IQNA

Konsekuensi Naiknya Taliban ke Tampuk Kekuasaan di Afganistan / Kebijakan Fanatisme Taliban di Masa Lalu tidak Dapat Dibela

6:40 - August 29, 2021
Berita ID: 3475663
TEHERAN (IQNA) - Dengan menjelaskan konsekuensi dari kebangkitan Taliban ke tampuk kekuasaan di Afganistan, Ismail Bagheri, seorang pakar masalah Afganistan, mengatakan: “Masalah yang paling penting bagi Taliban untuk mendapatkan kekuasaan adalah untuk mendapatkan "legitimasi internal", "legitimasi internasional" dan kemungkinan memerintah Afganistan, yang memiliki masalah ekonomi dan juga tempat tinggal kaum, dan kefanatikan etnis dan agama adalah salah satu dari ciri masyarakat Afganistan.

IQNA melaporkan, Afganistan mengalami peristiwa dan perkembangan yang tidak menguntungkan akhir-akhir ini setelah Taliban berkuasa, dan terlantarnya ribuan orang, terutama wanita dan anak-anak, terjadinya beberapa ledakan di sekitar bandara Kabul dan kematian serta cedera puluhan warga sipil yang signifikan perlu diperhatikan; Meskipun ledakan ini telah dikutuk oleh berbagai organisasi dan negara.

Dalam keadaan seperti itu, masa depan tidak terlalu cerah untuk Afganistan yang dilanda perang, dan setelah munculnya kembali Taliban yang berkuasa, masyarakat Afganistan yang relatif berubah saat ini, oposisi dan melarikan diri dengan cara apa pun menunjukkan bahwa Taliban tidak terlalu diterima di Afganistan dan hal ini akan sulit bagi Taliban.

Ismail Bagheri, seorang ahli masalah Afganistan dan asisten peneliti konsulat budaya Iran di Afganistan, percaya bahwa meskipun Taliban mampu menguasai Afganistan (kecuali provinsi Panjshir) dalam 11 hari, mereka membutuhkan legitimasi internal untuk memerintah negara. Kami melakukan wawancara dengannya untuk menjelaskan konsekuensi dari naiknya Taliban ke tampuk kekuasaan dan tantangan yang dihadapi kelompok tersebut. Teks percakapan adalah sebagai berikut:

IQNA: Menurut Anda apa sifat dan tujuan Taliban saat ini?

Taliban adalah kelompok Islam yang telah mengidentifikasi dirinya sebagai gerakan Islam yang berusaha untuk menghidupkan kembali "Imarah Islam." Tentu saja, Taliban menguasai 90% Afganistan selama 5 tahun setelah merebut Kabul pada tahun 1996, tetapi peristiwa 11 September menjadi alasan bagi Amerika Serikat untuk menyerang Afganistan dan menggulingkannya karena Taliban tidak menyerahkan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden. Hanya saja Taliban, dengan rekonstruksinya, memulai serangan penganiayaan terhadap Amerika dan pasukan asing pada pertengahan 2004, menimbulkan korban paling banyak pada pasukan asing pada 2010 dan 2011. Setelah peningkatan korban dari pasukan pendudukan, transfer keamanan ke tentara Afganistan dan pasukan polisi dan pengurangan pasukan menjadi kunci.

Hal penting tentang Taliban adalah bahwa Taliban terdiri dari beberapa faksi, termasuk Quetta Syura, Syura Miranshah, Peshawar Shura, Jaringan Haqqani, dan lain-lain serta kadang-kadang beberapa kelompok seperti Taliban Pakistan, Hizbut Tahrir, Jaish-e-Mohammad, Sipah-e-Sahaba, Lashkar-e-Taiba, Lashkar-e-Jhangvi, dll juga didefinisikan di bawah Taliban. Poin lainnya adalah bahwa Taliban tidak menyimpang dari posisi dan garis merahnya dalam beberapa tahun terakhir dan telah menekankan penarikan semua pasukan asing dari Afganistan dan pembentukan sistem "Islam murni". Mengingat bahwa para pemimpin Taliban selalu memandang pemerintah Afganistan sebagai wayang dan enggan untuk bernegosiasi dengan mereka, Taliban tidak diragukan lagi akan bersikeras untuk melanjutkan aspirasi mereka sebelumnya dengan penggulingan Ashraf Ghani dan jatuhnya pemerintahan Liberal-Demokrat Afganistan.

Ada dua pandangan utama tentang Taliban dan perjanjian Doha. Beberapa percaya bahwa Amerika Serikat dipaksa untuk bernegosiasi dengan Taliban dan hampir tidak dapat menghilangkan Taliban, dan bahwa penarikan AS dari Afganistan adalah karena kekalahan yang diakibatkan oleh Taliban. Tetapi pandangan kedua menekankan gagasan bahwa Amerika Serikat telah memutuskan untuk menarik pasukannya dari Afganistan dan menggunakan aktor proksi untuk memajukan tujuannya di kawasan itu untuk mengurangi pengeluaran militer dan korban, dan sebagai imbalan atas pengeluaran untuk para pemain saingan.

Mengingat dua perspektif tersebut, harus dikatakan bahwa masing-masing dari dua perspektif ini adalah bagian dari realitas kancah Afganistan; ini berarti baik penarikan Amerika dari Afghanistan maupun kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan harus bahagia. Tidak diragukan lagi, kurangnya keamanan, kekosongan kekuasaan dan bahkan tidak adanya pemerintahan yang lemah akan memiliki konsekuensi keamanan, politik, ekonomi dan bahkan budaya bagi Iran. Masalah yang paling penting bagi Taliban untuk mendapatkan kekuasaan adalah untuk mendapatkan "legitimasi internal", "legitimasi internasional" dan kemungkinan memerintah Afganistan, yang memiliki masalah ekonomi dan juga tempat tinggal kaum, dan kefanatikan etnis dan agama adalah salah satu dari ciri masyarakat Afganistan.

Di penghujung harus dikatakan, pembentukan pemerintahan berikutnya di Afganistan, di mana Taliban akan memainkan peran utama, bukan tanpa tantangan. Jika Taliban gagal membentuk konsensus politik di dalam negeri dan tidak menggunakan semua kelompok etnis, agama, dan politik untuk membentuk pemerintahan, maka tidak akan dapat memperoleh legitimasi internal. Tidak diragukan lagi, ini juga akan merusak legitimasi regional dan internasional Taliban. (hry)

 

3993365

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :