IQNA

Pakar Institut Washington untuk Studi Timur Tengah:

Perjanjian Damai AS Pembuka Jalan bagi Taliban untuk Mengambil Alih Kekuasaan/ Perlakuan terhadap Perempuan; Kriteria untuk Mendapatkan Legitimasi Internasional

11:51 - September 15, 2021
Berita ID: 3475726
TEHERAN (IQNA) - Profesor Shanthie Mariet D'Souza, pakar di Institut Washington untuk Studi Timur Tengah mengatakan: “Intervensi internasional di Afganistan membuka jalan bagi korupsi dan dukungannya di Afganistan, dan perjanjian damai AS-Taliban pada Februari 2020 membuka jalan bagi Taliban untuk mengambil alih kekuasaan dan penarikan pasukan AS dari negara ini.”

IQNA melaporkan, proses perkembangan di Afganistan dalam beberapa hari terakhir menunjukkan bahwa situasi keamanan di negara itu belum terbentuk, bertentangan dengan harapan dan janji Taliban untuk membangun keamanan.

Di sisi lain, laporan dan berita-berita dari Afganistan menunjukkan bahwa pelaksanaan hukum seperti eksekusi dan pencambukan terhadap perempuan didasarkan pada interpretasi ekstremis Taliban terhadap hukum Syariah Islam. Semua ini terjadi meskipun fakta bahwa Taliban telah memperkenalkan kabinetnya tetapi belum diakui oleh pemerintah mana pun.

Profesor Shanthie Mariet D'Souza adalah salah satu pakar yang percaya bahwa konsolidasi kekuatan Taliban di Afganistan terlalu lama dan bahwa kelompok itu bekerja keras untuk mendapatkan kepercayaan dan pengakuan dari masyarakat internasional.

IQNA - Pada konferensi pers Taliban, kami menyaksikan pernyataan dan klaim kelompok tersebut tentang perubahan kebijakan Taliban dalam masalah sosial. Sebagian percaya bahwa ini hanya kepura-puraan untuk mendapatkan kepercayaan publik. Apa pendapat Anda tentang ini?

Komunitas internasional menginginkan perdamaian dan stabilitas di Afganistan. Taliban juga membutuhkan pengakuan dan legitimasi internasional dan telah menyadari bahwa mereka di ambang pengakuan sebagai pewaris kekuasaan di Afganistan.

Balas dendam dan pertumpahan darah terhadap unsur-unsur pemerintah dan perempuan sebelumnya dapat merusak prospek penerimaan Taliban. Pernyataan kelompok tersebut telah dimodifikasi untuk memperkenalkan dirinya sebagai lembaga moderat. Namun, menurut laporan provinsi, anggota Taliban telah menindak warga sipil, terutama wanita, memukuli mereka dan memaksa mereka untuk menikah.

Perjanjian Damai AS Pembuka Jalan bagi Taliban untuk Mengambil Alih Kekuasaan/ Perlakuan terhadap Perempuan; Kriteria untuk Mendapatkan Legitimasi Internasional

IQNA - Banyak yang percaya bahwa penarikan pasukan AS dari Afganistan menyebabkan kemunculan dan kebangkitan Taliban. Apa pendapat Anda tentang ini?

Taliban secara militer kuat bahkan sebelum penarikan AS. Kelompok ini menguasai beberapa daerah di Afganistan dan mendirikan pemerintahan bayangan.

Penarikan AS meninggalkan kekosongan keamanan besar yang tidak dapat diisi oleh Pasukan Keamanan Nasional Afganistan (ANDSF), dan jatuhnya beberapa provinsi dengan cepat, termasuk Kabul terjadi secara bertahap.

Di antara faktor-faktor lain, adalah ketidakmampuan Amerika Serikat untuk mengambil tindakan terhadap Pakistan, yang telah menjadi pemain kunci dalam kelangsungan hidup Taliban selama dua dekade di tempat penampungan dan kota-kota seperti Quetta dan Peshawar. Kedua, intervensi internasional di Afganistan membuka jalan dan dukungan bagi korupsi di Afganistan. (hry)

 

3993918

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :