dua Masjid Suci di Arab Saudi mengumumkan bahwa untuk pertama kalinya, dua wanita telah ditunjuk sebagai Wakil Direktur Jenderal Dua Masjid Suci.

Surat kabar Mekah melaporkan di halaman Twitternya bahwa Dr Fatima Al Rushood dan Dr Al Anoud Al Aboud ditunjuk sebagai dua Wakil Kepala Staf untuk dua tempat suci.

Sebelumnya, Abdul Rahman bin Abdul Aziz, direktur jenderal Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, mengumumkan bahwa 20 wanita dengan gelar master dan doktor telah ditunjuk ke posisi direktur Departemen Tempat Suci yang bertanggung jawab atas Masjid Suci di Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah. (hry)

 

3989319

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :